Anak dan Emak Sama2 Gatal - Part 15

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Batang besar tegang aku masih lagi terpacak keras dalam apam tembam anak Saodah, Kila walaupun telah memuntahkan benih nya dengan banyak dalam lubang puki gatalnya. Terasa amat sendat batang aku dalam lubang apam nya. Dia juga masih memeluk aku secara berdiri dengan kemas nya. Air mani aku masih lagi menitik keluar celah lubang apamnya. Saodah yang masih terbaring bogel atas katil dengan apam nya yang kelihatan membusung serta membengkak amat kecewa sekali atas perbuatan anaknya.

"Kenapa kau ni Kila, kan kamu cakap tadi cuma nak gesel2 kepala butuh paklang kat bibir apam Kila saja. Ni kenapa masukkan batang besar tu sampai abis dalam lubang cipap Kila. Pas tu sampai bagi paklang pancut pula dalam cipap Kila sampai meleleh keluar air mani paklang. Kila tak takut ke nanti mengandung, Cuba tengok apam mak ni, dah kembang luas akibat ditutuh dengan batang besar panjang paklang. Nii tetek emak pun dah jadi terlalu besar macam tak larat nak bawa lagi. Kila nak apam dan tetek Kila jadi macam mak ke? leter biras aku pada anaknya. Dengan batang aku masih melekat dalam lubang apam tembamnya, kami sama2 mengesut dan duduk ditepi katil dekat Saodah. Aku memeluk Kila yang masih duduk atas aku kerana tak mahu batang aku dicabut daripada lubang apam nya.

"Elehhhhhhhh mak tu lagi teruk. Tadi Kila tengok masa paklang masuk batang pelirnya dalam mulut emak, dalam lubang burit mak pun ada 2 batang dildo besar penuh tersendat dalamnya. Lepas tu mak masukkan lagi jari2 mak dalam lubang burit mak. Macam mana Kila tak setim. Kila tadi dah jolok lubang apam Kila dengan jari tapi rasa tak puas, jadi biarlah Kila pun rasa sama macam mak rasa. Malam2, Kila selalu nampak mak masukkan semua tangan mak dan merocoh2 tangan mak keluar masuk dalam apam mak sampai lubang mak luas ternganga dan lepas tu seluruh badan mak bergoncang kuat dan kedua2 belah kaki mak terangkat2 dan terkankang luas. Bukan sekali mak jadi camtu, kadang Kila tengok mak mengejang sampai 4, 5 kali dan tertidur telanjang " sambung anaknya pula. Terdiam dan terkedu Saodah dibuatnya dan terus berkata,

"Dah le tu, jangan cakap2 lagi dan jangan bagitau orang lain. Kalau Kila dah gatal sangat, jangan buat tak senonoh camni dengan orang lain. Kalu dah nak sangat biar batang besar paklang saja jolok lubang puki kamu yang miang tu. Kalau burit Kila masih rasa tak puas lagi, suruh paklang sambung tutuh papam Kila sampai jadi bengkak dan kembang macam mak punyai nih. Lepas ini iar kita sama2 tadah lubang burit kita biar batang besar panjang paklang sumbat puas2 dalam lubang kita secara silih berganti. Cepat bagi paklang henjut apam Kila sebab lepas tu, emak nak batang besar paklang dalam lubang puki mak semula " . Katanya sambil mengoyak luas lubang pukinya menunjuk kepada anak nya dan menjolok2 dan memutarkan jari2 nya dalam luang apam tembam luasnya.

Aku terus menelentangkan Kila dan terus mengepamkan semula lubang pukinya mula2 perlahan dan kemudiannya dengan laju sekali. Saodah pula kini mula mengusap dan meramas2 tetek anak nya. egitu juga dengan Kila yang dengan rakus sekali menarik tetek emaknya sehingga nampak menjadi panjang. Sambil menutuh anaknya, yang kini duduk mengangkang dengan lubang pantatnya betul didepan mulut aku. Aku tidak lepas peluang menjilat dan menggigit serta menghisap kelentit membengkak besar panjang itu sepuas2 nya. Kini kedua beranak itu mengerang kuat akibat kesedapan dan sekali lagi aku terasa batang aku akan memuntah sekali lagi benih nya dalam cipap sempit Kila. Dalam jeritan nya, Kila jmemberitahu pantatnya hendak megemut lagi dan aku paun megepam dengan laju sekali supaya menembak cepat dalam lubang burit sendat Kila. Saodah juga telah mula mengerang hebat kerana kelentitnya dihisap tanpa henti oleh aku dan tangan aku pula telah dimasukkan dan disorong tarik dalam lubang apam luasnya.

"Paklang cepat paklanggggggggg Kila dah nak mengemut niiiiiiiiiiiii. Lepaskan semua benih paklang dalam puki Kilaaaaaaaaaaa arghhhhhhhhhhhhhhhhh paklang sedapppppppppppppppp arghhhhhhhhhhhhhn" Apam tembam Kila mengemut kencang Saodah juga memutar hebat punggung nya dengan tangan aku masih sendat berada dalm puki apam tembam luasnya dan akan mencapai klimaks anya bila2 masa saja. Serentak itu Saodah dan anaknya masing2 menjerit kuat dan kedua badan mereka bergetar serta mengejang. Dalam masa yang sama batang aku sekali lagi memuntah benih aku dalam cipap tembam anak Saodah.

Setelah itu kami bertiga terkapar lesu dan akan memulakan sekali lagi permainan kami dengan batang besar panjang aku akan menutuh puki gatal Saodah pula dan cipap gatal anaknya akan aku sumbat dwngan dildo elektrik pula.........


 DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH

Bomse - Tetek Besar Labuh - part 14

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.




Selepas Saodah di gangbang oleh 5 batang-batang pelir besar di Kota Bangkok dahulu, kini yang paling ketara ialah tentang tetek besar mengunung nya. Kedua2 tetek besar nya kini telah menjadi labuh dan kendur hingga melepasi pusatnya. Ini mesti disebabkan oleh ramasan serta di uli dan ditarik dengan semahu-mahu nya oleh keempat2 orang tersebut terutamanya yang diperlakukan dengan kasar dan ganas oleh Keon dan Leon, berbangsa Negro tersebut. Malah puting teteknya juga menjadi tambah kembang serta panjang akibat dihisap dan disedut kuat oleh mereka. Perutnya juga kini kelihatan lebih kembang dan yang paling teruk pastinya dibahagian apamnya. Apamnya amat kembang membengkak sekali malah seperti senentiasa ternganga serta longgar. Walaupun kejadian itu telah berlalu hampir sebulan lepas, masih kelihatan kesan2 lebam diseluruh badanya terutama sekali pada kedua2 belah tetek besarnya dan dibahagian perut. Pernah suami nya bertanya kepada aku kenapa tetek dan puting bini dia sekarang nampak bertambah besar dan seperti labuh sahaja. Aku kata yang aku terlalu geram dengan tetek lembut gebu besar bini dia kerap meramas, menguli serta menghisap nya dengan kasar sikit. Maklumlah teteknya putih gebu dan dan bila ditarik, ianya akan menjadi seperti getah. Katanya abang ni ganas sangat lah dan aku menjawab aku terpaksa berbuat seperti itu mengikut kesukaan bini nya.

Sudah hampir 3 bulan aku tak dapat pergi menjengok biras aku kerana amat sibuk dengan tugasan aku dan kerap sahaja outstation.

Saodah juga memberitahu aku semasa ketiadaan aku dia jarang sekali rumah nya. Dirumah, dia tidak akan memakai coli kerana yang sediaada semuanya sudah tidak boleh menampung tetek nya tang terlau besar lagi labuh. Dia juga tidak akan memakai seluar dalam kerana bahagian hadapan seluarnya akan masuk kecelah lubang apamnya kerana cipap nya terlalu tembam dan lubang buritnya masih luas, elum kecut sepenuhnya. Dia juga beritahu aku yang kini di kerap teringat peristiwa dia di gangbang oleh 5 batang besar sekali gus di Bangkok dulu. Akibatnya, cipap nya asik rasa berahi dan berair sahaja dan untuk memuaskan nafsu nya Saodah akan menyumbatkan buritnya dengan memasukkan dildo besar yang dibeli dahulu dan mungkin lubangnya masih luas dan longgar maka akan disumatkan bersama dengan sebatang lagi dildo yang aku beli untuk kegunaan suaminya. Katanya walaupun disumbat dngan 2 batang dildo itu sekali gus dalam lubang pukinya, masih terasa ada lagi ruang dan dia juga akan memasukkan jari2 nya supaya apamnya menjadi sendat. Maka tidak hairan lah mengapa lubang apam nya masih berkeadaan luas serta membengkak sehingga kehari ini. Aku mengusik nya dengan berkata,

" Sayang, kalau camtu nanti abang nak sembat lubang apam sayang dengan 3 batang serentak laa, iatu batang, dildo besar dan dildo yang abang beli untuk laki kau tu. Boleh tak sayang?"

Saodah menjawab, "Kalau boleh masuk dan muat dalam lubang cipap Odah apa salahnya, Odah tak kisah. Abang datang lah sekarang abang boleh kita cuba. Datang ye sayang Odah tunggu. Sedap la la abang masa Odah dilanyak beramai-ramai dulu. Odah rasa macam nak lagi lah kita main macam tu. Itu pun kalau abang izinkan"

Aku menjawab," Kenapa sayang merenyam sangat niiii , nanti kalau apam Odah jadi bertambah tembam dan lubang cipap bertambah luas camna. Suruh lah laki Odah main cipap Odah dengan dildo yang abang beli kat dia dulu., apa salahnya, tak sedap ke? Disini tak boleh main secara gangbang, bahaya nanti kena tangkap lagi susah. Nanti 3 bulan lagi abang bawa Odah gi Siam lagi dan sana kita boleh main puas2. Sekali ni abang akan langgan 6 atau 7 orang pula yang punyai butuh2 yang beasr2 dan panjang macam Keon dan Leon dulu tu. Biar lubang puki Odah penuh dengan air mani tak kering2 selamat 3 jam. Kali ni abang nak mereka tutuh lubang burit dan punggung Odah secara berganti2 tanpa henti sampai rabak, seorang demi saorang dan lepas tu suruh semua mereka pancut satu badan Odah dengan air mani mereka. Nak tak? "

Saodah mengilai gatal serta berkata, "Dildo tu bukan nya sedap sangat kerana tak sama macam batang besar panjang abang punya. Lagipun dildo tak boleh pancut air mani macam batang abang pancut. Tak puas lah Odah mengemut kosong. Cepatlah abang datang, Odah tak mahu cakap lagi dalam hp nih. Elehhhhhh kalau 10 orang pun yang nak lanyak apam Odah secara bergilir2, Odah tak hairan laaa, tapi jangan lah masuk 2 atau 3 batang sekali gus dalam lubang cipap atau jubur Odah. Mati laa Odah, dan hais koyak rabak leee Odah punya. Cepat bangg datang Odah tengah setim sangat nihhhhhh".

