juliana

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun. DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH




Pak Itam ialah seorang lelaki yang sudah hampir sepuluh tahun menduda. Dia berkawin ketika berusia empat puluh tahun. Isterinya pula ialah seorang janda yang beranak dua. Dia lima tahun lebih tua daripada Pak Itam. Isterinya berbentuk badan yang agak gemuk. Dia juga berkulit hitam melegam seperti Pak Itam sendiri. Secara keseluruhan, isteri Pak Itam itu bukanlah dari golongan yang dikira cantik. Yang penting buat Pak Itam hanyalah lubang pantat perempuan itu. Setidak tidaknya ada juga tempat sedap untuk meluahkan tuntutan hawa nafsu. Memang tak berhajat Pak Itam mengahwini perempuan yang sebegitu rupa. Namun perkahwinan tersebut bukanlah semata mata di atas kehendaknya sendiri.
Semasa bujang dulu, dia memang sering dikaitkan dengan unsur unsur penzinaan. Oleh kerana terlalu kerap memantat berapa perempuan di perkampongan itu, akhirnya Pak Itam terjerat. Pada suatu petang yang malang, dia berzina di sebuah pondok usang. Sempat juga Pak Itam memuntahkan air mani ke dalam pantat pasangannya itu. Sejurus kemudian, dia pun dicekup oleh para penduduk kampong. Semasa serbuan, tiada sehelai benang yang ada pada tubuh mereka berdua. Batang pelir Pak Itam pun masih kemas terkapit di dalam pantat pasangannya. Oleh kerana serba keletihan, dia tak upaya melarikan diri.
Tangan mereka di tambat kemas. Peluang untuk menutup bahagian sulit, tidak sama sekali diizinkan. Dengan keadaan telanjang bulat, pasangan zina itu diheret naik ke atas sebuah pentas. Di kampong tersebut ianya merupakan tempat bagi menghakimi para pesalah. Lantai pentas itu berada pada paras setinggi tiga kaki dari permukaan tanah. Ia tiada berdinding dan tiada beratap. Di atasnya pula terdapat sebatang tiang yang berkedudukan melintang. Ia tergantung pada paras ketinggian enam kaki. Sudut lintangan tiang itu adalah selari dengan bahagian hadapan tebing pentas itu.
Ke dua belah pergelangan tangan Pak Itam diikat pada tiang melintang yang sudah tersedia itu. Jarak ikatan di antara kedua pergelangan tangan tersebut ialah tiga kaki. Setelah dipastikan kemas, pergelangan kaki Pak Itam pula diikat. Ianya ditambat pada bendul lantai pentas itu. Jarak kangkangan kaki Pak Itam ialah selebar tiga kaki. Setelah selesai segala urusan tambat menambat, maka berdirilah dia di situ seperti bentuk huruf "X".
Pasangan perempuannya juga menerima nasib yang sama. Dia pun turut ditambat seperti Pak Itam. Dengan berkeadaan bogel, kedua dua pengamal zina itu telah diikat rapi. Orang kampung keluar beramai ramai untuk menyaksikan hasil penangkapan tersebut. Kedua pasangan zina itu berasa malu yang amat sangat. Segala biji buah pada tubuh mereka terpamir buat tatapan khalayak  ramai. Setiap parut dan bulu dapat dilihat sejelas jelasnya.
Pasangan perempuannya pula terpaksa menanggung bukti zina yang lebih ketara. Di sebalik kehitaman pantatnya, terdapat kesan kesan kelembapan yang serba memutih. Setelah seminggu memeram nafsu, cukup banyak air mani Pak Itam terkencing ke dalam pantat itu. Dengan posisi berdiri mengangkang, begitu mudah takungan air mani meleleh keluar dari lubang pantat si perempuan. Lopak cecair putih mula terbentuk pada alur pantatnya. Semakin lama semakin banyak takungan air mani terkumpul di situ. Lama kelamaan celah kangkang perempuan itu penuh diseliputi lumuran air mani. Bagaikan pantat kencing berdiri, melelehnya cecair pekat berwarna putih membasahi pangkal peha.
Seorang demi seorang para pembesar kampong meneliti keadaan alat kelamin pasangan itu. Penelitian mereka cukup rata dan terperinci. Alat kelamin kedua duanya disentuh dan dicuit cuit. Pelir Pak Itam dipulas dan ditarik tarik. Biji kelentit si perempuan pun turut diperlakukan sedemikian rupa. Ianya nampak amat tersebul membengkak. Segalanya akibat dari sagatan pelir yang berterusan selama satu jam. Setelah kesemua berpuas hati, mereka pun berbincang sesama sendiri untuk mencapai rumusan.
Jemaah pengadilan telah mengesahkan bahawa Pak Itam dan pasangannya didapati bersalah kerana melakukan zina. Segala bukti yang terbit dari hasil perbuatan itu cukup jelas terpalit pada alat kelamin mereka berdua. Tiada sebarang keraguan yang dapat dibangkitkan untuk menandingi kesan kesan tersebut. Sebagai hukuman, mereka diberikan dua pilihan. Sama ada menerima sebatan atau pun dinikahkan. Maka mahu tak mahu terpaksalah Pak Itam menyatakan kesanggupan menikahi pasangan zinanya itu.
Setelah sepuluh tahun berlalu, isterinya meninggal dunia di dalam satu kemalangan jalanraya. Sejak itu Pak Itam kembali menggunakan ihktiar maksiat bagi memenuhi tuntutan seksual. Memang sedari dulu lagi dia tidak suka melancap. Kecenderongan Pak Itam hanya pada persetubuhan. Jika boleh, setiap hari dia berhajat untuk melakukannya. Setidak tidak pun, sebanyak dua kali seminggu. Lantaran itu, para pelacur murahan sajalah yang mampu dilangganinya secara berterusan.
Di kampong itu juga ada seorang perawan yang amat Pak Itam berahikan. Namanya Juliana. Berusia baru belasan tahun. Pelir Pak Itam pasti tegang setiap kali terserempak dengan Juliana. Matanya akan mengekori gadis itu sehingga tak nampak bayang. Cara penatapan Pak Itam seolah olah cuba menggunakan kuasa mata untuk membogelkan pakaian Juliana. Si cantik rupawan itu memang terpileh sebagai watak yang disetubuhi melalui fantasi seksualnya.
