Jururawat Ternoda 2 by Rizky / Shah Alam

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


SAMBUNGAN DARI BAHAGIAN 1

Aku lihat Fiza mula menitiskan air matanya. Tetapi aku pula semakin teransang dengan keadaan Fiza . Aku mencium dan menghisap kemaluan Fiza dengan penuh kegairahan. Fiza semakin lemah dan air matanya juga semakin bercucuran. Aku menelan air lendir Fiza yang semakin banyak keluar dari kemaluannya. Setelah hampir 10 minit aku menjilat dan menghisap klitoris Fiza,aku terasa aku menelan air kental yang sedikit masin dan kelat. Rupanya Fiza telah klimak .

Aku berdiri dan merangkut tubuh Fiza dan aku membawanya ke dalam bilik ku . Bilik ku hanya mempunyai sebuah tilam tebal bujang tanpa katil dan sebuah kipas angina. Aku meletakkan Fiza yang dalam keadaan telanjang bulat di atas tilam tebal ku. Fiza mula risau dalam keadaannya begitu dan dia berkata kepada ku agar tidak " memperkosanya". Aku hanya diam dan terus mencium leher dan meghisap buah dadanya . Putingnya ku gentel menggunakan lidah dan tangan kanan ku meramas-ramas tundun kemaluan Fiza.

Fiza mula keresahan sambil air matanya masih menitis. Aku bangun dan membuka butang jeans ku dan menurunkan jeans ku. Fiza mula takut dengan tindakan. Hujan masih turun dengan lebat diluar . Dalam keadaan sejuk aku semakin ghairah dan mula mengusap kemaluan ku . Aku halakan kemaluan ku yang semakin keras ke mulut Fiza. Tetapi Fiza enggan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Kerana Fiza enggan melakukan blow job, aku terus menindih tubuhnya. Fiza semakin tidak keruan dan dia berkata kepada ku " Awak...jangan la buat saya, saya isteri orang". Tetapi kata-kata Fiza itu tidak ku endahkan dan ku mula meletakkan kepala kemaluan ku ke permukaan bibir kemaluan Fiza. aku telah betul-betul nekad untuk memperkosa jururawat masyarakat ini samada dia rela atau tidak.

Serentak dengan bunyi guruh diluar, aku menjolok kemaluan ku ke dalam faraj kemaluan Fiza dan Fiza menjerit kenikmatan.Aku tanpa rasa belas kasihan telah merodok kemaluan ku sedalam - dalamnya ke dalam lubang faraj Fiza. Fiza menjerit kesakitan akibat tindakan ku. Aku merodok keluar masuk kemaluanku dengan sedikit kasar dan Fiza semakin lemah. Ada ketikanya aku membayangkan yang aku merodok kemaluan rakan Fiza iaitu Rohaya.

Sambil aku merodok kemaluan Fiza, aku meramas buah dadanya dengan kasar. Fiza mula menangis dan meminta tolong agar aku tidak meneruskan apa yang aku lakukan, Mulut Fiza mula meracau meminta tolong dengan berkata , " abang...tolong Fiza abang, Fiza kena rogol bang". Aku mula memcium mulutnya dan menjilat-jilat lidah Fiza.

Tiba-tiba aku dapat rasakan yang tubuh Fiza bergetar-getar dan kemaluanku merasa hangat sedikit. Fiza telah klimak kali kedua. Fiza telah memeluk tubuhku dengan erat dan kakinya telah dilipatkan ke pinggang ku. Sungguh erotik apa yang jururawat ini telah lakukan.

Aku telah merodok Fiza hampir 45 minit dan aku mula merasa tanda-tanda akan klimak. Fiza juga dapat mengesan yang aku akan klimak dan dia cuba melepaskan dirinya agar aku tidak melepaskan air mani ku ke dalam farajnya,tetapi aku telah memaut dengan kemas tubuh Fiza. Dengan rasa yang penuh kenikmatan aku melepaskan berdas-das air mani ku kedalam lubang faraj Fiza. Fiza meronta-ronta tetapi gagal melepaskan diri.

Selepas itu aku bangun dari menindah tubuh Fiza . Aku bangga kerana telah dapat " memperkosa " seorang lagi jururawat dan merosakkan kesuciannya sebagai isteri orang.Selepas itu aku telah memperkosa jururawat masyarakat yang bernama Fiza ini lebih dari 5 kali. Fiza mula menyerahkan dirinya setelah aku beberapa kali merosakkannya.

Sejak dari itu, Fiza sering ke rumah sewa ku untuk menyerahkan tubuh badannya untuk aku nikmati. Aku ada berkata kepadanya yang aku mahu "memperkosa" rakannya pula yang bernama Rohaya itu. Fiza seperti keberatan untuk memenuhi kemahuanku itu,tetapi dia bertanya kepada aku samada aku mahu melakukan hubungan seks dengan seorang kawannya yang juga seorang jururawat yang sedang hamil 4 bulan. Fiza mahukan aku memberinya imbuhan berupa duit sekiranya dia dapat memujuk atau memerangkap kawannya itu yang bernama Ruzie.

Cadangannya itu aku terima.

Nantikan cerita pengalaman ku yang lain semasa bekerja di situ dimana, tubuh Fiza dinikmati oleh rakanku bernama Reza. Juga aku dapat memperkosa dan meliwat jururawat bernama Ruzie yang hamil 4 bulan. Aku juga akhirnya dapat 'memperkosa jururawat yang aku idamkan iaitu Jururawat Masyarakat Rohaya.

Nantikan.

1 comment:

nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...