"Abang kat bawah ni hah. Abang ada bawa satu barang special untuk Odah. Dildo getah dan bila telah sumbat dalam lubang puki Odah, nanti abang pamkan dia bagi sampai habis sendat dalam lubang gatal Odah. Bila abang masuk umah sayang nanti abang nak tengok Odah baring luas terkangkang atas katil dan lubang cipap sayang mesti masih tersumbat dengan 2 batang dildo itu dengan kalau boleh semua batang jari Odah juga tersendat dalam nya. Kalau abang nampak cam abang suruh, abang akan keluar balik dari rumah sayang. Boleh?". "Abang ni jahat laa, abang punya pasal apa pun Odah ikut, cepat lah naik. Odah tunggu ni dan tengah buat macam apa yang abang suruh tu" kata biras amat gatal puki itu. Aku rasa pelacur pun tak segatal biras aku ni.

Seperti biasa, pintu rumahnya tidak dikunci dan aku terus masuk. Sebaik melangkah masuk dan mengunci pintu, aku terus melucutkan semua pakaiaa aku dan berbogel dan sengaja berkata, " Tak ada orang ke dalam rumah niii? Jawab biras aku dengan suara tersekat2 serta mendengus dan separuh mengerang berahi dari dalam bilik tidur nya, " Odah dalam bilik leee, cuba abang masuk tengok. Surprise untuk abang sorang". Sebaik saja memasukki pintu bilik tidur nya aku lihat Sodah terbaring dengan mengangkang kedua2 belah kakinya dengan luas sekali dengan kedua2 belah kaki nya keatas. Kelihatan 2 batang dildo terbenam dalam dalam lubang pukinya dan dildo gergagi sedang berputar2 manaka 4 batang jarinya juga tersendat dalam apam tembamnya. Melihat itu batang aku terus tegang mencanak. Maklum lah hampir 3 bulan tak merasa lubang puki biras miang aku. Aku terus naik kekatil dan mecium serta menghisap lidahnya. Puas beruat demikian tetek besar labuhnya pula aku gumpal, uli, ramas dan menariknya. Saodah terus menyambar batang aku serta terus mengusap serta menjilat2 dan menydut kepala butuh aku. Kemudian dia cuba untuk memasukkan dalam mulutnya pula.

"Abang Odah dah tunggu batang besar belalai gajah abang nih dalam 3 bulan. Rindu sangat dengan batang aang niiiiii. Ari ni boleh ke tak boleh, abang mesti masukkan juga dalam lubang mulut dan jolok sampai penuh lubang rongga tekak Odah dan abang pancut dalam nya biar Odah telan sampai abis. Lepas tu baru abang henjut lubang burit longgar Odah pulak." Kaki nya masih terkangkang luas sendat dengan 2 dildo dan 4 jarinya. Sambil mengangkang atas kepala Saodah., aku geselkan dan usap batang aku ke mulut mogel biras aku dan air mazi aku mula keluar.

Saodah berkata,"Cepat bang masukkan batang abang sampai abis dalam mulut Odah sebelum batang abang mengembang besar, nanti tak muat pula. Biar batang abang kembang besar penuh dalam mulut Odah. Abang henjutkan puas2 dan cepat tembakkan benih abang sebab Odah nak rasa batang abang dalam apam tembam Odah pula" Tinggi betul nafsu seks biras aku. Kini sebelah tangan nya mengusap2 telur aku, geli dan setim rasanya. Itu lah sebabnya laki dia sanggup dan merelakan badan bergetah putih gebu bini nya pada aku kerana bimbang orang mungkin lain akan menggoda dan mengambil peluang memantat bini dia. Aku mengikut kehendak biras aku dan batang aku mula mengembang dan memanjang dalam mulut nya terasa seolah2 ruang rongga mulutnya sendat dan batang aku agak sakit kerana terlekat dengan gigi nya . Mungkin juga kerana terlalu lama tidak bersetubuh dengan nya, maka tidak sampai 5 minit, batang aku sudah hendak memuntahkan benihnya. Aku menjerit kepada biras aku," Sayangggggggg abang dah nak pancut dalam mulut sayang nihhhhhhhhhng. Sedut semua sayangggggggg arghhhhhhhhhhh" Pada masa sama aku dengar bunyi dildo besar bertambah kuat, bermakna biras aku telah menekan utang kelajuan masuk keluar dan purtaran adalah di tahap laju. Dia juga telah mencabut jari2 nya dari dalam lubang apam nya dan kini kedua2 belah tangan nya sedang meramas heat kedua2 belah tetek besar labuhnya. Saodah tidak dapat bersuara kerana mulut nya tersumbat sendat oleh batang besar aku. Aku terus memuntahkan air mani aku dengan banyak dan laju nya kedalam rongga tekak biras aku dan pasti semuanya tertelan abis kedalam perutnya. Diwaktu yang sama seluruh badan Saodah mengejang dan bergetar serta kedengan kakinya dihempas beberapa kali atas tilam, menandakan dia juga sudah mencapai klimaks nya, entah kali yang keberapa. Setelah batang aku mula mengecut aku tarikkan nya keluar dari mulut Saodah. Sebaik keluar, Saodah terbatuk2 dan tersembur keluar sebahagian air mani aku. Aku terbaring di sisi Saodah keletihan.

Setelah berihat lebih kurang 5 minit, aku lihat biras aku tersenyum saja pada aku. Kelihatan juga 2 batang dildo masih tertanam dan berputar2 dan menjolok masuk keluar dalam lubang puki nya. Dia seperti menyidir pada aku dengan berkata,

"Abangggggg kenapa ari ni tak tahan je, baru sekali pancut dah letih. Tu le jangan lama2 sangat tak jolok lubang Odahhhh. Kan dah tak terdaya. Odah nak lagi ni bangg. Abang belum jolok lagi 2 lubang Odah. Abang oleh tahan ke sayang? geram aku mendenganya. Dia tak tahu aku dah makan ubat penegang batang yang boleh naik semula bila2 masa. Samping itu aku juga telah lumurkan batang aku dengan gambir Sarawak supaya dapat melekat pada lubang burit nya yang luas itu nanti. Aku bangun dan pergi keluar untuk menambah menyapukan gamir Sarawak pada batang aku, dan biras aku bertanya,

"Aaiiiiiii abang merajuk ke, nak lari keluar pula. Takkan nak tinggal Odah sorang2 nihhhhhh. Odah pelum puas lagi nih abang kerana lama sangat tak dapat batang abang." Aku menjawab bohong pada dia, "Tak lah, abang nak gi minum sekejap. Caut dido Odah tu dan masukkan dia dalam lubang punggung Odah pula. Abang nak henjut lubang apam Odah kejap lagi niiii" kata aku. Saodah macam orang bodoh saja menurut suruhan aku dan terus mencabut dan menusukkannya kedalam lubang jubur dia pulak. Oleh kerana lubang jubur nya juga masih luas. maka dengan mudah sahaja, dildo besar itu mebolos masuk sampai habis dengan masih berputar laju. Sedang aku melumur gabir Sarawak patang batang aku sambil menunggu untuk kering, kedengaran sura biras aku mengerang kuat sekaali lagi.

"Abanggggggggg datang cepat bangggggggg Odah mengemut lagiiiiiiii Jubur dan lubang cipap Odah pulak mengemut serentak niiiiii banggggggg tolong bangggggggg" jerit nyaring biras aku. Apa jenis betina sundal punya biras aku ini. Melalui hp aku bertanya dia, semasa ketiadaan aku macamana dia memuaskan serakah nafsu tinggi nya. Jawab nya dia akan menjolok puki nya dengan dildo besar itu sekurang2nya 2 hari sekali dan mesti mengemut tidak kurang 6 atau 7 kali baru rasa puas dan tenang. Tapi kalau main dengan abang mesti mencapai klimaks tidak kurang daripada 10 kali. Tapi katanya lagi yang paling amat dia puas sekali adalah semasa di gangbang selama 3 jam oleh 5 batang desar panjang, kerana dia telah mencapai klimaks tidak kuarang 30 kali dan senentisa seperti mahu semua lubang2 nya disumbat dihenjut tanpa henti.

Selepas batang aku mengeras semula. aku terus naik baring melentang atas katil dan meyuruh Saodah naik celapak atas aku. Dengan gemira sekali biras aku terus celapak naik atas aku dan tanpa disuruh terus melabuhkan dengan satu hentakan kuat lubang cipap luasnya. Berdesup masuk habis btatang esar aku hingga ke pangkal lubang pukinya. Dengan megah nya dia mula menghenjut turun naik punggung lebar besarnya. Maka keluar masuklah batang besar aku dari lubang apam nya. Mula2 terasa seperti biasa saja kerana keluasan lubang pukinya. Akan tetapi lama kelamaan, batang aku mula terasa seperti mahu melekat pada lubang dinding apam nya. Sambil itu mulut dan tangan aku tidak putus2 mengejakan tetek besar labuhnya. Aku sedut puting tetek besarnya dengan kuat. Kalau boleh biar puting nya akan menjadi besar dan panjang seperti tetek kambing. Sesekali aku mencium, menjilat dan menghisap batang leher serta pipi tembam putih geu nya. Lubang jubur nya juga masih tersumbat dildo elektrik gergasi, kelihatan dijolok keluar masuk dan diputar oleh nya.