Potongan badan Juliana memanglah seksi. Hayunan bontotnya saja cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Susuk tubuh Juliana tinggi lampai dan berdada bidang. Dia memiliki sepasang tetek yang cukup besar. Semasa Juliana berjalan, gegaran sepasang tetek itu sememangnya diluar kawalan. Penonjolan yang sedemikian rupa, adalah terlalu kejam menyeksai nafsu lelaki. Keayuan wajah Juliana pula tambah menggoda apabila dihiasi senyuman manis. Dengan berkulit putih yang sebegitu melepak, cukuplah lengkap segala seri kecantikannya. Kehalusan kulit perawan itu sendiri mencorakkan keperibadian yang sungguh lembut. Pada sekujur tubuh Juliana, terpamirnya segala ciri ciri yang menyempurnakan kejelitaan seorang perempuan.
Bukanlah sesuatu yang menghairankan apabila Juliana mudah mendapat perhatian para jejaka. Ramai yang tertarik pada kecantikannya. Cita cita untuk memperisterikan Juliana, pasti terselit di hati setiap anak muda di situ. Kejelitaan yang sebegitu rupa selalu mengancam ketenteraman pelir lelaki. Tiada yang dapat lari daripada dendaman berahi terhadap Juliana. Akibat rangsangan itu, tubuhnya kerap menjadi mangsa lancapan mereka. Dari angkara Juliana seorang, entah berapa balang air mani telah pun bertaburan. Seandainya ada pertandingan ratu cantik, nescaya dia paling layak meraih gelaran itu.
Tidak ketinggalan turut sama mendendami tubuh Juliana ialah Pak Itam sendiri. Pelirnya sudah lama kempunan untuk berkubang di dalam pantat gadis itu. Pak Itam berkeinginan sangat agar dapat menyempurnakan kencing nafsu ke dalam pantat yang sebegitu remaja. Jika boleh, dia ingin memantat Juliana sehingga perut si cantik ma├┐nis itu membuncit kebuntingan. Ekoran dari desakan tersebut, maka sudah tiga kali Pak Itam masuk meminang Juliana. Dan tiga kali jugalah lamarannya ditolak mentah mentah.
Namun begitu Pak Itam tetap tak berputus harap. Dia menyedari bahawa hasratnya itu disaingi oleh ramai lelaki lain. Sebab itulah Pak Itam amat tekun merancanakan pelbagai ihtiar untuk memperisterikan Juliana. Kesungguhannya itu sering diperli oleh pemuda kampong. Berbagai kata kata penghinaan dilemparkan kepada Pak Itam. Tetapi di sebalik penghinaan tersebut, semangatnya tidak sedikit pun luntur.
Kesungguhan usaha Pak Itam itu telah mendapat perhatian Tipah, mak saudara kepada Juliana. Tipah pantas menghidu peluang untuk meraih kesempatan terhadap Pak Itam. Dia berjanji akan cuba menjayakan rencana si tua itu. Sokongan dari Tipah telah membuatkan Pak Itam berasa amat gembira. Kini dia telah ada seseorang yang sanggup menghulurkan bantuan. Cita citanya nampak semakin cerah. Dia sanggup lakukan apa saja untuk memiliki Juliana. Pengakuan dari Tipah itu telah menyebabkan pelir Pak Itam jadi keras tak semena mena.
Namun sudah menjadi lumrah alam. Tiada bantuan yang akan datang menggolek sebegitu saja. Memang ada habuan di sebalik sokongan tersebut. Ternyata harga untuk memperisterikan Juliana teramatlah tinggi. Pak Itam telah disyaratkan untuk menyerahkan sekeping tanah yang telah ditetapkan oleh Tipah. Sudah lama Tipah berhajat untuk memiliki tanah berkenaan. Berbagai tawaran telah pun diusahakan. Tetapi Pak Itam jelas tidak minat untuk menjualnya. Kini dengan hanya mengadaikan seorang anak saudara, tanah tersebut sudah boleh diperolehinya. Soal kasih sayang dan tali persaudaraan memang tidak langsung termaktub di dalam ajenda Tipah. Tambahan pula, hubungan persaudaraan di antara mereka memang telah lama terjerumus kepada permusuhan. Segalanya berpunca daripada penyelewengan pembahagian harta oleh bapa Juliana ke atas Tipah.
Tersandar sejenak Pak Itam memikirkan tawaran yang sebegitu rupa. Dia jadi serba salah. Tanah pusaka itulah satu satunya harta yang dimileki. Di situlah nadi mata pencarian Pak Itam. Fikirannya benar benar bercelaru. Dia tidak dapat berkata kata akibat kekeluan lidah. Pak Itam cuba menimbang perhitungan. Namun yang jelasnya dia terpaksa memileh satu di antara dua pilihan. Jika dia sayangkan tanah, maka hasrat untuk memiliki Juliana terpaksalah dilupakan saja. Sebaliknya pula, jika dia sanggup kehilangan tanah tersebut, maka dia berhak untuk memantat Juliana dengan sepuas puas nafsu. Pantat Juliana akan dimileki sehingga berkekalan. Cukup nyata bahawa inilah peluang terbaik untuk memenuhi hajat yang diidamkan.
Bila saja terbayangkan pantat Juliana, bertambah keras penongkatan pelir Pak Itam. Denyutan di kepala pelirnya menjadi semakin ganas. Keadaan pelir Pak Itam itu seolah olah cuba mendesakkan sesuatu. Matlamat desakkan yang sebegitu rupa hanyalah tertumpu pada pantat Juliana. Perhitungan untuk memiliki pantat Juliana mula bertahta di fikirannya. Pertimbangan Pak Itam mula dipengaruhi bisikan unsur unsur syahwat. Lama kelamaan dia kian cenderong untuk mematuhi kehendak pelirnya itu. Pak Itam tak upaya lagi menentang kemahuan tersebut. Luapan hawa nafsu telah mengatasi segala kepentingan lain. Maka dengan itu akurlah juga Pak Itam terhadap syarat Tipah itu.
Tipah telah pun diberbekalkan janji ganjaran yang sebegitu lumayan. Cukup gembira dia menjabat bersetujuan Pak Itam. Penuh bersemangat Tipah berusaha untuk membantu si tua itu. Tanpa berlengah dia pun mula mengatur barisan langkah ikhtiar. Orang utama yang menjadi sasaran usahanya telah pun dikenal pasti. Orang itu ialah bapa Juliana sendiri yang juga berpangkat sebagai biras Tipah. Sejauh mana Tipah berupaya mendesak bapa Juliana, sebegitulah penentu pencapaian komplotnya nanti. Juliana merupakan seorang anak tunggal yang telah kematian emak. Oleh itu bapanya memang berkuasa penuh. Menurut adat di situ, si bapa berhak untuk mengahwinkan Juliana kepada sesiapa saja yang dikehendaki. Anak perempuan tiada suara di dalam hal tersebut. Dari segi pemilihan bakal suami, hak kebebasan Juliana sememangnya tidak ujud. Sebegitulah bunyi petikan dari kandungan peraturan resam perkahwinan di perkampongan tersebut. Mahu tak mahu, tugas Juliana hanyalah semata mata mengangkang kepada siapa jua calon suami pilihan bapanya.

