sederhana besar -cerita dihantar-

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Aku bekerja di sebuah pejabat di sebuah Bandar utara tanah air sebagai seorang pegawai operasi. Di pejabat aku terdapat beberapa orang staff yang pada pandangan aku agak sosial walaupun mereka bertudung. Tapi kebanyakannya telah mendirikan rumah tangga dan berumur dalam lingkungan 32-38 tahun. Walaupun mereka telah berumah tangga namun bentuk tubuh mereka masih boleh dianggap seksi dan bergetah lagi. Tiga orang staff yang selalu menjadi perhatianku adalah Sheila, Wani dan Ida. Sheila sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Tubuhnya agak gempal,berpunggung dan bertetak besar. Tingginya lebih kurang 5 kaki 3 inci. Orang nya berperwatakan kasar dan ganas. Wani pula seorang ibu beranak 3, tapi umurnya dalam lingkungan 34 tahun. Masih seksi dan mempunyai punggung yang tembam dan tonggek. Mungkin tidak selalu disetubuhi oleh suaminya kerana suaminya selalu outstation. Mempunyai bibir yang lebar serta mata yang galak serta tingginya lebih kurang 5 kaki 5 inci. Ida baru saja bertukar ke jabatan aku. Namun sikap nya yang peramah serta suka mengatal membuatkan aku suka berbual dengan nya. Ida mempunyai bentuk tubuh yang agak kecil jika dibandingkan dengan Sheila dan Wani. Aku selalu membayangkan bagaimana sekiranya aku dapat memantat dengan ketiga tiga staff aku itu. Alangkah beruntungnya aku. Aku selalu bermain kata kata lucah serta bercerita dengan hal hal yang menyetimkan utk melihat respon mereka. Selalunya respon adalah positif.
Aku selalu pulang lewat dari pejabat kerana urusan harianku. Ida juga kadangkala pulang lewat disebabkan tugas yang tertentu kerana dia adalah pegawai di pejabatku. Suatu hari Ida terpaksa pulang lewat kerana menyiapkan tugas hariannya dan aku terpaksa menunggunya. Pada hari itu Ida memakai jubah hitam serta bertudung merah jambu yang agak pendek. Maka terserlahlah bentuk buah dada nya yang sederhana besar.Aku asyik memerhatikan gelagatnya dan mataku tertumpu pada teteknya yanb berselindung di sebalik jubah hitamnya. Tiba tiba, Ida menyapa aku, mungkin kerana dia perasan aku asyik memerhati buah dada nya. Apa yang abang tengok? Tetek Ida lah, jawapku ringkas. Sambil berlalu dihadapanku, Ida berkata dengan selamba, kalau abang nak pegang tetek Ida jom lah kat belakang. Kat sini tak boleh, bahayaaa. Aku tahu apa maksud Ida. Dibelakang pejabat aku ada pantry tempat kakitangan ku makan dan sofa utk berehat. Aku mengekori Ida dari belakang, batangku mula mengeras melihat punggung nya berayun kekiri dan kekanan sewaktu dia mengatur langkah. Lampu di pantry terpasang.
Sesampai saja di pantry aku memeluk Ida dari belakang sambil menggesel batangku dicelah alur punggungnya. Tanganku meramas buah dadanya dari luar jubahnya. Ida merelakan perbuatan aku sambil menggoyangkan punggung ke batang aku yang dah mula mengeras. Uhhhhhhhhhh sedapnya Ida, kataku. Aku membuka tudung yang dipakainya dan mencium leher Ida. Sesekali aku menjilatnya dan Ida kegelian dalam ghairah. Abanggggggggg, sedaaaaaaap bila abang jilat leher Ida. Aku menyuruh Ida duduk diatas meja sambil aku berdiri mengadap nya. Kami bertentang mata, dan mulut bertautan. Adegan kulum mengulum bermula. Lidahku mula memain peranan dalam mulut Ida, habis segenap ruang kuterokai sambil batangku menghampiri kelangkangnya dan kugesel ke lurah nikmatnya. Mata Ida hamper tertutup menahan segala kenikmatan yang aku lakukan. Tangan ku lantas membuka zip jubahnya dan melondehnya sebahagian tubuh Ida. Kulihat buah dada Ida dibaluti coli berwarna hitam. Kusembamkan muka ku kelurah teteknya dan kujilat alurnya. Ida semakin tak ketentuan menahan kesedapan. Kubuka zip colinya, maka tersembullah buah dada nya yang sederhana besar serta