Tiba2 dalam keadaan mengah Saodah bersuara, " Bang kenapa Odah rasa dinding cipap Odah lagi lama Odah pam naik turun, dia jadi makin ketat dan macam nak melekat saja batang abang dengan apam Odah. Sedap sangat banggggggg. Abang bubuh apa kat batang abangggggg, Lubang puki Odah rsa ketat dan sempit sangat pula ni padahal lubang Odah dah luas sangat tadi lepas Odah sumabt 2 batang dildo dan 4 jari Odah. Rsa nak mengemut lagi lah banggggna . Banggggggg Odah tak tahan lubang puki Odah dah rasa macam melekat ni abanggggggg Odah kemut lagi banggggggggggg" Serentak itu Saodah mencapai lagi klimaks nya dan terus melabuh habis punggung besar lebar nya atas adan aku. Lama sungguh Saodah mengemut cipap nya kali ini dan amat terrasa batang esar aku disedut kuat oleh dinding cipap nya. Kali ini dia pula tersadai atas aku melebihi 4 minit. Baru padan muka dia, tadi perli aku. Sambil itu aku mencabut dildo dari lubang juburnya. Aku kemudiannya membalikkan badan biras aku supaya terlentang dengan batang aku masih melekat pada dinding apam nya. Kini amat terasa yang batang aku terlekat terus dalam lubang cipapnya dan seperti tak boleh di cabut atau sorong keluar masuk. Apabila cuba ditarik keluar, kulit dinding dalam pukinya juga turut terkeluar dan apabila disorong masuk, isi apam nya juga mengikut masuk kedalam. Saodah seperti terkejut,

"Abangg batang abang dah melekat dengan lubang puki Odah. Macamana ni banggggggg Odah takut jadi macam anjing. Takut lama sangat melekat tak oleh keluar. Sekejap lagi anak Odah yang Tingkatan 5 tu nak alik sini. Kalau batanhg abang tak boleh cabut keluar camna, nanti dia tengok, susah kita" Saodah kelihatan cemas. Aku berkata " Nak buat camna nanti kalau abang cabut juga semua dinding apam Odah akan melecet, jadi biarlah dia terendam kat dalam tu. Yang Odah risau dengan anak Odah tu kenapa? Dia buka nak masuk bilik ni, kan bilik dia sebelah." kata aku. Saodah menjawab, "Abang tak tahu, beberapa malam lalu Odah tertengok anak Odah Shilla tengah mengesel2 apam dia dengan dildo Odah ni. Odah bimbang dengan saiz badan dia yang hampir macam Odah dan apam dia besar tinggi lebar tu, di bolosi masuk oleh dildo tu. Odah cakap dengan dia jangan buat camni lagi lain kali tapi dia kata mak boleh buat, bagi lah dia main sama benda tu samau. Dia juga kata kadang2 Odah tak perasan dia nampak Odah tengah main dengan abang. Batang PakLang besar panjang kata dia dan emak mesti rasa puas. Kalau mak tak bagi dia main dildo tu nanti kalau dia tertengok kita main, dia akan suruh abang henjut apam dia sekali. Tu yang Odah bimbang, kalau dia tertengok kali ni mesti dia nak main sama suruh abang henjut apam dia. Dah lah batang abang tu besar, panjang pulak tu. Dah la main mak dia anak dia pun nak sama , mana boleh. Silap2 haribulan emak dan anak sama2 mengandung, baru haru hara. Abang ni untuk Odah sorang saja tau." Jawab aku, "Kalau dia nak apa salahnya, kan mak dia perempuan hebat seks, mesti turun kat anak dia. Pandai lah abang jaga dia, tak mengandong punya, tapi Odah pasti mengandong anak abang nanti. Abang rasa mesti dia telah pernah masukkan ddildo besar itu dalam lubang apam dia. Kalau tidak mana dia berni cabar cakap emak dia. Kalau kita nak tau senang saja, biar abang cuba masuk batang abang dalam apam dia, kalau senang masuk bermakna dia sudah biasa masukkan dido besar itu beberapa kali dulu "

Sedang kami berbual dengan batang aku masih melekat dalam lubang urit Saodah, tiba2 tercegat anak Saodah, Shakila dengan bersepender dan coli sahaja. Terkejut kami berdua tidak dapa berbuat apa2 kerana batang aku masih terlekat pada apam Saodah, emak Shakila. Aku dan Sodah, walaupun agak susah untuk mengeluarkan batang aku, akami gagahi dan akhirnya batang besar aku tercabut juga dari lubang apam tembam biras aku.

"Apa buat sini Shakila? Pergi masuk bilik kamu, tak baik tengok emak dan Paklang tengah camni". Shila menjawab, "Shila bukan nak apa cuma nak pegang dan rocoh2 kepala butuh PakLang kat alur biir cipap Shakila saja. Kalau mak tak bagi dan marah, Shakila akan muat turunkan video emak dengan Paklang dalam you-tube internet. Lagi mak dan Paklang malu, satu dunia tengok". Saodah terkejut dan terpaksa mengalah mungkin takut dan bimbang dengan ugutan anak miang yang macam dia juga, "Ok, Shakila boleh gesel2 saja kepala butuh Paklang kat lubang cipap Shakila tapi ingat jangan masuk tau" "Ok, thank you mak, mak memang sporting abis. Paklang mari lah berdiri dekat Shakila. Shila nak pegang dan gesek kat bibir apam Shakilaila saja bukan apa2 pun.".
Aku terpaksa menurut kemahuan nya, dan Saodah berkata,"Abang, ingat cuma2 gesek2 saja tau, jangan lebih2 sampai termasuk dalam apam Shila tu pulak. Susah nanti," Shila terus menanggal seluar dalam dam colinya. Walau pun masih muda, tapi saiz badannya lebih kurang saja dengan emaknya. Yang jelas apam anaknya lebih esar, lebar dan tinggi daripad emaknya dan aku pasti dengan melihat pada keadaan keterbukaan lubang apam nya, Shila telah pun banyak kali merodok keluar masuk dildo besar itu dalam lubang apam nya. Aku terus merapati, dan meraba2 apam tembam dan mengkuit masuk dan memutar2kan jari aku dalam lubang apan besarnya. Sah, lubang nya telah biasa dibolosi dildo terlalu banyak kali. Jika batang aku diletakkan pada lubang apam nya dan ditekan, ianya pasti akan masuk sehingga habis santak kedalam. Shila terus mengusap2 dan membawanya mengesel bibir cipap besar nya. Dia berbuat begitu hampir 3 minit, dan cuba memasukkan dalam lubangnya. Emak nya kini sengaja membaring badan nya mebelakangi kami, mungkin malu atau marah atas perbuatan anak nya. Shial berbisik ketelinga aku kerana bimbang didengari emaknya.

"Paklang, jolok masuk batang Paklang dalam lubang apam Shakila Paklang. Cepat nanti emak tengok." Ok sayang" dan aku terus mejolok masuk batang aku kedalam luang apam Shakila. Berdesup masuk batang aku dengan mudah sekali. Tak sampai 3 minit cipap Shakila dah mula nak mengemut, mungkin terasa terlalu sedap mendapat batang sebenar dalam apam nya dan mungkin juga atang aku terlalu sendat dan panjang dalam lubang apam nya. Aku juga rasa nak menemak sangat dan akan memuntahkan benih aku ila2 masa saja dalam apam baru ini. Aku tanya Shakila "Kila Paklang nak pancut kat mana , kat luar ke kat dalam apam Kila, sebab Paklang rasa dah nak pancut niiiiiiiii" Jawab Shakila perlahan " Pancut kat dalam Paklang Kila nak rasa macamna batang besar tembak benih dalam burit dan Kila nak kemut beni Paklang macam mak selalu kemut. Paklangggggggggg Kila dah nak mengemut niiiii" Dengan tak sengaja Shalkila terjerit nyaring sehingga emaknya beraleh badan mengadap kami. Sambil berdiri memeluk erat, aku dalamasa sama juga telah menghambur benih aku yang sepatutnya kedalam apam besar longgar Saodah, sebaliknya telah melepaskan dengan banyaknya kedalam lubang apam Shakila pula, anak Saodahr2 mercik terkeluar dari celah luang cipap tembam anak Saodah. Terasa kemutan kuat dan panjang dari Shakila dan sebahagian besar nya melah memasukki ruang peranak anak Saodah, Meleleh keluar air mani aku mitik atas lantai bilik tidur Saodah.

"Apa niiiiiiiiiiiiiiiiii kan tai dah cakap jangan masukkkkkk} jerit Saodah


 DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH

Bomsex - Semua Lubang Disendatkan - part 13

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.




Sudah hampir 20 minit, biras gemuk gempal aku dihenjut tanpa henti oleh kami bertiga. Lubang cipap dan duburnya akan dihenjut bergilir-gilir oleh kami, dengan tempoh antara 2 hingga 3 minit akan kami gantikan luang2nya dengan batang yang lain pula. Setakat ini, setiap saorang daripada kami, telah melepaskan ledakan sebanyak 2 kali. Aku juga telah 2 kali memancutkan benih aku kedalam lubang apam kembang biras aku. Dengan cara penutuhan kami bertiga ini, membuatkan lubang puki dan dubur Saodah tidak sempat mengecut semula dan senentiasa mengembang sepanjang 20 minit berlalu. Yang agak aneh, setiap kali mencapai klimaks, John dan James akan cepat2 mencabut batang masing2 dan akan memancutkan mani mereka bertaburan keatas tetek besar bergayut dan perut lebar bergetah biras aku. Sebahagian pancutan mereka juga mengenai sebahagian besar muka lebar Saodah. Maka kini kedua2 belah tetek gunung dan perut lebar gelembung Saodah dipenuhi cairan pekat meleket mani mereka. Dalam tempoh tersebut, Saodah pula telah berbelas-kali mengejang seluruh tubuhnya kerana mencapai klimaksnya. Tetek besarnya senentiasa sahaja diusap, disedut, ditarik, digomol dan diramas sementara puting nya pula disedut dan dihisap silih berganti sehingga kelihatan membengkak serta memanjang. Seluruh kawasan badan gemuk gebunya penuh dengan kesan lebam akibat disedut.