sederhana besar -cerita dihantar-

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Aku bekerja di sebuah pejabat di sebuah Bandar utara tanah air sebagai seorang pegawai operasi. Di pejabat aku terdapat beberapa orang staff yang pada pandangan aku agak sosial walaupun mereka bertudung. Tapi kebanyakannya telah mendirikan rumah tangga dan berumur dalam lingkungan 32-38 tahun. Walaupun mereka telah berumah tangga namun bentuk tubuh mereka masih boleh dianggap seksi dan bergetah lagi. Tiga orang staff yang selalu menjadi perhatianku adalah Sheila, Wani dan Ida. Sheila sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Tubuhnya agak gempal,berpunggung dan bertetak besar. Tingginya lebih kurang 5 kaki 3 inci. Orang nya berperwatakan kasar dan ganas. Wani pula seorang ibu beranak 3, tapi umurnya dalam lingkungan 34 tahun. Masih seksi dan mempunyai punggung yang tembam dan tonggek. Mungkin tidak selalu disetubuhi oleh suaminya kerana suaminya selalu outstation. Mempunyai bibir yang lebar serta mata yang galak serta tingginya lebih kurang 5 kaki 5 inci. Ida baru saja bertukar ke jabatan aku. Namun sikap nya yang peramah serta suka mengatal membuatkan aku suka berbual dengan nya. Ida mempunyai bentuk tubuh yang agak kecil jika dibandingkan dengan Sheila dan Wani. Aku selalu membayangkan bagaimana sekiranya aku dapat memantat dengan ketiga tiga staff aku itu. Alangkah beruntungnya aku. Aku selalu bermain kata kata lucah serta bercerita dengan hal hal yang menyetimkan utk melihat respon mereka. Selalunya respon adalah positif.
Aku selalu pulang lewat dari pejabat kerana urusan harianku. Ida juga kadangkala pulang lewat disebabkan tugas yang tertentu kerana dia adalah pegawai di pejabatku. Suatu hari Ida terpaksa pulang lewat kerana menyiapkan tugas hariannya dan aku terpaksa menunggunya. Pada hari itu Ida memakai jubah hitam serta bertudung merah jambu yang agak pendek. Maka terserlahlah bentuk buah dada nya yang sederhana besar.Aku asyik memerhatikan gelagatnya dan mataku tertumpu pada teteknya yanb berselindung di sebalik jubah hitamnya. Tiba tiba, Ida menyapa aku, mungkin kerana dia perasan aku asyik memerhati buah dada nya. Apa yang abang tengok? Tetek Ida lah, jawapku ringkas. Sambil berlalu dihadapanku, Ida berkata dengan selamba, kalau abang nak pegang tetek Ida jom lah kat belakang. Kat sini tak boleh, bahayaaa. Aku tahu apa maksud Ida. Dibelakang pejabat aku ada pantry tempat kakitangan ku makan dan sofa utk berehat. Aku mengekori Ida dari belakang, batangku mula mengeras melihat punggung nya berayun kekiri dan kekanan sewaktu dia mengatur langkah. Lampu di pantry terpasang.
Sesampai saja di pantry aku memeluk Ida dari belakang sambil menggesel batangku dicelah alur punggungnya. Tanganku meramas buah dadanya dari luar jubahnya. Ida merelakan perbuatan aku sambil menggoyangkan punggung ke batang aku yang dah mula mengeras. Uhhhhhhhhhh sedapnya Ida, kataku. Aku membuka tudung yang dipakainya dan mencium leher Ida. Sesekali aku menjilatnya dan Ida kegelian dalam ghairah. Abanggggggggg, sedaaaaaaap bila abang jilat leher Ida. Aku menyuruh Ida duduk diatas meja sambil aku berdiri mengadap nya. Kami bertentang mata, dan mulut bertautan. Adegan kulum mengulum bermula. Lidahku mula memain peranan dalam mulut Ida, habis segenap ruang kuterokai sambil batangku menghampiri kelangkangnya dan kugesel ke lurah nikmatnya. Mata Ida hamper tertutup menahan segala kenikmatan yang aku lakukan. Tangan ku lantas membuka zip jubahnya dan melondehnya sebahagian tubuh Ida. Kulihat buah dada Ida dibaluti coli berwarna hitam. Kusembamkan muka ku kelurah teteknya dan kujilat alurnya. Ida semakin tak ketentuan menahan kesedapan. Kubuka zip colinya, maka tersembullah buah dada nya yang sederhana besar serta putting teteknya yang tegang. Abannggggg, isap tetek Ida bang, ramassss bang. Argghhhhh sedap bangggggg. Aku meramas tetek Ida sambil menyonyot kedua dua putting teteknya. Abanggggggggggg, Ida x tahan la. Pantat Ida dah berdenyut denyut. Pantat Ida dah banjir la bang. Aku melorotkan jubah yang dipakainya. Ida memakai pantis berwarna coklat. Kulihat pantis nya dah basah. Lalu ku lorotkan pantisnya. Terpampang pantatnya yang berair serta bulu tundunnya yang tipis kehitaman. Aroma pantatnya membuatkan batang ku mencanak keras. Sayaaaaaang, abang nak jilat pantat Ida, boleh ke? Ida menggangguk serta dikangkangkan kakinya luas luas, lantas aku menjilat seluruh pantatnya yang berair itu. Terangkat punggung Ida aku kerjakan. Abannnggggggggg, sedapppppppp bang. Ida nak batang abang. Pleaseeeeeeeeee, Ida dah tak tahan. Aku segera melondehkan seluarku dan duduk di atas sofa. Ida berada ditengah kangkangku sambil mengulum batang aku yang terpacak. Ida memainkan lidahnya di kepala butuhku sambil meramas lembut telurku. Aku menekan kepala Ida agar seluruh batangku berada dalam mulutnya.Arghhhhhhhh sedapppppnya Ida, keluhku. Aku sorong dan tarik batang ku kedalam mulut Ida seperti menjolok lubang pantatnya. Sedap gilerrrrrrr. Sambil meramas teteknya yang menegang.
Selepas adegan kulum mengulum, aku menyuruh Ida menonggeng diatas sofa sbb aku memang suka doggy style. Ida mengikut kata kataku dgn taat. Aku lihat lubang pantatnya agak sempit serta digenangi air nikmatnya. Aku rasakan batang suaminya taklah sebesar batang aku yang telah sedia untuk menerjah masuk ke pantat Ida. Jari jari ku bermain main dilurah pantatnya membuatkan Ida mengerang kesedapan. Abangggggggggg, cepatlah bang, Ida dah tak tahan ni kata Ida. Ida ingin merasa batang besar abang menerjah lubang pantat Ida. Aku benamkan sedikit kepala butuhku kelurah pantat Ida, lubangnya memang sempit. Ida melebarkan bukaan kangkangnya agar lubang pantatnya ternganga agar senang aku menutuhnya. Batangku telah hamper separuh kedalam pantatnya, aku terus menekan hingga ke pangkal telur. Fuhhhhhhhh sedap jugak pantat Minah nie. Aku memulakan hayunan keluar masuk pantat Ida. Ida terus menerus mengerang. Arghhhhhhh sedaaaaap bang. Hentak kuat sikit banggggggg. Ida suka batang abang. Batang aku bermandikan air pantat Ida. Batang abang memang best, besar dan padat. Kepala butuhku semakin rancak keluar masuk dari lubang pantat Ida yang dipenuhi air nikmatnya. Aku berhenti seketika dan mengarahkan Ida supaya berbaring di atas sofa sambil membuka luas kangkangnya. Terserlah lubang pantatnya yang merah serta bulunya yang dibasahi air pantatnya. Aku mengcangkung diantara pahanya dan menjilat sisa sia air nikmatnya serta menjolok lubang pantatnya dengan lidah aku. Ida memejamkan matanya kesedapan. Sambil menjilat kelentitnya , aku meramas tetek Ida. Terangkat punggung Ida menahan kelazatan jilatan dan ramasan ku.
Abanggggg, Ida nak batang, pinta Ida yang dibuai kesedapan. Aku menghunus batangku dicelah alur pantatnya lalu kebenam keseluruhan batangku kedalam lubang pantatnya. Sambil aku menujah pantatnya, aku memeluk Ida dengan kemas dan Ida mengangkang kakinya luas luas agar terjahan ku tidak melukakan pantatnya. Lama juga lubang Ida aku kerjakan dan aku dapat rasakan bahawa Ida hamper klimaks lalu aku menghentak batangku ke pantat Ida sekuatnya. Abang,abang , pleaseeeeeeee I want to cummmm, pleaseeeee. Arghhhhhhhhhhhhhhhhh arghhhhhhhhhh. Air maniku terpancut kedalam pantat Ida dan Ida memelukku sekuat hatinya. Kami berpelukan sambil kurendamkan batangku dalam pantat Ida buat seketika.
Ida begitu puas dan berjanji akan mengulangi lagi untuk memantat dengan ku

Seks ganas isteriku bahagian 1 -cerita di hantar

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Hari ini bini aku datang melawat aku setelah hampir sebulan kami berjauhan, bermacam macam plan dan acara aku fikirkan dan bayangkan sepanjang perjalanan yg memakan masa selama 3 jam untuk menjemputnya di Airport KK. Sudah hampir sebulan pantatnya tidak ku jilat, konek ku tidak dihisap & bontotnya tidak ku kongkek. Itu lah bahananya jika masing2 berjauhan disebabkan tugasan, aku di Kuching & dia di Semenanjung. Hatiku berkata, siaplah nanti akan ku belasah pantat & jubur mu dua malam berturut2. Sedikit tentang kami berdua, perbezaan umur antara aku & dia hampir 18 tahun tetapi aktiviti seks kami amat menghairahkan. Bermacam2 cara telah kami lakukan, malah setiap kali kami bersama ada saja cara baru yg kami lakukan. Semua ini kami lakukan untuk memperindahkan hubungan kami berdua. Satu cara saja yg kami belum lakukan, threesome… memang itu dalam perancangan kami disatu hari nanti. Bini aku ni sex desire dia memang kuat, kalau calang2 orang aku rasa sure tak sanggup dan aku suka dengan creativity nya ketika diranjang.

Lamunan aku terganggu dengan ringtone my baby you, “Pa kat mana ni?, mummy dah lama tunggu kat Airport ni” sergah bini aku… hissss tak sabar2 betul pantat ni & memang bini aku ni kurang sikit kesabarannya, “Pa on the way dah ni” jawab ku sambil melajukan sikit pemanduan aku. Masuk je ke terWanal ketibaan aku dah terlihat gelagat bini aku & kawan dia yang bernama Nasha. Fuhhh… dengan baju gipsy nya dia berdiri sambil melambaikan tangan nya, ini sure tak pakai panties, memang dia tak gemar memakainya & nasib baik kawannya ada sekali kalau tidak sure aku belasahnya dalam kereta…

Sepanjang perjalanan pulang seperti biasa mulut bini aku tak henti2 bercakap, mau saja ku sumbat kan batangku kemulutnya yang comel tu, terpaksa maintain sebab kawannya ada dibelakang. Memang mulutnya tak akan berhenti kecuali kalau dia tidur. Ketika diranjang pun dia suka menjerit & meracau kesedapan bila biji kelentitnya ku sedut atau pantatnya ku kongkek, lebih2 lagi bila juburnya aku kongkek secara ganas…. Memang dia suka wild sex.

Setibanya kami didestinasi yang dituju, aku menyuruhnya kebilik dahulu sambil aku terus kepejabat untuk menguruskan beberapa kerja yang masih lagi tertunggak. Kawannya diberikan bilik yang berasingan iaitu disebelah bilik kami (connecting room). “Pa nak pegi mana ni?” Tanyanya kepada aku seolah2 tidak membenarkan aku kepejabat, “jap yang, papa nak settle a few things kat pejabat pas tu pa datang balik” jawab ku ringkas. Dah tak sabar nak kena kongkek la tu, bisik hatiku.