putting teteknya yang tegang. Abannggggg, isap tetek Ida bang, ramassss bang. Argghhhhh sedap bangggggg. Aku meramas tetek Ida sambil menyonyot kedua dua putting teteknya. Abanggggggggggg, Ida x tahan la. Pantat Ida dah berdenyut denyut. Pantat Ida dah banjir la bang. Aku melorotkan jubah yang dipakainya. Ida memakai pantis berwarna coklat. Kulihat pantis nya dah basah. Lalu ku lorotkan pantisnya. Terpampang pantatnya yang berair serta bulu tundunnya yang tipis kehitaman. Aroma pantatnya membuatkan batang ku mencanak keras. Sayaaaaaang, abang nak jilat pantat Ida, boleh ke? Ida menggangguk serta dikangkangkan kakinya luas luas, lantas aku menjilat seluruh pantatnya yang berair itu. Terangkat punggung Ida aku kerjakan. Abannnggggggggg, sedapppppppp bang. Ida nak batang abang. Pleaseeeeeeeeee, Ida dah tak tahan. Aku segera melondehkan seluarku dan duduk di atas sofa. Ida berada ditengah kangkangku sambil mengulum batang aku yang terpacak. Ida memainkan lidahnya di kepala butuhku sambil meramas lembut telurku. Aku menekan kepala Ida agar seluruh batangku berada dalam mulutnya.Arghhhhhhhh sedapppppnya Ida, keluhku. Aku sorong dan tarik batang ku kedalam mulut Ida seperti menjolok lubang pantatnya. Sedap gilerrrrrrr. Sambil meramas teteknya yang menegang.
Selepas adegan kulum mengulum, aku menyuruh Ida menonggeng diatas sofa sbb aku memang suka doggy style. Ida mengikut kata kataku dgn taat. Aku lihat lubang pantatnya agak sempit serta digenangi air nikmatnya. Aku rasakan batang suaminya taklah sebesar batang aku yang telah sedia untuk menerjah masuk ke pantat Ida. Jari jari ku bermain main dilurah pantatnya membuatkan Ida mengerang kesedapan. Abangggggggggg, cepatlah bang, Ida dah tak tahan ni kata Ida. Ida ingin merasa batang besar abang menerjah lubang pantat Ida. Aku benamkan sedikit kepala butuhku kelurah pantat Ida, lubangnya memang sempit. Ida melebarkan bukaan kangkangnya agar lubang pantatnya ternganga agar senang aku menutuhnya. Batangku telah hamper separuh kedalam pantatnya, aku terus menekan hingga ke pangkal telur. Fuhhhhhhhh sedap jugak pantat Minah nie. Aku memulakan hayunan keluar masuk pantat Ida. Ida terus menerus mengerang. Arghhhhhhh sedaaaaap bang. Hentak kuat sikit banggggggg. Ida suka batang abang. Batang aku bermandikan air pantat Ida. Batang abang memang best, besar dan padat. Kepala butuhku semakin rancak keluar masuk dari lubang pantat Ida yang dipenuhi air nikmatnya. Aku berhenti seketika dan mengarahkan Ida supaya berbaring di atas sofa sambil membuka luas kangkangnya. Terserlah lubang pantatnya yang merah serta bulunya yang dibasahi air pantatnya. Aku mengcangkung diantara pahanya dan menjilat sisa sia air nikmatnya serta menjolok lubang pantatnya dengan lidah aku. Ida memejamkan matanya kesedapan. Sambil menjilat kelentitnya , aku meramas tetek Ida. Terangkat punggung Ida menahan kelazatan jilatan dan ramasan ku.
Abanggggg, Ida nak batang, pinta Ida yang dibuai kesedapan. Aku menghunus batangku dicelah alur pantatnya lalu kebenam keseluruhan batangku kedalam lubang pantatnya. Sambil aku menujah pantatnya, aku memeluk Ida dengan kemas dan Ida mengangkang kakinya luas luas agar terjahan ku tidak melukakan pantatnya. Lama juga lubang Ida aku kerjakan dan aku dapat rasakan bahawa Ida hamper klimaks lalu aku menghentak batangku ke pantat Ida sekuatnya. Abang,abang , pleaseeeeeeee I want to cummmm, pleaseeeee. Arghhhhhhhhhhhhhhhhh arghhhhhhhhhh. Air maniku terpancut kedalam pantat Ida dan Ida memelukku sekuat hatinya. Kami berpelukan sambil kurendamkan batangku dalam pantat Ida buat seketika.
Ida begitu puas dan berjanji akan mengulangi lagi untuk memantat dengan ku

0 baca je.komen la sikit:

Post a Comment

nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...