Sedang kami asik melanyak Saodah, tiba2 terpacak disisi kami 2 orang rakan John dan James, iatu Keon dan Leon yang berbangsa Negro. Mereka kedua cuma memakai singlet dan seluar bola nis sahaja. Kedua2 orang ini bertubuh lansing. Mungkin kehadiran mereka tidak disedari oleh Saodah yang dalam keadaan terlalu berahi dibelasah lubang burit, jubur manakala mulutnya disuap penuh dengan dengan batang John. Tanpa disuruh, saorang daripadanya mula mengusap-ngusap perut biras aku yang penuh dengan air mani, manakala seorang lagi menguli2 kedua2 belah tetek gunung Saodah. Sambil itu mereka melucutkan pakaian masing2 dan aku agak terkejut melihat batang butuh mereka begitu besar seperti 1 1/2 kali ganda daripada aku punya dan panjang nya juga mungkin sepuluh inci, tidak sepadan dengan ukuran tubuh mereka yang sederhana besar. Dalam hati aku berkata sekiranya kedua-dua batang ini dimasukkan serentak samada dalam lubang cipap atau jubur biras aku maka sudah pasti lubang nya akan rabak, terpaksa terbuka dan ternganga luas tanpa dapat mengecut semula untuk tempoh beberapa hari. Kedengaran kedua2 Negro ini berkata kepada kami,

"Mann, just move over for us to continue plundering her. We'll like to taste her cunt and ass. Tell her to lay on me, cause I'll like to try licking and fucking her loose fleshy bubble ass hole" terdengar Keon berkata dan dia terus baring melentang bersebelahan Saodah . Mendengar itu kami mencabut batang masing2 dan Saodah seperti marah berkata,
"Kenapa niii cabut keluar semua batang2 dari lubang apam dan jubur Odah. Odah tengah sedap niiiiiiii. Masuk balik semua batang dan henjut Saodah kuat2, banggggggggggg apa ni buat camni kat Odah. Odah tengah setim ni banggggggg" bentak Saodah bersuara nyaring yang tengah kuat berahi akibat kesan ubat cecair seks itu. Aku memujuk nya dengan berkata,

"Sekejap saja sayanggggg. Niiii 2 orang Negro ni lak nak rasa lubang2 miang sayang. Tengok tuuuuu, dua-dua batang Negro tu lagi amat besar dan panjang, tentu lubang2 Odah lagi rasa sedap dan puas dengan batang Negro pula. Cepat sayang bangun dan tidor melentang atas badan Keon. Cepat sayang biat lubang jubur sayang ditutuh dengan batang besar keras Keon". Tanpa disuruh, Sodah terus tergesa2 bangun dan mencelapak melentang atas badan Keon. Keon terus saja menjolok dan memintal2 jari-jarinya disamping menjilat serta menjelir lidahnya kedalam lubang jubur biras aku. Mengerang kuat bunyi suara biras aku akibat diperlakukan demikian oleh Keon. Leon juga telah mula mengusap, menjolok jari2 nya kedalam lubang apam biras aku yang kini sudah terkembang begitu luas. Dia juga telah mengoyakkan bibir cipap biras aku seluas-luasnya dan saolah-olah cuba menanggalkan biir cipap itu daripada melekat di puki nya. Sekali lagi biras aku menjerit kuat kerana sakit diperlakukan demikian. Dia mula menjilat, mengisap kelentit Saodah dengan rakus sekali . Sesekali nampak kelentit Saodah keluar terlalu panjang kerana dihisap dan disedut dengan kuat sekali. Ganas sekali perbuatan dua orang Negro ini. Saodah pula sering menjerit sahaja mungkin kerana terlalu sedap atau pun sakit, aku pun tak pasti. Kedengaran kedua2 Negro tersebut berkata sambil memandang aku, " Mannnnnnnn these fat randy bitch fleshy woman wife of you having a very big and wide pussy and ass. We'll feel this type of bitch wife will not be satisfied with only one big cock either in her fleshy pussy or in her stretched ass hole. Two cocks semultanueosly in each of her hole will definitely make her feel the pleasure. Do you allow us to do so sirr?. Never seen such a fat fleshy tender shaking body womwn like this before. However we'll fuck her in normal condition first then later fucher her each hole with two cocks together" Aku cuma jawab terpulang kepada mereka apa mereka suka buat. Lagi pun biras aku tengah merenyam kuat satu badan sekarang. Biar lah di rasa pengalaman yang tidak mungkin di perolehi nya lagi nanti. Cuma tersa kesian jugak pada laki nya yang tidak tahu apa-apa berkenaan bini nya yang cukup gelinjang kuat seks ini. Mereka bedua setelah puas main bahagian luaran lubang2 biras aku, kemudiannya dengan rakus dan ganas sekali mengerjakan tubuh biras aku. Seluruh badan Saodah bergoncang dan bergetar dihenjut dengan kuat oleh mereka. Telah beberapa kali badan Saodah mengejang dan megelupur kerana mancapai klimaks. John dan James pula masing2 telah mula meletakan batang mereka dicelah bawah tetek besar biras aku dan menghenjut keluar masuk dengan laju. Nampak licin sekali batang -batang mereka keluar masuk dari celah bawah tetek besar Saodah kerana ianya penuh disaluti air mani mereka yang telah dipancutkan sebelum ini. Aku pula sambil berlutut mencium dan menjilat muka biras aku walaupun agak di basah teruk dengan air mani John dan James sebelum ini. Sambil itu aku juga mengulum lidah nya. Au lihat kini kedua2 belah mata Saodah telah tertutup rapat keran menahan kesedapan yang amat sangat. Nafas nya amat kencang sekali. Itu pun dia sempat berkata, " Abang ni jahat lahhhhhh Sanggup buat Odah camni. Sampai 5 orang menutuh burit dan jubur Odah. Semua lubang Odah rasa saki sangat mula2 tadi tapi sekarang dah tak rasa apa lagi kerana Odah tahu dah luas sangat sebab tadi abang suruh dia orang masuk 2 batang sekali gus dalam lubang puki dan jubur Saodah. Abang pun sama jugak, share masuk batang dengan batang orang putih tu dalam burit Odah. Abang janji sayang Odah tau sampai bila2. Nanti bila kita balik KL nanti, kalau ada peluang abang cari laa kawan2 abang supaya kita boleh main camni lagii" Begitulah menunjukkan betapa gatal dan miang nya biras gemuk gebu cantik aku ini." Jawab aku dan bertanya dia,

"Nantiabang cari laa. Odah jangan risau. Camna kalau laki hang tau dan marah nanti. Nanti dia cerai hang camna?" . Saodah menjawab, "Kalau dia berani buat lah, lagi senang terus Odah boleh kawin dngan abang. Jadi bini dia pun buat apa, bukan dia boleh puaskan apam tembam Odah. Gerenti dia tak berani cakap apa2 pun. Sapa yang nak dia. Odah erahi kata, kalau abang tutuh burt Odah depan dia pun dia tak akan cakap apa2 atau marah. Kalau abang tak percaya nanti balik, abang uat lah macam yang Odah cakap. Abang boleh tengok sendiri nanti." Jahat betul lah biras aku sorang ni, fikir aku.

Setelah puas mengerjakan lubang apam dan jubur biras aku, mereka berdua kemudian bertukar batang pula, dengan batang Keon menjolok lubang cipap apam biras aku manakala batang Leon pula mengerjakan lubang jubur Saodah pula. Sudah melebihi 10 minit mereka berdua menutuh Saodah tapi belum juga menembak benih mereka. Begtu juga John dan James. Saodah pula asik merucuh batang besar aku sahaja, dan apabila mencapai klimaks, dia akan menggengam kuat batang aku dan dalam tempoh tersebut saja telah 3 kali, mulutnya mengerang dan mendengus kuat dengan keseluruhan anggota badan nya mengeliat dan bergetar hebat. Aku terus bertanya mereka berempat.

"You've all fuckers, when are all of you going to spud your sperm in my big itchy bitch wife? Do know she will come to normal stage again in about 10 minute time. Our agreement to is until 4 o'clock only, that is about 15 minute time. Exceeding that, yuo've all have to paya extra US1,000. So make sure you've all flood her now." beritahu aku kepada mereka. Jawab mereka serentak,

" No problem boss, we'll stick to our promise. Now we are going to fuck your bloody itchy bitch wife cunt and ass with two cocks in each hole.We'll all going to explode your bitch fat soft jelly wife plump pussy and stretch ass hole with our cum together. You just watch, we'll make sure your very randy plump wife pusyy and ass will be damage for a very long time. That will suit her". Aku juga boleh menggangak yang lubang burit dan jubur biras aku akan terbuka seluas-luas nya dan pasti akan ternganga sekurang2 nya seminggu. Serentak itu, mereka berempat berbincang dan bersetuju Keon dan Leon menutuh dua batang besar mereka dalam lubang puki apam biras aku manakala John dan James mengerjakan batang2 serentak dalam lubang jubur Saodah. Kini Saodah terlentang keletihan.
Sehingga ini, aku juga belum pernah melihat macamana seorang perempuan di tutuh setiap lubang nya dengan 2 batang serentak. Bermakna 4 batang akan memenuhi kedua-dua lubang biras aku secara serentak. Badan Saodah di tarik di atas tilam dan diletak secara mengiring, dengan bahagian pinggang, punggung dan kedua belah kakinya tergantung diluar katil. Sebelah kakinya dikangkang luas keatas oleh Keon secara memegang sebelah paha Saodah manakala kaki sebelah lagi dibiar terjuntai kelantai. Maka nampak lah lubang burit Saodah terbuka terlalu luas. Leon pula cuba mengonyakkan lubang puki Saodah supaya menjadi lebih luas serta menarik keluar kelentit Saodah yang panjang dan membengkak itu supaya kelihatan lebih panjang. Menjerit nyaring Saodah diperbuat sebegitu rupa. John pula menggosok, meramas dan menepuk punggong besar lebar Saodah dengan kuat dan ganas. Bertambah kuat jerit biras aku. Dia cuba melepaskan badan nya dari diperbuat bagitu tapi tak terdaya kerana bahagian belakang dan tetek nya dipeluk kuat oleh James. Hanya kepala nya sahaja yang dapat bergeleng kekiri dan kekanan. Leon yang mula memasukkan batang besar nya kedalam lubang puki Saodah dan ianya masuk dengan senang sekali. Leon juga memasukkan keseluruhan tapak tangan nya kedalam lubang burit biras aku. Sendat dan luas betul lubang burit biras aku terpaksa mengembang. Butuh dan tangan nya digerak keluar masuk kedalam lubang Saodah. Sementara itu, John telah menyumbatkan batang nya kedalam lubang jubur Saodah. Dia juga telah memasukkan pergelangan tangan nya sekali kedalam nya dan terus menyrong tarik. Kini raungan Saodah bertambah kuat. Leon mengeluarkan tangan nya dari lubang burit Saodah dan seterusnya menyuruh Keon untuk memasukkan batang nya bersama2 batang dia dalam lubang puki Saodah. Begitu juga dengan John, setelah mengeluarkan tangan nya dari lubang jubur Saodah, terus memanggil James untuk memasukkan batang nya bersama2 batang dia kedalam lubang jubur biiras aku. James meminta aku memegang dan memeluk badan Saodah supaya dia tidak boleh bergerah supaya mereka dapat menutuh kedua2 lubang Saodah tanpa gangguan olehnya. Maka aku pun teruh memeluk badan biras aku dan meramas lembut tetek besar nya serta menghisap kuat kedua2 belah puting tetek besar nya silih berganti. Kini kedua2 luang Saodah di penuhi dan teramat sendat oleh dua batang butuh yang amat besar terutama pada lubang buritnya dan begitu juga dengan lubang jubur nya. Keadaan Saodah kini seperti terkena histeria, menjerit dan melolong dengan kuat kerana kedua2 lubang nya ditutuh ganas oleh keempat batang yang besar lagi panjang. Setiap kali dihentak, kedengaran Saodah menjerit kuat mengaduh mungkin kepanjangan batang Leon dan Keon yang sampai melepasi lubang burit nya.