Apabila selesai tugasan ku dipejabat ½ jam kemudian aku terus bergegas pulang untuk membayar bill air yang sudah sebulan tertunggak. Bila saja daun pintu bilik ku buka kulihat bini aku telah sedia menanti di single chair dalam keadaan berbogel terkangkang dengan jarinya bermain dicelah pantatnya sendiri, “pasal lambat sangat?” katanya merenget. “why? Dah tak sabar nak kena tutuh?” Tanya ku…
“Cepat laa yang, mummy dah tak tahan ni…”
“No… I want you to play your pussy in front of me first”
Dilajukan mainan jari jemari kebiji kelentitnya yang panjang sambil meraung2 kecil kesedapan. Konek ku bagai meronta2 untuk dikeluarkan dari seluar yang u pakai, tapi aku masih lagi maintain sebab sengaja buat kan bini aku gian ketahap maximum. Sebab aku tahu permainan nya akan lebih ganas bila tahap kegiangan nya mancapai maximum. Aku berjalan kearah fridge dan mengambil terung yang memang telah aku sediakan untuk aktiviti kami kali ini, ku ambil saiz yang medium lalu aku berikan kepadanya…

“Nah… ambil ni, fuck yourself with this in front of me now”
“No…. mummy nak batang papa”
“Kalau nak, do what as I told u to do”
Dicapainya terung dari tanganku dengan rakus sambil perlahan lahan dimasukkan kepantatnya. Aku stim melihat tingkah lakunya.
“Masuk dalam lagi” kataku bila melihatkan hanya kepala terung saja yg dimasukkan. Bini ku dengan kegairahan memasukan terung semaksima yg boleh, aku rasakan adalah dalam 7 inci kedalaman terung yg telah dimasukan kepantatnya.

“Arrgggghhh…” bini ku mengerang sebab aku tahu terung yg aku masukkan fridge tu memang sejuk, kesejukan terung & kepanasan pantat bini aku memberi satu riaksi yg sungguh memberahikan.. Hayunan terung yg menujah pantatnya makin lama semakin laju dan akhir nya…

“Aaarrrrgggggggghhhhhhh….” Bini ku mengerang kekejangan & aku tahu yang dia sudah climax yg pertama. Bini aku kaku seketika sambil mengambil nafas panjang… Satelah dia reda & pernafasannya kembali normal dia merangkak mendekati aku yang masih berdiri. Dibukanya seluar aku dengan rakus dan dilurutkan underware alain delon aku kebawah dan terus dibahamnya konek aku dengan ganas seolah2 perempuan yg kemaruk batang yag tak dapat selama 2 tahun. Batangku dikulum setengah tidak hingga kepangkal lalu kutarik kepalanya menekan supaya kuluman lebih dalam hinggakan terbatuk2 bini aku mungkin disebabkan batangku mencecah anak tekaknya..

“Pa… nak lick your ass” rayu bini ku
“No, suck my balls first”
Tanpa berlengah lagi batang ku dikeluarkan dari mulutnya & terus dijilat telurku seterusnya disedut kedalam mulutnya.
“Ohhhhh” aku mengerang kesedapan..
“Pa…. nak jilat lobang bontot papa…” rayu bini ku lagi, ini adalah kegemarannya bila setiap kali kami bersama & aku memang menyukainya…
“Ni apahal tak sabar2 ni” kataku padanya…
“I want your ass NOW!” katanya dengan nada keras…
“Ok…. Nak sangat eh..” lalu aku dudukkan dia di carpet lantai sambil badanya kusandarkan kekatil lalu aku tolakkan kepala mendongak keatas beralaskan tilam katil dan terus aku kangkang luas2 sambil menyuakan lobang bontot ku kemulutnya. Lalu dijilat dengan lidahnya bermain2 dikeliling lobang & sesekali ditujah masuk lidahnya kelobang bontotku… “Aarrrggghh” aku mengerang kesedapan. Aku memusingkan badan ku sambil ku halakan lagi bontot ku kemulutnya, dengan posisi begini tangan aku dapat meramas2 teteknya. Terung ku lihat masih lagi didalam pantatnya…

“Aaarrrgghh” aku tersentak bila lobang bontot aku digigitnya..
“Nak sangat bontot papa ye….. nah” aku duduk sambil menekan lobang bontot ku kemulutnya dengan agak kuat hampir 20 saat. Tangan nya terkapai kapai sambil menampar peha aku disebabkan kelemasan….. aku mengangkat sedikit bontot aku supaya dia dapat bernafas dan aku tekan lagi, kali ini hampir 30 saat lamanya…… sekali lagi tangan nya terkapai2 disebabkan kelemasan…

“Puas?.... nak lagi? Tanyaku selepas aku menyiksanya dengan lobang bontot aku...
“Nak…...” Dengan selamba bini ku menjawab. Memang ini lah habit bini aku, suka dikasari diranjang & juga menjilat sambil menyedut lobang bontot aku. Habit pelik tapi mengembirakan aku. Aku hilang sabar lalu sekali lagi aku menekan mulutnya dengan bontot aku secara lebih kasar dari tadi, kali ini lebih lama hampir2 seWanit lamanya. Tangannya terkapai2, aku tak peduli, dipukul nya peha aku berkali2, aku tak peduli lalu dicakarnya ponggong aku dengan ganasnya sehingga meninggal kan bekas… baru aku angkatkan ponggong ku, tercungap2 nafas bini aku…. Dalam keadaan bagaimana pun walau ditekan sekuat manapun lidahnya tidak lupa memainkan peranan menjilat & menerjah lobang bontot ku, itu yg aku respect sangat kat bini aku ni….

Aku menarik tanganya supaya berdiri sambil terung tadi masih lagi dipantatnya, memeluknya erat sambil dahi nya ku cium lalu membaringkan nya diatas kati dengan kaki yg terkangkang luas. Aku tanggal kan t-shirt hard rock aku & kini kami berdua sudah berbogel. Aku melutut ditepi katil sambil mukaku mengadap pantatnya. Aku keluarkan terung yg telah sekian lama mendiami lubang pantat bini aku sambil berkata “untung ko terung..”

Aku mulakan aktiviti kegemaran aku dengan menjilat lubang pantatnya sambil sesekali aku menyedut biji kelentitnya yang panjang itu, aku geram lalu aku gigit bijinya manja dan serentak dengan itu kedengaran mulutnya meracau-racau kesedapan.

“Pa… sedap pa….” renget bini aku. Aku teruskan jilatan dan sedutan sambil sesekali aku mencubit & menarik bijinya secara kasar “Arrgggg……. Lagi pa… sedap sangat” rayunya supaya kelakuan ku diulang lagi. Kali ni aku buat dengan lebih kasar sambil menampar-nampar pantatnya yg sememangnya basah dari awal. Aku teruskan jilatan & gigitan kepantat nya dengan rakus seolah olah orang yg telah lupa ingatan hinggakan bini aku kekejangan sekali lagi….

“Ahhhhhhhhhhhh…” jeritnya sekuat hati menunjukkan yg dia sudah climax untuk kedua kali. Aku menghentikan aktiviti jilatan sambil merangkak keatasnya dengan mulut & misaiku dibasahi air pantat bini aku lalu menciumnya. Ciuman hanya tak sampai sesaat selebihnya keliling mulutku dijilat untuk mendapatkan lebihan air pantatnya sendiri, salah satu lagi kegemaran nya.

Aku bingkas bangun ke fridge lalu mengambil terung yg lebih besar dari tadi….. memang telah aku plan awal2 akan aktiviti ini. Sekali lagi aku melutut ditepi katil mengadap pantatnya lalu kukangkang kan kaki bini aku seluas yg boleh, dengan perlahan aku masukkan terung yg bersaiz timun itu kepantatnya..

“Aaarrggggg…. Sejuk yanggggg” keluh bini aku sebab pantatnya aku jolok dengan terung yg baru saya keluar dari fridge tadi. Padat pantat bini aku dipenuhi terung yg besar ni. Aku sorong & tarik terung tersebut seolah2 batang aku yg keluar masuk, aku jolok semaksima yg boleh kali ini hampir 10 inci kedalaman nya…. “senak mummy pa…” aku peduli apa lalu aku biarkan terung tersebut diam disitu… Aku memusingkan badannya dengan posisi doggie dengan terung yg masih didalam pantatnya. Now….. masa aku untuk membelasah lobang jubur nya pula.