"Abangggggg apa abang buat macam ni pada Odah, rasa kedua2 lubang terasa sampai tak boleh kembang lagi, cukup sendat dan sangat sakittttttt. Abangggggggg Odah tak tahannnnnnnn abangggggg Odah rasa lubang Odah dah habis koyakkkkkkkkkkkk Adaooooooiiiiiiiiiiiiiii abangggggggggg. Lepas ni Odah dah tak nak lagiiiiiiii. Tolonggggggggggg abanggggggggggggg. Abang tolong ramasa dan tarik tetek Odah kuat2 lagi abanggggggg, sampai tercabut dari badan Odah pun takpa. Hisap tetek Odah kuat lagiiiiiiii banggggggggg ahhhhhhhhhhhhhh supaya Odah tak rasa sakit sangat. Buat kasar2 sikit abanggggggggg, Odah nak mengemutttttt ni banggggggggggg".

Hentakkan keempat2 batang itu kini bertambah laju dan kencang serta ganas. Seluruh badan Saodah bergetar dan bergoyang dengan kuat. Kedengaran juga suara2 mereka menyatakan akan memuntahkan sperma mereka dalamasa yang terdekat dan dengusan nya kedengaran bertambah kuat dan kencang.

"Fuck this bitch fat woman wife hard and rough till she fainted. Make it worth what we pay for her jelly body to her husband unloyal husband. We shoot our sperm together in her wide pussy and huge ass until all our sperm will spill all over this bed." Mendengar itu aku menyuruh Saodah mengocoh batang aku dengan laju supaya aku juga dapat memuntahkan benih aku dalam mulut Saodah. Kelihatan Saodah tercungap2 dan cuba mengelupur badan nya dan itu menunjukkan dia akan mencapai klimaks sekali lagi.

Kedengaran seperti serentak suara keempat2 mereka menjerit,

"Nowwwwwwwwwww nowwwwwwwwww cominggggggggggggg coming hardddddddd Shoot and fill her pussy and ass nowwwwww" Henjutan batang2 mereka bertambah kuat, laju dan ganas. Kaki Saodah diangkat bertambah tinggi dan bertambah besar terkangkang. Saodah juga turut menjerit dengan kuat dan nyaring sekali. Serentak itu keempat mereka memancut laju dan banyak nya benih2 mereka kedalam lubang puki dan bontot Saodah. Saodah juga dalamasa yang sama telah mencapai klimaks nya dengan menggengam dan mengucuh2 batang aku dengan lajunya dan menjerit,

"Abanggggggggggg Odahh mengemutttttttttttt pancut dan siram benih abang atas tetek Odah banggggggggggg. Cepat banggggggggg Odah tengah mengejang klimaks niiiiiiiiiiiiiiiiii. Tolong banggggggggggggg Odah rasa luang burit dan jubur Odah la ni penuh dengan air pekat licin panas dari btuh2 dia orang. Odah tengah terkemut masuk benih2 depa banggggggggggg Abang jangan marahhhhhhhhhhhh Adooooooiiiiiiiiiiiiiiii abangggggggggggg sedap puas aanggggg walaupun Odah rasa lubang burit dan jubur Odah dah abis terkoyakkkkkkkkk Bangggggggggggg sedapppppppppp" terrasa seluruh badan biras aku masih bergetar2 dan sesekali bagaikan tersentak-sentak. Mendengar kata2 keberahian biras aku, tak semena2 batang aku juga tiba2 terpancut benih aku dan memenuhi kehendak Saodah, aku memancut benih aku dengan banyak nya kedua2 belah tetek besar, muka dan sebahagian perut mengelembung besar putihnya. Kini kami semua tersadai lesu termasuk Saodah dengan keempat2 batang masih berada dalam lubang puki dan juburnya. Setelah hampir 2 minit, keempat2 orang iaitu John, James, Keon dan Leon mencabut batang masing2 dari lubang2 Saodah. Tercabut sahaja batang2 tersebut, maka terbuak2 keluar air mani dari lubang punggung dan burit biras aku membasahi lantai hotel. Kedua2 lubangnya kelihatan ternganga amat luas dan kelentitnya juga bertambah membengkak panjang. Keon dengan kasar nya menolah naik badan biras aku yang masih terpejam matanya keatas katil dan aku terus mendakap badan putih gebu Saodah dengan penuh kasih sayang. Air benih mereka masih meleleh keluar dari lubang apam dan bontot biras aku. Oleh kerana batang aku masih keras, aku menyumbatkan nya kedalam lubang puki Saodah tapi tidak terasa apa langsung kerana kini terlalu luas besar ternganga.

Sebelum keluar dari bilik aku, keempat-empat mereka mengucapkan berbanyak2 terima kasih kerana mereka semua berkata badan biras aku memang amat sedap dan puas disetubuhi dan inilah pertama kali mereka menutuh bini orang serentak dengan 4 batang. Mereka juga berkata jika mereka ada peluang, mereka sedia menutuh bini aku sekali lagi dengan cara lebih ganas lagi dan bersetuju untuk membayar dengan harga dua kali ganda, iaitu US2,000. Aku katakan jika mereka datang ke Malaysia iaitu ke Kuala Lumpur, aku sedia korbankan lubang puki tembam dan jubur kembang biras aku sekali dan beberapa kali lagi kepada mereka. Aku memberikan nombor hp aku kepada mereka.

Aku, terutamanya Saodah yang terlalu keletihan, telah terlelap hampir setengah jam dengan batang aku yang telah mengecut, masih berada dalam lubang apam nya. Badan Saodah terutama dibahagian muka, tetek, perut dan pahanya masih berlumuran air mani yang kami pancut dalam tempoh hampir 3 jam tadi. Dalam tempuh tersebut lubang apam dan dubur Saodah telah mengemut dan mencapai klimaks nya berpuluh2 kali. Aku membangunkan Saodah menyuruhnya mandi membersih kotoran badan nya dan turun makan kerana petang nanti kami akan check out dan akan bermalam di sebuah hotel di Padang Besar atau Kangar pula.

"Kalau ada orang nak tutuh apam dan punggong sayang lagi dimasa2 akan datang macam tadi, sayang nak tak? tanya aku.

"Tak nak lagi lah. Abang tengok laa Odah nak jalan pun rasa sakit dan susah rasa macam lubang burit dan jubur Odah ternganga luas macam tak oleh tertutup lagi. Tapi kalau abang nak juga Odah buat camtu, Odah terpaksa rela lah. Nak uat camna sebab Odah sayang sangat dengan abangggg" balas biras aku yang seperti tidak serik2 dengan perbuatan menutuh nya dengan kasar tadi.

"Niiiiii sayang, tadi keempat2 mereka ada membayar kat abang sebanyak US1,000 iaitu kalau tukar pada mata wang kita ianya bernilai melebihi RM3,000. Nanti abang tukar dan bagi pada Odah" kata aku. Saodah seperti terkejut dan berkata,
"Jadi abang jual Odah kepada mereka laaaa yaaaa. Abang ni jahat dan tak senonoh lah. Tapi kalau mereka mau bayar sampai RM10,000 sekali main, dan abang setuju dan rela, Odah tak kisah walaupun apam, jubur dan mulut Odah di tutuh oleh 10 orang sekali pun. Maka semua lubang biras aku untuk dikerja dan dilanyak beramai2 masa hadapan adalah cerah dan bertambah tembam lah badan biras aku manakala lubang apam nya pasti akan menjadi bertambah tambah luas dan besar.......



 DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH

Bomsex - Gangbang Part 12

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.



Sudah hampir 20 minit badan gemuk gebu Saodah dikerjakan dengan rakus oleh John dan James. Bergegar dan bergoyang seluruh badan biras aku menahan kesedapan. Tetek besarnya diuli dan diramas serta dihisap bertalu2 oleh John dan James termasuk bahagian perut besar gelembong Saodah dikerjakan dengan rakusnya sehingga timbul kesan2 lebam diseluruh tetek dan perutnya. Sudah beberapa kali Saodah mengejang klimaks atas perbuatan kedua2 Mat Salleh tersebut. Mulut biras aku tak henti2 mengerang dan berdengus akibat perlakuan mereka keatas nya. Sebelum itu kedua2 lubang cipap dan jubur nya telah dilanyak semahu mahunya oleh mereka berdua dan setiap seorang daripada mereka telahpun melepaskan air berahi nya dengan banyak kedalam burit dan jubur Saodah. Ternampak pada kedua2 lubang berahi Saodah asah lencun dengan air mani kedua2 Mat Saleh tersebut dan sebahagian nya telah meleleh keluar membasahi cadar tilam. Saodah pula dengan lahapnya menjilat dan menyedut batang aku dengan sekehendak hatinya dan mulutnya juga bertakong serta meleleh keluar air mani yang aku pancutkan sebentar tadi. Aku tanya pada Saodah,

"Sedap tak sayangggggg bila disetubuhi oleh dua batang serentak dalam lubang2 Odah?. Biras aku menjawab dengan tercungap2 kerana dalam kesedapan kerana perut dan teteknya sekarang sedang dikerjakan dengan ganasnya oleh John dan James.

"Sedap sangat2 bangggggg. Kalau boleh Odah nak camni selalu sebab sedap sangat. Tapi batang depa tak berapa besar dan panjang macam abang tapi Odah puas sangat sebab depa dua-dua pandai hisap bibir dan biji kelentit panjang Odah sampai rasa macam nak tercabut. Depa juga pandai main korek dengan jari dalam lubang jubur Odah, nanti boleh tak abang suruh depa masukkan sekali kedua2 batang butuh depa dalam luang burit Odah, baru boleh rasa sendat dan ketat sikit." Aku beritahu Saodah nanti aku suruhkan mereka buat sapa yang dikehendakki oleh biras aku. Itu lah akibatnya kalau lubang apam telah menjadi begitu luas dan benda2 kecil yang masuk tentu tak rasa sedap lagi. Aku rasa dalam keadaan sekarang, jika ditusuk dengan batang botol air mineral yang bersaiz besar pun lubang cipap Saodah masih boleh menelannya.

Dalamasa badan Saodah dikerjakan dengan berahi nya oleh kami bertiga, tiba2 terjengoh dua orang sahabat John dan James, iaitu Olea dan Konte, berdiri di sebelah kami. Mereka berdua cuma bersinglet dan memakai seluar pendek sukan nipis. Kedua2 nya seperti terkejut melihat seluruh badan biras aku sedang diusap, dijilat , dicium sedut, diuli serta diramas tetek besarnya dengan kasar. Saodah pula kini sedang melahap batang aku dengan mulutnya. Tanpa disuruh, Olea mengusap-usap tundun biras aku yang amat tembam itu sambil menyucuk dan menorek2 lubangnya, manakala Konte pula mengerjakan lubang jubur Saodah dengan jari2 nya. Samil melakukan perbuatan tersebut, mereka menanggalkan pakaian mereka dan sebaik sahaja terlucut pakaian nya, maka kelihatan lah kedua batang mereka yang amat besar lagi panjang tegak tegang. Kelihatan saiz nya kepala pelir nya seperti besar bola golf dan panjangnya melebihi 9 inci. Mereka memberitahu aku yang body bini aku sangat mengiurkan dan bentuk badan seperti ini lah yang amat digemari oleh mereka. John dan James bersuara kepada dua sahabat negr onya dengan berkata,

"Damnnnnn don't just wait there, satisfiy this fat jelly beauty with your giant cocks and let her feel the pleasure being fuck hard and ruogh. Stretch open wide her now sliperry pussy and ass with your both monster cocks". balas Olea dan Konte dengan gembira sekali

"Yeahhhhhhhh definitely, we'll fucks her to death so she can remember her lifetime and make sure she'll scream loud and make her whole body shake tremendously. Olea yang mempunyai batang yang teramat besar terus naik berbaring atas katil dan meminta aku, John dan James mengangkat dan meletakkan badan Saodah terlentang atas badan nya kerana dia akan menutuh lubang jubur biras aku terlebih dahulu. Aku memberitahu Saodah,

"Sayang kini sayang boleh rasa batang yang amat besar dalam lubang punggong sayang dan satu lagi dalam lubang apam sayang. Kan tadi sayang kata nak rasa batang besar supaya lubang sayang jadi sendat. Sayang bangun sendiri dan duduk atas Olea bagi lubang jubur Sayang betul2 atas batang dia. Jangan takut, lubang jubur Odah boleh telan batang dia dengan senang saja." Saodah membalas katan aku,

" Abang, jangan bagi depa masuk dua batang sekali dalam lubang burit Odah sebab Odah tengok batang depa terlebih besar sangat daripada batang2 orang putih tu. Kalau dua-dua batang camni masuk sekali gus dalam lubang burit atau jubur Odah, Odah rasa sampai bila pun lubang2 Odah akan jadi luas selama2 nya. "Ok" kata aku. Dalam hati aku biarlah kau rasa peritnya nanti atas perbuatan kau menduakan suami kau dan aku pasti kata2 biras aku itu memang benar sekali dan selepas dibelasah dengan teruk nanti, akan melopong lah kedua2 lubang dia untuk sekian lama. Lagi pula, sudah diketahui jika melihat dalam filem2 lucah, permainan Negro ini amat ganas, tambah lagi batang nya terlalu besar dan panjang.

Sebaik sahaja Saodah bercangkong atas badan Olea, Olea memegang pinggang besar Saodah dengan kedua belah tangan nya. Apabila batangnya berada betul2 dilubang punggung Saodah, Olea dengan gopohnya menyentap turun punggung Saodah keatas batang amat besar nya. Terjerit kuat biras aku apabila merasakan batang besar itu berdesup masuk laju sepenuhnya kedalam ruang lubang juburnya. Mata biras aku juga seperti berpinar2 apabila tangan Olea yang memegang pinggang biras aku mengangkat dan menurun naikkan dengan laju bontot besar biras aku dan dengan itu batang gergasinya nya nampak keluar masuk dengan laju dalam lubang jubur Saodah. Apabila ditarik keluar, nampak bibir jubur nya melekat tertarik keluar bersama batang gergasi Olea. Merah padam muka biras aku menahan hentakan kuat dan laju batang Olea, manakala kedua2 belah tangan nya dipegang kemas oleh John dan James bagi menentukan posisi badan biras aku menengak.

"Abangggggg lubang Odah sakit laaaaaaa abang, macam terkoyakk. Negro ni ganas sangattttttt. Bangggggg Odah tak tahan niiiiii" merintih Saodah. Aku mententeramkan biras aku dengan berkata, "Takpa nanti bila lubang Odah dah sesuia, Odah akan rasa sedap nanti. Tengok tu air licin dah mula banjir keliling lubang juur Odah. Sekejap lagi tentu sayang rasa amat sedap". Betul terkaan aku, Saodah suadah mula rasa sedap dan merenget2 kesedapan dan memberitahu aku, " Banggggg Odah dah boleh terima batang besar ni banggggggg, sedap bangggggggg sendat panjang sampai dalam sungguh ohhhhhhhhhhhh abangggggggg. Apam Odah pun sekarang rasa semacam jaaa. Miang sangat macam meminta2 disumbat juga dengan batang besar panjang. Abang jolok lah lubang apam tembam Odah ni sekarang banggggggg" kata Odah yang mula mendesah seperti menggigil menahan kesadapan dihenjut bertalu2. Sementara itu, kedua2 belah tangan biras aku kini sedang mengucoh dua batang butuh John dan James sementara mulutnya masih meneruskan hisapan batang butuh aku pula. Mungkin biras aku ini memperaktikkan saperti yang dilihat dalam video lucah malam tadi. Beza nya cuma dalam video lucah tersebut, seorang wanita Mat Saleh sedang ditutuh teruk lubang puki dan juburnya oleh 4 orang Negro sementara Saodah pula merupakan seorang perempuan Melayu berbadan gempal gemuk dan berstatus bini orang pula, sedang dan akan dibelasah semua lubang burit, jubur dan mulut nya oleh 5 oarang lelaki ganas. Kini bata

"Biar Konte menutuh burit sayang, abang nak tengok. Batang dia lagi besar dan panjang daripada abang punya. Biar sendat lubang puki gatal Odah dan masuk lebih dalam. Biar puki sayang dapat mengemut berbelas2 kali nanti.



DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH

Bomsex - Dua-dua Lubang Di Sumbat, Part11

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Sebagai cenderahati untuk adik ipar aku, iaitu suami Saodah, aku telah membeli sebatang dildo getah tiruan berukuran lilitan 3" dan 6" panjang yang boleh disarongkan batang pelir. Tujuan nya adalah untuk kegunaan adik ipar aku yang mati pucuk, apabila dia teringin untuk menyetubuhi isterinya.

Aku dan Saodah sampai ke rumah nya jam 6 petang. Tiada siapa di rumah nya kerana anak Saodah dijagai oleh Mami semasa ketiadaan Saodah. Akibat keletihan perjalanan pulang yang jauh, aku dan Saodah tertidur atas katil dibilik nya. Kami hanya bangun setelah dikejutkan oleh laki Saodah jam 8 malam, mungkin setelah dia pulang dari kerja. Aku minta maaf kepada adik ipar aku kerana tertidur dalam bilik nya bersama bini dia. Dengan selamba saja dia kata no problem. Saodah bangun dan bersalam dengan suaminya dan terus menukar pakaian dengan memakai kaian batik dan baju T-Shirt sahaja. Dia memakai coli half-cup bersaiz 50D dan nampak menggunung dibaluti baju yang begitu sendat. Terbeliak mata laki nya melihat kedua2 tetek bini nya kini bertambah tambah besar manakala punggung nya juga kini telah menjadi begitu besar berlemak. Biras aku terus keluar bilik untuk menyiapkan sarapan malam yang kami beli di sebuah restoran sebelum sampai ke rumah tadi.

Semasa aku dan adik ipar aku masih dalam bilik tidur itu, aku memberikan kepadanya dildo yang aku beli dari Bangkok dahulu dan menyuruhnya mencuba pakai. Tanpa segan malu, mungkin terlalu berahi menengok tetek bininya kini bertambah besar, maka dia terus melondehkan kainnya dan terus menyarung pelir nya dalam lubang dildo tersebut dan aku membantu mengikat tali dildo tersebut di pinggang nya. Aku kata jangan buka, biar macam tu, nanti lepas sarapan dia boleh cuba menjolok apam tembam bini dia. Dari raut mukanya, jelas sekali nampak gembira betul adik aku ini dan dia mengucapkan banyak2 terima kasih. Aku juga kini memakai kain pelikat kepunyaan adik ipar aku. Saodah kemudian datang ke bilik kami untuk mengajak kami berdua bersarapan yang telah disediakan. Kerana masih letih seleps makan aku terus masuk dalam satu bilik lain untuk berbaring manakala Rahman mengajak bini nya masuk bilik. Aku terdengar bini nya berkata,

"Haiii Abang pun dah tak sabar2 lagi ke nak jolok apam Odah dengan jari-jari abang? macam perli saja bunyi nya kata2 biras aku. Rahman hanya tersenyum sambil menepuk dan mencubit bontot lemak bini nya sambil berkata,

"Ye laa Abang rasa apam dan kedua2 belah tetek gunung kamu tentu dah terlebih puas dikerjakan berpuluh kali oleh butuh besar panjang abang Ramli tu . Kalau tak masakan semuanya dah jadi terlalu besar sekarang ini. Abang pun nak juga sayang punya" balas laki Saodah.

"Ok le sayang. Ajak lah abang Ramli sekali ke, apa salahnya. Abang malu ke? Kan abang yang nak romen Odah bukan abang Ramli. Kan dia dah beli special dildo untuk abang. Abang Ramli tu baik tau kalau tidak takkan di sanggup beli benda tu untuk abang. Kalau abang malu nanti Odah panggil dia, boleh tak sayang?" celoteh biras aku dengan suaminya.

"Sayang tak malu ke dia tengok kita beromen?" tanya laki Saodah.

"Nak malu apa nya, kan dah banyak kali abang Ramli menghenjut apam Odah dan semua badan Odah dah dia rasa termasuk meramas dan meghisap puting tetek Odah. Odah paling suka bila dia hisap kelentit dan menjilat bibir puki Odah. Bila di pancut, burit Odah juga turut mengemut. Risau juga Odah, takut nanti mengandung pulak" balas biras aku tanpa segan silu. Yang laki nya pun satu juga, tersengeh senyum saja mendengar kata bini dia saolah-olah tidak ada sifat cemburu dan dengki langsung.