Aku ludah lubang jubur bini aku supaya air ludah aku boleh dijadikan pelincir untuk senang aku masukan batang aku ke juburnya. Aku tahu dia amat menyukai bila juburnya aku kongkek. Nikmat nya tidak terkira dan itu lah antara petua untuk mendapatkan bontot yang montok katanya. Dengan perlahan aku memasukan batang aku ke juburnya..

“Ahhhhhhhhhhhhhhh…” keluh nya..
“Apasal mummy?” Tanya ku
“Dah sebulan papa tak kongkek jubur mummy…. Ketat yang….”
Yang menambahkan ketatnya lubang jubur bini aku adalah disebabkan terung yang masih ada di lubang pantatnya..
“So mummy tak nak papa kongkek jubur mummy?”
“Nakkkkkkkkkkk………”
Aku mesukan lagi batang ku hingga sampai kepangkal…
“Sedap paaaa….”
“Macam ni laaa rasa nya kalau kita threesome nanti, satu batang dalam pantat mummy & satu lagi dlam jubur mummy”
“Mummy nakkkkk”
“Nak apa?”
“Nak threesome…”
“Ok nanti papa carikan orang yg nak join kongkek mummy k?”
Sambil hayunan aku bermula & tangan aku menampar nampar teteknya jeritan kesedapan nya semakin rancak for sure kawannya Nasha dengar dibilik sebelah.

“Pa, fuck me harder laaa…” rayunya..
“How you want me to fuck you mummy” tanya ku sambil termengah2
“Fuck me like you fuck a bitch”
Aku terus menghentak lobang juburnya dengan kuat berkali2 sambil menampar ponggongnya, jeritan kesedapan dari mulut bini aku tak henti2 sebiji macam perempuan dalam cerita blue yang selalu kami tonton bersama.
Satelah hampir 15 minit aku menujah lobang juburnya secara ganas aku dah tak keruan, dah tak tahan….. nak rasa terpancut dah air mani aku ni. Aku cabut batang aku lalu memusingkan bini aku secara menelentang. Aku kangkang kan kaki aku supaya mukanya benar2 berada dicelah kangkangku lalu aku pancutkan air mani yg sudah bertakung selama sebulan itu kemukanya, selepas tiga empat pancutan yg sudah cukup membasahi mukanya lalu aku benamkan batang aku kemulutnya sebab aku maukan dia menelan saki baki pancutan air mani ku. Satelah habis pancutan ku ditelan tanpa balance setitik pun aku bertanya “Puas?...”

Bini aku tidak berkata apa2 hanya mampu menggelengkan kepalanya….. Sial betul bini aku ni, tak pernah puas2 lalu aku tekankan sekali lagi lobang juburku kemulutnya untuk dijilat kali ini dengan suasana yg berbeza sebab celah kangkang ku dibasahi air mani aku yg telah sedia ada dimukanya…..
Tiba-tiba connecting door aku diketuk..

“Oiii kalau nak main tu diam2 laaa sikit, buat orang tension je!” jerit si Nasha dari bilik sebelah. Mungkin selepas ini aku nak tonton dia & Nasha pula beraksi diatas katil ku, bini aku ni serba boleh…..

To be continue……..

main dengan cili api

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Mula-mula sekali aku nak bagi tau disini,aku ni bukan laki yang baik, aku berkenan kat budak pompuan ni...namanya ani, dia punya badan....aci kerat jari...ribu pun boleh bayakk... masa tu aku baru 2-3 tahun kawin...dulu budak ni kerja ofis bawah... aku selalu curi pandang badan dia...36-24-36 beb..kelas gitu... tapi.. ditakdirkan... dia dapat masuk kerja kat ofes aku...aku kata dalam hati aku..bagi aku sebulan,aku mesti dapat dia...aku apa kurang...muka taklah lawa,tapi pakai kereta sport beb!!!..masuk hari ke 5 dia kerja, aku yang tak pernah tegur dia, lalu beranikan diri mengajak dia ikut aku ke KL...ada kerja kata aku...dia ok...

Di KL aku tidoq di Shangrila...first time...aku relaks..dari perilaku dia...kalau aku mau..dapat malam tu..tapi..orang lama...nak pi mana....lepas balik KL, minggu depan tu aku ajak dia ke Hatyai..dia kata lama tak ke sana...orait latu...lepas cek-in aku terus mandi..bila habis dia mandi pulak..hangat dia kata...keluar saja,dia pakai tuala duduk depan cermin dok kibas rambut,kote aku apa lagi...tak besaq sangat...dalam 6" saja..tapi maknya yang selalu dok rasa kote aku kata..waa..macam itu cili api..manyak panas wooo...sambung...aku beranikan diri aku peluk dia dari belakang..dia releks saja...terus aku jilat leher dia..dia terus pusing dan cium aku...(dia tengah frust dengan balak dia masa tu)...aku terus tarik tuala aku dan dia...aku angkat dia atas katil...aku jilat habih..dari atas sampai kekaki.. mengeliat.. siap terangkat punggung dia...aku tala kote aku kat mulut dia...baru nak belajaq..kena gigi..biasalah tu...apom dia ni jenis tembam dan licinnnn.. aku cukup suka yang licin..ada bulu..tak cute..

Aku ingat aku kat bawah tu... dekat-dekat 1/2 jam kot..sambil tangan aku meramas tetek dia...puting pun baru kecik...lepas tu...aku sorong kote aku tala kat apom dia...masuk saja kepala...dia kata...masih virgin..aku kata...tak pa tak masuk habih...aku sorong pelan-pelan..mana nak tahan beb...kalau aku tahan mangkok..mau 1/2 mangkok air dia..aku terus benam semua...terangkat kepaka dia..menjerit syok pun ada..sakit pun ada kot..kaki dia mengeletag tahan,aku bab position ni..kira ok... dekat 1/2 jam aku nak keluag dah aku tala dalam mulut dia...dia hisap sampai nak tekendon aku...malam tu aku balaih dia 4 round...esok balik..dia kata kat aku.. yang dia dah lama minat kat aku,dia tau aku dah kawin.. jgn takut dia kata....dia tak kacau aku...

Aku ada `port' aku sendiri...aku sewa rumah dekat rumah cina..privecy sikit...habih kerja saja...kami pi sana ..hari-hari..dah lama..dia ni pandai lebih dari aku..untuk pengetahuan hangpa dia ni kuat seks..laki boleh lari malam...dia kalu hisap..macam tak mau lepaih..dia cukup suka buah tungging...feveret aku tu...aku nanti hentam sampai berbunyi...bab dia duduk atas..lagi sempoi..sambil dia dok ayak..dia nanti ramas teloq aku...lepas keluag...dia nanti pi basuh..releks..10-15 minit dia nanti hisap lagi kote aku...balaih lagi...dia yang best semenjak aku main dengan dia...tak pernah setitik pun aku buang keluag...semua dalam mulut dia...kalau dalam ofes..dia duduk belakang sekali aku nanti pi duduk sebelah dia..orang didepan tak perasan punya..tangan aku nanti seluk dari bawah kain terus ke apom dia...sat saja mesti basah..aku tarik tangan aku..aku jilat..dia kata..`u sayang kat I sungguh' aku bagi signal..kami masuk toilet..sambil tungging aku balaih dia...dalam ofes meja mana yang kami tak guna,habis bangku semua staff kami duduk atau dia tungging masa kami `cunggit'...lepas ofes hours tu...nak jadi cerita dalam ofes tu ada satu maknya yang belum dia aku dok angkat nama dia anna...orang sabah...doa seks tak gila sangat ...tapi...dia suka kalu aku lepas mani aku kat dalam punggung dia...manyak panas dia kata..