"Kalau Dah nak macamtu, takpa le, tapi biar lah kita mula dulu. Nanti abang panggil dia. Tapi abang bagi warning, kalau abang Ramli pun sama hendak tubuh Dah, jangan marah abang pulak nanti" kata Rahman. Yang dia tidak tahu bahawa semua lubang bini tembam nya telah pun biasa di henjut oleh 5 batang pelir yang besar dan panjang secara gangbang di Bangkok dulu. Malahan lubang puki gatal bini nya telah di sendatkan dengan 2 batang besar sekali gus sehingga terbuka amat luas dan hampir koyak rabak. Lubang bontot bini nya juga di tekan masuk dengan 2 batang sekali gus sehingga tubuh nya mengejang berbelas-belas kali. Hampir keseluruhan bahagian perut gelembung dan kedua-dua belah tetek gunung bini nya yang putih bergetah itu, dibashi oleh air-air mani pekat yang di pancut oleh 5 batang pelir, iaitu satu pelir Melayu Aku), 2 Mat Salleh dan 2 batang Negro. Dia juga tidak tahu yang tuuh isteri nya telah dikendurikan oleh 5 batang-batang besar panjang selam 4 jam berterusan sehingga begitu banyak benih dipancutkan kedalam lubang cipap dan jubur serta bahagian perut dan tetek besar bini nya.Bini nya juga telah dipaksa telan berliter-liter benih yang dipancut melalui mulut nya. Aku pasti bini nya akan menjadi bertambah gemuk selepas ini dan tetek nya juga akan bertambah besar kerana telah diuli, ditarik, dihisap terutama puting nya secara ganas selama 4 jam tersebut.

Dilik yang aku baring cuma bersebelahan sahaja dan kedua2 pintu dibiar terbuka, maka kalau berbisik pun boleh didengari. Aku terdengar suara Saodah macam kegelian dan saperti mengarah suaminya melakukan seks seperti yang di beliau mahu dan terdengar juga Saodah berkata yang lakinya sudah pakai yang aku belikan. Lakinya juga ertanya Saodah sedap tak batang dildo tersebut semasa menyucuk lubang puki bini nya dan kedengaran Saodah berkata boleh lah tapi batang abang Ramli lagi sedap puas kerana lebih besar dan panjang. Laki nya tanya Saodah kalau camtu nak panggil abang Ramli sekali ke? Terdengar juga Saodah berkata abang pergi ajak abang Ramli le tetapi lakinya berkata dia malu lah dan menyuruh bini nya menjemput aku.

Tidak sampai 2 minit, kelihatan Saodah berbogel dengan kedua belah tetek gunung nya bergoyang, datang kebilik aku dan mencubit manja muka aku. Kain pelikat aku di lurut keluar oleh Saodah dan dengan patas aku tangan dan badan tembam biras aku untuk mencelapak atas badan aku. Oleh kerana aku telah mendengar semua percakapan berahi mereka berdua terutamanya Saodah, maka batang aku juga turut menegang keras sejak tadi lagi, Saodah berkata,

"Sayang ........jangan kat sini lah, mari kita main kat bilik Odah dengan Rahman. Biar butuh besar panjang abang ni jolok puki Odah dan batang dildo Rahman jolok lubang bontot Odah, baru sedap kan abangggg" kata Saodah. Jawab aku "Ok lah tapi biar abang cucuk lubang puki apam sayang sekali dulu kat sini, lepas tu kita pi kat sana le" kata aku dan Saodah yang sedia tercelapak atas badan aku terus aku tarik punggung nya dan kebetulan lubang puki nya memang betul2 atas kepala butuh aku maka dengan sekali saja memaut turun punggung besar nya maka batang aku terus menusuk masuk hingga habis terbenam dalam lubang puki nya yang kini terasa begitu luas sekali. Masa untuk menghenjut pukinya dalam biliknya nanti, lubang puki ini akan aku sumbat dengan batang aku dan juga dildo besar yang aku beli di Bangkok dulu, mungkin lah boleh rasa ketat sendat sikit nanti. Tetek besar nya hampir menutupi muka aku, dan kami bersama-sama menyedut lidah masing-masing. Tetek besarnya aku ramas dan tarik sekuat kuat hati aku sambil menghisap dan menyedut putingnya. Saodah sendiri mengepam punggung nya turun naik mula nya perlahan dan kemudian dengan rentak yang agak laju dan aku pasti dia sudah hendak klimaks. Dan kata nya ini klimaks nya kali yang ketiga. Kuat betul nafsu seks biras aku nih.

"Abangggggggg ..ramas dan tarik tetek Odah kuat-kuat bangggggg, Odah dah nak mengemut niiiiii. Abang pun cepat biar kita sama-sama klimaks, boleh Odah kemut dan sedut benih abang supaya masuk habis dalam lubang puki peranak Odah. Cepat abangggg cepattttttt" Saodah menghenjut dan menyurung kehadapan dan belakang serta menggoyang bulat punggung lebar berlemaknya dan terasa seluruh anggota badan nya sudah mula menggetar menggigil dan serentak itu dia menghentak kuat punggung lebarnya dan terasa seluruh badan nya menjadi kejang.

"Abangggggggg Odah tengah nak mengemut niiiiiiii. Pancut benih abang sekarang bangggggggggggg. Arghhhhhhhhhhhh" Saodah menjerit. Serentak dengan itu juga aku memeluk punggung lebar Saodah dengan erat sekali dan memuntahkan benih aku dengan banyak nya masuk ke lubang puki gatal biras aku itu. Terasa kemutan dan sedutan bertalu-talu dari lubang dan dinding pantat luas biras aku. Badan besar berlemak Saodah terkulai atas badan aku degna tetek besar nya bertebaran serta terkepit atas dada aku. Kerana tersangat sedap kami berdua hampir terlelap dengan badan biras aku masih atas badan aku.

Mungkin kerana menunggu terlalu lama atau terdengar erangan serta jeritan berahi isterinya, maka secara tiba2 aku terlihat adik ipar aku Rahman, berdiri dibahagian punggung isterinya sambil kedua-dua belah tangan nya menggusok-gusok serta meramas punggung lebar bergetah isteri nya. Mungkin kerana agak keletihan bini nya menyangka aku yang meramas punggung dia. Aku seterusnya berbisik kepada adik ipar aku,

"Man, biarkan Saodah macam ni saja, tapi hang naik atas katil dan duduk cara berlutut belakang dia hang jolok saja lubang punggung dia tentu dia suka. Biar batang abang dalam lubang urit dia dan batang hang dalam lubang jubur dia. Biar dia rasa lagi sedap. Kan hang dulu agi tau abang yang Saodah kuat gatal seks sangat, biar dia rasa sedap sikit" kata aku pada adik ipar aku. Aku mencium leher Saodah supaya dia terbangun semula dan beritahu dia yang laki dia ada sama kita dan laki nya nak henjut lubang bontot dia dengan dildo yang dipakai pada pinggang nya. Aku pula mengambil dildo besar panjang yang boleh berputar dan mengeluarkan cecair pekat pelicin, yang sengaja aku letakkan bersebelahan bantal aku untuk di jolok dan disumbat kedalam lubang puki yang sudah luas akibat gangbang keatas semalam. Seperti terkejut, Saodah bersuara kepada lakinya,

"Abang, maaf yaa Odah lambat pi alik bilik abang sebab abang Ramli peluk badan Odah tadi dan sebab Odah pun setim sangat sebab abang hisap-hisap tetek dan kelentit Odah tadi, terus Odah naik atas badan abang Ramli dan Odah jolokkan dan masukkan batang abang Ramli dalam lubang burit Odah. Abang jangan marah yaaa. Abang nak tutuh lubang punggung Odah sekarang pun boleh, Odak tak marah. Buat lah apa yang abang suka asal abang puas. Lubang burit Odah biar butuh besar abang Ramli yang tutuh sebab nanti Odah boleh kemut masuk semua benih dia dalam puki Odah" kata Saodah kepada laki dia tanpa rasa segan, malu atau takut kepada suaminya. Aku pun macam hairan kenapa boleh jadi camtu. Mungkin juga adik ipar aku taku bini gemuk cantik putih gebu bergetah nya lari atau minta cerai daripada nya, sebab dia tahu seseorang isteri boleh meminta suami nya menceraikan nya melalui mahkamah syariah atas alasan suami nya tiada kemampuan batin. Dengan masih batang aku terlekat dalam lubang puki bini dia, aku menyuruh Rahman supaya menggentil dan menyedut kelentit besar panjang bini nya kerana Saodah akan cepat berahi apabila lubang puki dan kelentitnya di main. Dengan tidak di duga, seluruh badan Saodah mengejang lagi iatu klimaks nya kali keempat. Dia terdampar semula keletihan. Sungguhpun begitu, tidak sampai 2 minit, berahi Saodah dah mula menggatal semula apabila lakinya menusuk masuk serta mengepam laju lubang jubur nya dan aku disuruh meramas dan menghisap puting panjang tetek nya. Lidah nya pula liar mencari lidah aku untuk disedut nya. Semenjak 5 hari berturut2 Saodah tanpa henti, mahu supaya lubang puki dan bontot nya dijolok. Sekali lagi lubang puki Saodah mengemut kuat berdenyut2. Aku pun tak tahu apa jenis betina sundal bini adik ipar aku ini. Kuat betul berahi seks nya, selalu sahaja mengemut, ini dah masuk kali ke 5. Aku rasa dalam tempoh tersebut hingga ke malam ini, tidak kurang kedua2 lubang nya dibolosi sebanyak 40 kali dan tidak kurang pula lubang puki gatal nya mengemut berpuluh2 kali.