Satu hari tu..tengah aku dok main dengan ani ni..dia mai di `port' aku..terkejut aku..dia ada kunci juga...dia lama tak dapat...maknya ni kalau lama tak dapat..dia pandai pujuk dan cari aku...akupun slowtalk kat depa dua-dua...`u dua-dua kawan ..apa macam kalau kita main sama..gila lu...anna kata..lepas aku ayat dia..lama jugak..dia ok...ani pulak segan...pompuan..aku bagi gia stim...telanjang dua-dua...tengah aku dok taji belakang anna..ani kata nak try..sakit dak??..aku kata KY ada,aku try kat dia mengerang habis...masa nak keluag mani aku...ani nganga mulut dia...anna tanya kat dia...best ka?...lepas 1/2 jam..depa pulak rogol aku.. terbalik... dah tak segan dah depa ...aku main macam tu dengan depa... ada kot..4 kali...di ofes depa makin ngam...aku selamat...tapi aku nak kata disini...aku kalau tak kahwin lagi...mau aku ambik ani jadi bini aku...kalau suruh apa-pun dia buat... tak bantah punya...aku pernah sound kat dia..jadi no.2..dia kata kat aku.. kesian kat kakak...lani dia dah kahwin dah,anak 1.. naik merz lagi..maknya tu baru kawin.. baby 5 bulan dalam perut...dua-dua masih kontek aku...kawan..salah ka?talipon saja beb...aku nak tambah sikit..masa ani kawin aku pi ....dia tengok aku...meleleh ayak mata dia..dia bisik kat aku...`sampai mati..dia ingat kat aku'...lani..kalau dia tak puas dengan laki dia...dia bayang muka aku...tangan dia gedik-gedik kat apom...mesti keluag..dia kata...laki dia...5-10 minit saja...aku..sampai mengeletag lulut dia kata...cerita ni...betoi..satupun aku tak tambah...dia akan jadi kenangan sampai aku mati....lani aku releks...jaga family aku...bini aku tu...org.utara kata...`raja manusia'..untuk ani...nombor handset aku tak tukag punya...

azidah

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Namaku Azidah. Usiaku kini 30 tahun. Mempunyai hanya dua orang anak kerana aku mengamalkan pil perancang keluarga (Aku sangat suka hubungan seks tetapi tidak suka mengandung). Aku bertugas sebagai seorang pendidik disalah sebuah sekolah menengah dinegeri Johor. 

Apa yang kutulis disini semata-mata yang benar sahaja dan aku mahu memberi peluang pada kaum sejenisku yang malang untuk turut merasakan nikmat yang tidak dapat dinilai dengan kata-kata ini iaitu nikmat seks!. 

Mungkin ada kalangan pengunjung internet yang pelik dengan sikapku. Tetapi percayalah ini adalah azam yang ku jadikan bagai nazar dalam kehidupan ku. Biarlah aku ceritakan dahulu sejarahku sebelum kisah kehangatan bersatu dengan suamiku. Terpulanglah samada anda mahu turut sama menikmati atau tidak........ 

Aku dinikahi suamiku sepuluh tahun yang lalu. Saat itu aku sangat bahagia. Puas benar rasanya diriku dengan hubungan kelamin. Suamiku sungguh pandai melakukan hubungan seks. Sebutlah apa sahaja posisi seks kami sudah lakukan, lelaki diatas, perempuan diatas,perempuan bersujud, duduk atas batang tegang,kepala dikaki, main duduk, main berdiri, pendek kata main dengan apa carapun sudah kami rasai. Hmmmm...sedapnya jika membayangkan semua ini. 

Namun keenakan itu hampir pupus bila tiba-tiba alat kelamin suamiku mula lemah setelah tujuh tahun kami bersama. Tak boleh tegang. Kalau tegang pun sekejap lembik dan terpancut. Bermacam-macam usaha kami cuba, makan jamu, urut, bekam, urut refleksi namun tidak menampakan kesan positif. 

Setelah itu aku bernazar. Aku minta benar pada Tuhan supaya nikmat keenakan seks jangan ditarik dari kami. Aku sanggup mengizinkan suamiku melakukan hubungan seks dengan siapa sahaja asalkan kesihatan alat kelaminnya pulih. Bukankah itu lebih baik dari kongker suami sorang-sorang tapi barang tak boleh pakai. Akhirnya suamiku berurut diParit Raja, Batu Pahat, Johor. Alhamdulillah!!! suamiku pulih semula, malah lebih hebat dari dahulu. Aku bersyukur dan aku akan tunaikan nazarku. Kepada wanita yang malang, pakailah suamiku. Aku rela asal jangan diambil terus. Aku tak mahu bermadu tapi aku bangga jika wanita lain dapat merasakan sama kehebatan suamiku kini.Hubungi aku di e-mail : azdi99@hotmail.com 

Tiga hari suamiku berurut. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Bolihkah penyakit suamiku dipulihkan ?. Dalam tempoh tiga hari itu kami kena berpantang. Tidak boleh lakukan seks!! 

Malam keempat, setelah anak-anakku tidur aku usap rambut suamiku. Dia cuba menahan senyuman. Benar seperti sangkaanku, dia hanya pura-pura tidur. Aku pura-pura tersentuh alat kelaminnya dalam kain sarungnya. Tersentak aku dibuatnya, keras sungguh batangnya, sudah terhunus, berdiri tegak dan tegang.Dadaku berdebar-debar.Aku jadi tak sabar. 

Ku cium pipi suamiku,ku kucup bibirnya. Dia membalas kucupanku. Bibir kami bertaut. Lidah ku hulur bersambut.Lidahku dikulum. Enaknya. Kami berpelukan. Betapa enak rasanya bila gunung semanggulku yang tidak bercoli ditindih dadanya. Biarpun masih berlapik baju, keenakan tekanan gunung itu sungguh mengasyikkan. Gunung semanggul kembar duaku diramas-ramas. Enaknya menjalar membakar darah keseluruh tubuh. Abang tidak dapat menahan sabar lagi. Tangannya menyelak bajuku mengusap gunung berputing merahku. Daging dadaku yang sudah sekian lama pejal diramas-ramas. Puting tetekku di gentel-gentel. Tak dapat kulupakan sedapnya ketika itu.Mulut kami berkucupan. Kulum mengulum lidah silih berganti tak henti-henti. Dapat rasakan air mazi sudah mela merembes dicelah kelengkangku. 

Nafsuku makin menggila. Maklum sahaja sudah lama tidak merasakan kepuasan bersetubuh yang sewajarnya. Butang baju kemeja abang kubuka satu persatu. Abang faham perasaanku. Baju tidurku dibukanya. Aku hanya berspender nipis warna pink ketika itu. Abang perasan ada rembesan air mazi dispenderku. Kawasan yang basah dikuis dengan jari. 

Aku menarik nafas, berderau darahku seperti mahu menjerit, menahan keenakan bila celah bibir cipapku dikuis begitu. Kain yang Abang pakai sudah basah bertompok-tompok disana sini. Air mazi Abang mesti banyak. Sebab itu abang tak mahu buka kain. Gunung semanggulku yang sudah tidak bersalut abang ramas-ramas. Kepala Abang turun kebawah. Buah dadaku dihisap, dikulum silih berganti. Sekejap yang kanan, sekejap yang kiri jadi mangsa kuluman dan jilatan lidah Abang. Kakiku terkujat-kujat, pehaku terangkat-angkat, punggungku terkisut-kisut kekanan dan kiri menahan keenakan. Tak sabar lagi rasanya menunggu serangan abang seterusnya. 

Kepala Abang turun makin kebawah. Seluar dalam warna pink nipis yang sudah basah dilurut turun. Tubuhku tidak ditutupi seurat benangpun. Aku menggeliat dan merengek keenakan bila lidah Abang menjilat rekahan bibir kelengkangku. Air likat keluar makin banyak. Betapa nikmat rasanya bila hidung Abang yang separuh mancung menekan biji kelintitku dan lidah Abang pula menjilat rakus tanpa batasan alur rekahan cipapku. 

Bibir kemaluanku kembang kuncup menahan kenikmatan dan keberahian.Lidah Abang masih menggila. Sudah dua kali air maniku turun lantaran keenakan yang tidak dapat dibendung melanda keseluruh jiwa. Lantaran tidak dapat menahan nafsuku yang menggelodak, rambut Abang ku jambak.Aku tidak peduli samada dia sakit atau tidak. Aku tidak sabar lagi untuk menikmati senjata keras terhunus dikelengkang Abang. Abang menurut kemahuanku juga. 

Abang merangkak naik.Sambil merangkak naik, kain sarungnya dirungkaikan. Kami sudah telanjang bogel. Senjata sudah mencodakk tegang terhunus. Lobang sudah kembang kuncup, makin becak dengan air likat. Mulut kami bertemu lagi. Kami berkucupan semahu-mahunya. Dadaku bagai mahu pecah menahan keasyikan dan debaran yang menggila. Tanpa aku sedari kakiku sudah terkangkang dan memaut pinggang Abang. 

Punggung Abang turun perlahan-lahan."AAAwwwwwwwww !!!!" aku separuh menjerit bila satu benda keras menusuk kelorong berair likatku. Tusukan itu membuatkku bagai setengah gila menahan keenakan. Bibir kiri dan kanan terkuak membenarkan senjata keras itu meluncur masuk. Tekanan lembing kepala kembang, keras mencodak itu masuk kealor menguak bibir kiri dan kanan tidakk dapat dibayangkan sedapnya. 

Semakin dalam semakin sedap. Semakin dalam semakin enak. Tolak lagi, makin sedap. Sorong lagi makin enak. Makin sedap. Makin enak. Enak.sedap.Enak.Sedap.Enak.Enak.Enak.Sedap.Sedap.Sedap. Sedar tak sedar akhirnya tusukan lembing sampai kepangkal.Pangkal konek bertemu bibir cipap. Bulu Abang bertemu bulu ari-ariku. Abang berhenti seketika. Dapat aku rasakan betapa enaknya persetubuhan ketika itu. Air maniku keluar lagi. Makin sedap rasanya ketika itu. 

Lurah kelengkangku makin licin. Sekejap sahaja abang diamkan batang konek tegangnya dalam cipapku. Lepas itu batang konek yang kembang itu disorong tarik,sorong tarik, sorong tarik, keluar masuk dalam lurahku yang dipenuhi air putih likat. Sorong!! nikmatnya tak terhingga. 

"Ahhh!! eemmm!! ooohhh!! eeehhh! ehhh!! ehhh!" Mulutku merintih merengek membayangkan keenakan. Kesedapan yang menggila membuat aku lupa dengan apa yang aku sebutkan.Entah bahasa apa yang keluar dari mulutku tidak aku tahu. Abang masih menolak dan menarik batang kerasnya keluar masuk direkahan kelengkangku. Air putih likat sudah berselaput membasahi kolam dan balak. Kecepakk! kecepukk! kecepak! kecepuk! Kocakkan air jelas kedengaran dari celah kelengkang. 

Sorong!! sedapnya separuh gila. Tarik!! Lazatnya tak terkira. Sorong. Tarik. Sorong.Tarik. Sorong. Tarik. Sorong. Tarik. Nikmat. Lazat. Nikmat. Lazat. Air maniku keluar lagi. Entah kali yang keberapa tidak dapat aku kira lagi. Aku sudah keletihan. "Sudah bang!! Az sudah...penat..." Aku mengalah. Suamiku memang hebat benar malam itu. Tidak aku duga sama sekali. Tidak sia-sia kami berpantang dan Abang berubat diParit Raja. 

Mungkin suamiku rasa kasihan melihatku yang sudah lepak. Perlahan-lahan batang keras mencodaknya ditarik. Dapat aku rasakan air likat mengalir deras keluar mengikut tarikan batang balaknya. "Tonggeng Yang!!" bisik suamiku. Aku menarik nafas keletihan. Ya Tuhan... keenakan membuat aku lupa, suamiku belum mencapai klimaks. Alangkah bersalahnya aku kerana mementingkan kepuasan diri sendiri. Kepuasan yang sudah sekian lama tidak dinikmati membuatkan aku melupakan klimaks suamiku yang terabai. 

Cepat-cepat aku menonggeng seperti orang bersujud. Abang berdiri diatas lututnya dari belakang punggung. Kemudian menyarungkan senjata kerasnya melintas bawah lubang dubur menuju rekahan cipapku yang sudah ditakungi air putih likat. Batang keras itu keluar masuk pula dari arah belakang.Aku rasakan lagi satu nikmat yang sudah lama aku abaikan. Walaupun sama, keluar masuk cipap tetapi sedap lain-lain. Cocok dari depan lain rasa sedapnya. Cocok dari belakang sedap juga tapi lain rasa. Sorong tarik, sorong tarik aku keluar mani lagi. Abang masih belum apa-apa. Ini tak boleh jadi fikirku..... 

Aku pun kepit kuat-kuat batang keras Abang dengan kedua papan punggungku.Bila pucuk senjata terbenam, pangkal senjata pula tersepit papan punggung, Abang tentu dilanda keenakan yang tak terhingga. Rancanganku berjaya. Sekejap sahaja sorong tarik senjata Abang mula menggila seperti tidak terkawal. Walaupun makin keras dan berdenyut-denyut Abang tidak tarik keluar seluruh batang. "Sedapnya dikk....Abang dah dekat...dah dekat....dah........."serentak itu aku dapat rasakan pancutan air menerjah memasuki alur kemaluan hadapanku. Banyak sekali air mani Abang keluar. Aku tak pedulikan lagi, terus tertiarap.....lepak. Abang juga pejam mata ,baring disebelahku tanpa bicara apa-apa lagi. Pasti Abang letih dalam kepuasan. Jam tiga pagi, ya jam tiga pagi Abang menggoncang tubuhku. Aku terkejut. 

"Ada apa bang ?" 
"Bagilah Abang sekali lagi........" Bisik Abang malu-malu. 
"Huh!" Aku mendengus. "Tak reti orang letih"Rungutku. Namun aku membiarkan sahaja pehaku direnggangkan, lututku ditinggikan dan .......... 

Sekali lagi Aku menyeru....tidak kira isteri orang, janda atau siapa sahaja yang tidak dapat merasakan kenikmatan seks. Jangan biarkan diri anda dibelenggu kerugian !!! Aku tiada wang berjuta, tiada pangkat berjela, hanya inilah sumbangan Ikhlasku untuk kita nikmati bersama......Suamiku yang telah pulih ....Gunakanlah dia. Setelah dipulihkan, Aku tidak mampu melayani nafsunya secara bersendirian.

tukar couple

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Lebih kurang jam sebelas malam, Halim baru pulang ke rumah dari menghadiri jamuan akhir tahun syarikat tempat dia bekerja. Milah, isteri Halim tidak ikut sama. Badannya rasa demam-demam. Baru setahun mereka kahwin. Belum mempunyai cahaya mata lagi.

Sesampai di rumah, Halim terus masuk ke bilik tidur. Didapatinya Milah sudah tidur tetapi kainnya terselak. Matanya tertumpu pada jembut tebal isterinya. Sekonyong-konyong itu juga Halim naik berahi. Keinginan untuk bersetubuh dengan Milah memuncak.

Setelah menanggalkan pakaiannya, Halim pun berbaring di sisi Milah. Dek sebabkan olakan spring tilam, Milah pun terjaga. Dilihatnya Halim bertelanjang bulat dan tangannya mengusap-usap batang pelirnya yang dah tegang itu. Milah pun faham lalu bangun. Dia pun menanggalkan pakaiannya. Teteknya yang muntuk tergantung di dadanya. Matanya masih mengantuk. Langsung tak ada mood dia. Kemudian Milah pun menelentang lalu mengangkang. Kaki diangkatnya tinggi-tinggi. Lantas tangannya mengusap-usap bulu
jembutnya.

Jembut Milah memang tabal. Tak pernah dicukur selama ini, agaknya. Namun begitu, bibir cipapnya jelas kelihatan melendut dan layu. Kulit badan agak halus. Maklumlah orang kampung, tak pernah berjemur sangat. Orangnya berkulit sawo matang. Tetapi warna kulit dekat cipapnya agak cerah. Buah dadanya nampak lembek aje. Terbukti nyata Milah tidak mendapat nafkah batin yang secukupnya. Rambut panjang lurus melewati dada. Diikat ala ekor kuda aje. Bibirnya agak tebal. Enak sekali kalau dikucup.

Lantas Halim pun menaiki Milah yang sedang mengangkang itu. Dek sebabkan Halim yang naik syeikh, dia tak ingatkan langsung tentang mood atau nafsu isterinya, Milah. Dia tak peduli lagi sama ada Milah puas atau tidak. Dia tak kisah kalau-kalau Milah tak sampai climax. Yang penting dia henjut dan terus henjut hingga air nikmatnya terpancut. Ternyata, selepas beberapa henjutan air mani Halim dah terpancut. Lantas dia pun tergolek di sisi Milah.

Milah. Kasihan melihat dia. Kepuasan seks yang diharapkannya berkecai apabila suaminya dah terdampar. Dia menjadi resah. Gelisah. Tapi apa akan daya. Itulah nasib Milah, setiap kali bersatu setiap kali itulah juga dia kehausan. Kalau menurutkan nafsunya, mahu saja dia minta bertukar-tukar suami atau isteri.