Setelah puas menutuh lubang jubur bini dia, Rahman terus menjolok lubang puki bini nya dengan dildo dia pula walaupun batang pelir aku masih tertanam dalam lubang burit bini dia. Oleh sebab batang butuh aku masih lagi dalam keadaan yang sikit mengecut, maka dengan senang sahaja didido nya memasuki lubang puki luas bini dia. Sekarang lubang puki gatal Saodah dipenuhi 2 batang besar, dan rasanya agak sendat. Mengelinjang dan mengerang badan Saodah apabila terasa lubang nya dipenuhi 2 batang sekali gus. Batang aku yang tadi nya mengecut, kini sudah keras menegang semula dan Saodah kini mula menghenjut ganas turun naik punggung lebar nya dengan laju supaya terasa dinding apam nya bergesel dengan batang besar aku dan dildo yang di santak masuk oleh laki nya. Sekali lagi lubang puki nya mengemut bergetar-getar kali ke 6. Terasa batang aku dikemut kuat oleh lubang puki Saodah. Sekarang lubang puki merenyam dia sudah sendat betul tapi masih boleh teruka lagi kerana dengan menggunakan empat jari aku, lubangnya masih boleh di bolosi. Keadaan badan Saodah dirasai sudahh mula bergoncang dan air berahinya bercampur air mani aku tadi telah mula meleleh keluar dari lubang apam nya. Hanya suara berahi sahaja yang keluar dari mulut Saodah.

"Abang sedapnya apam Odah kena tebuk dengan dua batang terasa sendat tapi batang abang lagi sedap sebab lebih besar dan panjang. Sebab tu lubang puki Odah asyik mengemut sampai 6 kali dah" kata Saodah saolah2 megah. Aku hanya melentang diam sahaja dan hanya Saodah sahaja yang menghenjut bontot lebarnya, batang aku dari atas. Batang aku keluar masuk dan rasa sangat sedap. Dengan cara ini aku dapat menumpu penuh masa meramas dan mengguli tetek besar nya disamping menghisap lidah serta puting tetek besarnya. Supaya lubang puki nya biar sendat semaksima nya, dildo berputar yang ada disebelah aku dihidupkan untuk aku sumbatkan kedalam lubang pukinya. Aku seterusnya menyuruh adik aku supaya mencabut dildo nya dari lubang puki bini dia, untuk dicucuk kedalam lubang bontot nya pula. Sebaik sahaja dildo di tarik keluar dari lubang puki nya, aku terus menjolok masuk dildo besar panjang aku kedalam lubang puki biras aku. Terus lubang puki gatal sundal nya mengemut sekali lagi dengan kuat sekali dan terasa batang aku seperti dikulum dan disedut kuat oleh puki besarnya. Terkulai lagi badan biras aku kali yang ke 7. Sekarang lubang puki gatal biras aku menelani dan sedisendat dengan 2 batang yang besar, tiap2 satu ukuran lilit 4" dan panjang 10 ". Bermakna lubang puki biras aku sekarang terbuka amat luas dan terasa amat sendat sekali dan tidak mungkin boleh dihenjut naik turun oleh punggong besar lebar nya lagi oleh kerana terlalu ketat. Supaya biras aku merasa sedap dan berahi maka aku setkan supaya dildo gergasi aku di operasikan secara boleh menjolok keluar masuk, berputar-putar dan mengembang serta menguncup. Dengan cara ini Saodah tidak perlu menghenjut bontot lebar nya lagi kerana tugas2 menjolok, memutar dan mengembang dilakukan olih dildo automatik sendiri. Hanya dildo adik aku sahaja yang beroperasi keluar masuk kedalam lubang jubur Saodah. Kini suara Saodah terjerit jerit nyaring kesedapan yang teramat sangat kerana kedua2 lubang nya di penuhi batang2 besar terutamanya pada lubang pukinya yang pasti ternganga luas selepas ini nanti. Kini sekali lagi Saodah menjerit kuat dengan nafas nya begitu kencang dan tersekat2 serta badan nya dilentik tegak dan Saodah klimaks lagi kali ke 8. Seluruh badanya terutama bahagian perut ngelembung, tetek besar nya seta seluruh bahagian kakinya bergetar kuat. Terasa air berahinya terpancut keluar dari celah2 lubang puki nya dan penuh membasahi batang pelir besar aku. Aku pun tak tahu bagaimana pula lakinya merasa kesedapan berhenjut dengan bini nya sekarang kerana dia mati pucuk, mungkin tumpang seronok atau marah sahaja lah kerana bini dia tentu lebih suka batang aku kerana akan menembak benih dan cipap nya boleh mengemut dan menyedut nya. Kesian laki dia.
Kini badan berlemak gebu Saodah sekali tertiarap lesu atas badan aku. Dildo yang terlekat dalam lubang pantatnya aku cabutkan. Badan Saodah aku turnkan dari badan aku dan menelentangkan atas tilam. Rahman juga telah berhenti merodok daripada lubang jubur bini dia. Aku seterusnya menyuruh Rahman jika dia hendak, bolehlah menghisap kelentit besar panjang atau menjilat lubang puki bini dia sekarang, kerana aku tahu itu lah sahaja yang boleh dilakukan oleh nya terhadap bini dia. Kedengaran nafas dan jantung Rahman berdegup kencang semasa menjilat alat sulit bini nya dan dia juga menjolok jari2 nya kedalam lubang puki bini dia dan ada kalanya memasukkan seluruh tapak tangan nya kedalam faraj isterinya. Nampak mudah sahaja seluruh tangan nya memasukki lubang puki bini nya. Sekarang tahu lah dia betapa luas nya terjadi pada lubang puki gelinjang bini dia. Jika dibandingkan sebelum aku pertama menutuh burit bini dia sehingga kini setelah di gangbang oleh seramai 5 orang yang semua nya berbatang besar serta lubang puki bini nya dimasukki 2 batang sekali gus, begitu juga lubang duburnya, maka aku rasa lubang nya telah mengembang luas menjadi 3 kali ganda dari dahulu. Badan bini nya juga telah menjadi bertambah gemuk tapi cantik gebu dengan tetek nya hampir 2 kali besarnya dari dahulu.

Oleh kerana aku hendak memancutkan benih aku kali kedua malam ini sebelum pulang ke rumah, aku mencelapak biras aku sekali lagi. Lubang puki nya masih ternganga luas dan dipenuhi oleh air mazi nya sendiri. Walaupun aku menyumbat habis batang besar panjang aku hingga tersantak ka lubang peranakkan nya, tapi terasa amat luas tiada cengkaman langsung. Aku mula menghenjut cipap tembam Saodah dan berharap aku dapat memancut benih aku dalam tempoh terdekat ini. Adik ipar aku sekarang tengah meramas tetek besar bini dia disamping menghisap puting susu nya yang kini sudah menjadi besar. Saodah juga sekarang sudah bangun semula dari keletihan nya kerana dalamasa 5 hari ini lubang cipap nya telah mengemut tidak kurang daripa 60 hingga ke 70 kali. Begitu lah kuat nya nafsu serakah bini adik ipar aku ini.

Aku menumpukan sepenuh tenaga menghenjut lubang puki luas biras aku ini supaya cepat menghambur benih aku. Macam2 cara aku lakukan termaasuk mengentel2 kan kelentik nya yang terjojol menegak keluar. Mungkin juga dengan bantuan dildo berputar aku yang aku sumbat kelubang juburnyamaka secara tidak langsung lubang burit biras aku menjadi kecil. Dengan keadaan itu dengan beberapa kali henjutan yang ganas serta yang terdalam hingga mencecah batu merian nya, aku rasa batang aku akan menyembur benih kali kedua malam ini tidak sampai seminit lagi. Biras aku juga sekarang tengah mengelinjang sakan dengan badan nya terhempas hempag keatas kebawah dan kekiri kanan kerana disamping sedap ditutuh lubang puki dan juburnya, tetek besarnya juga sedang diuli hebat oleh suaminya. Aku menjerit kepada Saodah yang aku akan mencapai orgasm pada bila2 masa sekarang. Mendengar itu biras aku menyruh laki nya mengguli dan memintal serta meramas tetek nya dengan ganas lagi. Terkinjal-kinjal badan biras aku dibuat nya kerama laki dia memang mengganas tetek besar bini nya bagaikan nak tertangal kedua tetek besar bini nya dari badanya. Aku melihat lakinya menggumpal dan menarik tetek bininya dengan segeram2 hati nya. Terjerit2 bini nya mungkin sakit ataupun terlebih gatal gelinjang diperbuat sedemikian. Serentak itu dia menjerit kuat dan nyaring sekali,

"Abangggggg Odah dah nak ngemut niiiiiiiii cepat banggggggg Abang Rahmannnnnn tarik tan ramas kuat2 tetek Odahhhhhhhhhhhh. Abang Ramli cepat hentak puki Odahhhhhhh Mengemutttttttttttttttttttttt dahhhhhhhhhhhh Argggghhhhhhhhhhhh" jerit Saodah. Aku juga secara tidak sengaja terus memancut benih aku dengan banyak sekali dalam lubang burit Saodah dan amat terasa lubang puki nya mengemut ngemut serta menyedut sebahagian besar benih aku ke dalam rahim peranakkan nya. Kemutan nya berpanjangan yang sekali sekali terasa masih mengemut walaupun sudah hampir 4 minit berlalu. Kami berdua terkapai lagi kecuali adik ipar aku yang masih menggemgam tetek bininya. Setelah hampir 5 minit aku turun dari badan Saodah dan memberitahunya aku nak balik ke rumah aku di Selayang. Saodah berdegil menghalang aku dari pulang kerana katanya sudah pertengahan malam dan suruh aku tidur sahaja di rumahnya. Dan aku tanya adik ipar aku boleh kah dan jawab nya betul cakap isterinya, dan suruh aku tidur sahaja disitu.

Isterinya menyuruh laki nya balik kebilik tidor nya dahulu dan dia akan menyunsuri kemudian setelah berehat untuk melepas penat dan letih dibilik aku dahulu. Katanya lagi kalau dia tertidur, maka pagi esok saja lah dia akan kebilik suaminya.
Aku lihat Saodah tidak pun pergi kebilik suaminya malam itu kerana masa aku terjaga jam 2 pagi dia masih lagi tertidur bogel di bilik aku dengan kedua2 belah tangan nya memeluk badan aku. Aku menutup pintu bilik kami dan menarik kain selimut menutup badan kami berdua dan kerana melihat lubang burit Saodah masih lencu dengan air mani aku yang dilepaskan awal malam tadi, maka sengaja aku menyumbatnya dengan memasukkan batang besar panjang aku yang telah mulai keras kedalam lubang burit tembam nya. Maka tertidur lah kami berdua berpelukan dengan btang tersendat dalam lubang pukinya sehingga kami terbangun jam 8 pagi esoknya. Setelah keluar bilik didapati adik ipar ku telah pun keluarga pergi kerja.

Sebelum pulang kerumah aku jam 12 tengahari, sempat aku dan Saodah berhenjutan selama lebih kurang 4 jam dan Sodah telh mengemut tidak kurang 14 kali dan aku menyembur benih ku tidak kurang 6 kali.

bersamung prat 12
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...