Di sebelah, Halim dah mendengkur. Milah bangun lalu ke tandas. Ari- arinya dah penuh dengan air kencing. Tambah tak selesa lagi apabila lubang pukinya dihenjut tadi. Bukannya sedap seperti yang diharapkan tetapi sesuatu penyiksaan apabila ari-ari penuh berisi air kencing. Selepas ke tandas dia baring semula di sisi Halim. Entah berapa lama matanya terkebil-kebil, Milah sendiri tak tahu. Dalam masa terkebil-kebil itu, Milah menggambarkan semula perwatakan suaminya, Halim.

Orangnya tinggi lampai. Rambut ikal. Umur baru 25 tahun. Kulit cerah, warna sawo matang. Raut wajah handsome. Tapi sayang, walaupun mempunyai batang pelir enam inci, apa gunanya kalau tak dapat bertahan lama. Baru dua tiga henjutan dah terpancut. Apakah ini yang dinamakan mati pucuk.

Dalam pada masa berkhayal memikirkan karenah suaminya itu, alih-alih Milah juga ikut mendengkur. Malam bertambah larut. Halim begitu lena sekali. Mungkin dia mabuk akibat meminum arak di tempat jamuan tadi. Dia masih bertelanjang bulat. Milah cuma berkain sarung di dada aje.


... Tengah hari itu Halim pulang dari kerja membawa seorang teman. Namanya Murad. Dengan nada yang agak tinggi, Halim berkata bahawa, Murad saja rakannya yang sanggup menunaikan permintaan Milah. Milah terperanjat. Dia tak menyangka Halim akan membawa pulang rakannya bagi tujuan bertukar-tukar pasangan.

Oleh kerana baru kenal, mungkin Milah agak malu. Begitu juga dengan Murad. Jadi, mereka bertiga pun masuk ke dalam bilik tidur. Lalu Halim mengunci pintu. Selepas itu, Halim mula melucutkan pakaian Milah. Murad yang tadinya tersipu-sipu dan duduk di sisi katil juga mula melucutkan pakaiannya. Selepas mereka berdua dalam keadaan telanjang, Halim menolak Milah ke pangkuan Murad.

Sebaik sahaja Milah dalam pelukannya, Murad memeluk erat pinggang Milah. Mulutnya menjilat dan menyonyot buah dada Milah. Ternyata Milah sedang menikmati kelazatan. Tak terfikir dek Milah bahawa tidakan Murad sedemikian rupanya mendatangkan kesedapan yang dicari- carinya selama ini. Badan Milah mengeliat habis. Mulutnya merengek kuat. Halim yang duduk di tepi katil ternganga memerhatikan telatah Murad menaikkan nafsu isterinya. Kesannya, pelir Halim sendiri juga ikut tegang. Pelir Murad jangan dicakapkan lagi. Juga sudah tegang dan keras macam kayu.

Dalam diam-diam Halim dah selesai menanggalkan bajunya. Tangannya dah mula mengusap-usap batang pelirnya sendiri. Memangpun panjang. Rasanya lebih dari enam inci panjang. Nampak gelap aje. Jembut Halim tidak terurus. Manakala pelir Murad pendek aje. Mungkin juga empat ke lima inci aje. Tiada satu bulu pun pada batang dan ari-arinya.

Perlahan-lahan Murad membaringkan Milah. Selesai sudah, Murad pun bergerak ke celah kangkang Milah. Secara spontan Milah mengangkat kakinya lalu mengangkang. Milah sangka, Murad akan memasukkan pelirnya ke dalam lubang pukinya yang sudah basah lagi berlendir itu. Tapi sangkaannya meleset.

Murad melutut lalu menyembamkan mukanya pada cipap Milah. Murad mula menjilat biji kelentit Milah. Jilatan demi jilatan dilakukan oleh Murad. Di lubang puki, biji kelentit Milah dah membesar atau dah membengkak. Airnya banyak yang keluar. Mulut Milah terus-terusan merengek,"Sedaaapnya. Esy. Sedaaaapnya"

Halim yang sedang mengusap-usap batang pelirnya itu naik syok. Naik syeikh. Tangannya terus melancap pelirnya sendiri. Akhirnya, terpancut juga air maninya. Manakala isterinya, Milah masih lagi menikmati rasa kelazatan kerana biji kelentitnya terus-terusan dijilat Murad. Apakan daya, Halim mati kehausan di dalam air. Terpaksalah dia jadi penonton sahaja sekarang. Kasihaaaaaaaaan.

"Masukkan cepat, Milah dah sedap ni! Milah tak pernah rasa sedap cam ni. Cepatlah. Cepaaaat!" rayu Milah.

Murad segera memasukkan pelirnya yang dah tegang dan keras macam kayu itu ke dalam lubang puki Milah. Walaupun pendek, tidak sepanjang dan sebesar batang pelir Halim, suami Milah tetapi tegang dan kerasnya tetap sama. Setelah Milah selesa dia segera mendakapi badan Milah. Serentak dengan itu, Milah memaut erat tengkuk Murad. Kaki Milah yang terkuak luas tadi dikepitkannya pada pinggang Murad. Murad pun mula menghenjut. Satu demi satu dengan irama yang perlahan. Alun-alun.

Sambil merendamkan batang pelirnya, Murad mengusap-usap buah dada Milah. Adakalanya Murad meramas-ramas kuat payu dara isteri Halim itu. Yang paling Murad suka ialah menyonyot puting tetek Milah. Tatkala dinyonyot tetek, Milah kelihatan mengeliat. Pinggulnya terangkat- angkat. Mulutnya riuh dengan suara,"Ergh, ergh, ergh!"

Halim teruskan henjutan. Alun-alun. Badan Milah tidak putus-putus mengeliat. Tangannya meraba-raba tak tentu hala. Suara rengekan bertukar kepada jeritan. Riuh bunyinya di atas katil itu. Halim cuma mampu menggigit jari. Sudah nasib badan. Dia cuma dapat menyaksikan isterinya dirobek kawan karibnya.

Apabila Milah sudah terlampau kuat jeritannya, Murad menghentikan henjutannya. Dibiarkannya saja batang pelirnya berendam di dalam lubang puki Milah. Pada waktu yang sama Murad terasa pelirnya itu dikemut habis dek lubang puki Milah. Milah kembali tenang semula.

Dalam keadaan bertenang ini Murad mengambil kesempatan menciumi semula pipi Milah. Puas menciumi pipi Murad mengucupi bibir pula. Di samping itu mereka berkucup-kucupan lidah pula. Masing-masing menghirup sup lidah. Spontan itu juga Murad terasa lubang puki Milah kembali basah dan berlendir semula. Sambil mengucupi lidah Milah, Murad memulakan semula henjutan marathonnya.

Tak sampaipun beberapa henjutan, Milah dah mula terjerit-jerit. Jelas kelihatan buah dadanya yang kendur sekian lama ini, kini naik tegang dan muntuk di dada. Dek kerana terlalu sedap dan lazat, badan Milah jadi meronta-ronta. Kedua-dua tangannya memaut erat tengkuk Murad. Jeritan Milah semakin kuat. Tangannya mengibas-ngibas sebiji macam penyu mengibas pasir untuk bertelur. Bezanya cuma, kibasan penyu perlahan. Tapi kibasan Milah terlalu laju dan kuat.

"Milah dah tak tahan ni. Tolonglah. Dah Cukuuuuup dah. Henjut lagi henjut lagi lagi. Aaaaau. Aaaaau. Auuuuuuuu. Auuuuuuu " rayu Milah dalam nada suara yang tersekat-sekat. Kali ini dia benar-benar sampai climax. Bukan sekali. Tetapi sampai tiga kali Milah climax. Ini terbukti sudah tiga kali Milah terjerit-jerit. Milah begitu puas. Demikianlah bijaknya Murad mengawal nafsunya. Kali ini kali keempat Milah terjerit- jerit kerana orgy. (Berahi yang amat sangat, saat sejurus sebelum climax atau sampai ke puncak.) Kali ini Milah terpekik terlolong pula.

"Aaau. Aaaaaau. Aaau !" Begitulah jeritan kuat dan berterusan dari mulut Milah. Manakala tangannya pula mengibas-ngibas ke kiri ke kanan hingga membangunkan suaminya yang sedang tidur di sisinya.

Sebaik sahaja Milah terjerit-jerit begitu, Halim segera bangun lalu duduk. Dia pun menggerak-gerakkan Milah yang sedang terjerit-jerit itu. Rupa-rupanya Milah mengigau. Mungkinkah suatu mimpi indah atau mimpi ngeri.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...