Anisah [part 1] cerita dihantar -by zakiah

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Anisah [part 1] cerita dihantar -by zakiah

Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di
tengah kotaraya. aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat
beberapa orang staf dan salah seorangnyaialah Anisah ni pekerja bawahan ku,
telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiribaru
berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

Kalau dilihat 'dressing' Anisah ni, ermm akutaklaratnakbelikanpakaiannya,
nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan.. berbaju kurung
dab bertudung.. nampak cantik sekalidengan potongan badannya yg masih
seperti anak dara.. kalau tak silap 36-24-38 dengan tinggi sekitar 160cm serte
kulit yang putih kuning, alismata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..
itu ku tahu setiap kali selepas dia balikmakan. Memang cun habis lah kata orang
sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

ok lah mula kejadiannya begini...

ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku.. dan bertanya samada akufree
tak pada waktu itu... dengan muka agak kelat seperti ada masalah. sebagai ketua
aku meyedari perubahan pada dirinya dan aku membenarkan dia masuk ; aku
sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat.. Lalu ku tanya Anisah apa
yang ingin dibincangkannya...

"Encik.. saya..." hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya... iaitu.. dia
telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah
mendapat surat mahkamah. dia ingin meminjam wang syarikat untuk
menyelesaikanya..

Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad
kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukanke bahagian kewangan untuk dia buat
pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi
penjamin.

"Encik.. tolong le saya... jangan minta suami saya jadi penjamin.. kalau dia tau
mati lah saya.." Katanya dalam keadaan mula menangis

saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

"saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan.. dia
akan ceraikan saya... saya tak mahu diceraikan ... saya takut ayah saya marah
kan saya juga kalau dia tahu .. tolong lah saya Encik... saya dah tak tahu nak
buat apa.. nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena
black list..."

"Habis kalau cam tu camner saya nak tolong"

"Encik jadilah penjamin saya.. saya akan buat apa saja yg Encik suruh lepas ni.."

"Anisah.. awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?"

pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya
bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelumnya
sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirumah kerana bekerja.. saya pun
kata saya tak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

dia bersuara semula " Encik.. tolong lah saya... saya rela dilakukan apa saja asalsayadapatselesaikan masaalah ini. Kalau Encik nak tubuh saya pun saya relaencik.." terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..
dan aku terkejut mendengarnya.. tergoda jugak aku .. maklumlah perempuan
cantik.. dan aku memang selaluperhatikan Anisah ni dan selalu mebayangkan
mengomol tubuhnya .. cumanya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh
nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

"ye Encik... saya rela kalau Encik... kerana itu saya jumpa Encik.. tak nak jumpa
pegawai lain..."

"tolong lah Encik..." rayunya lagi..

aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihisegalanya.. otak ku dok berpikir.. inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat...
dapat tubuh yg ku idam kan..

akhirnya aku setuju membantunya. dengan duit ku sendiri.. dan sambil itu akunasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi... dan aku kena
syarat .. pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit.. RM200
sebulan sehingga habis tanpa bunga... dan sebagai bantuan ku menyelasaikan
masalahnya.. dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

tanpa berfikir panjang dia setuju,, dengan syaratku .. dan dia mulatersenyum...
waktu tu aku terasa dia nak menipu aku.. lalu aku minta dia buktikan bahawa dia
betul bersedia menyerahkan tubuhnya...

dia bertanya denga ku semula .."disini ke? " aku berkata "ya lah" lalu dia pun
menuju pintu dan menekan tombolnya.. lalu berpatah balikkearah ku sambil
menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

"Encik.. saya tak pernah buat camni selain dengan suami saya.. saya malu nak
buka sendiri ..."

timbul niat jahat dalam kepala ku..

"kalau nak saya tolong.. Nisah buka depan saya .."

akhirnya sambil memejamkan mata dia menanggalkan baju kurungnya.. setelah
itu dia menaggalkan bra.. wow.. adik ku terus keras.. mane tidaknya.. putih
melepak ngan puting yg masih kecil berwarna merah lagi.. ngan tak sabar terus
aku pegang teteknya dan tarik dia kepangkuan ku..

"tetek Nisah cantik lagi yee.. cam anak dara"

Anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink
cerah.. tanda tanda lebam langsung padaputingnya... memang betullah katanya
dia tak netekkan anaknya.. seperti tetek anak dara... namun dek kerana bunyiinterkom.. ilang nafsu ku seketika..

"Encik S.. Dato' nak plan projek serta nak jumpa Encik sekarang jugak..!"

rupanya P. a boss ku yg memanggil...
Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk ...berjumpa ngan boss
ku.. namun Anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.
aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu
jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duittersebut..
kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu
suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat
mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun memang lama jugak aku geram
ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah
serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

"Encik nak jaminan apa dari saya.. kan Nisah dah sanggup lakukan apa saja.. tadi

pun Nisah dan buat kan?" katanya.
"ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh Nisah tu.. lama
dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang
bolih saya gunakan untuk merasa tubuh Nisah.. tapi.. saya tak mahu guna

yelanak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat
menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..
tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkannya
untuk jumpa boss ku.

sejam kemudian aku kembali semula kebilik ku dan aku terperanjat Nisah masihberada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan
minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu.
lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku
katakan padanya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman
syarikat tapi syaratnya mestilah dapat jaminan suaminya dulu. namun dia
berkeras untuk merahsiakan darisuaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan
dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gajinya terus
namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu dijuga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku
katakan padanya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi
duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni..
dan aku katakan bahawa boss pasti mau.. hheheheh sebab aku tau nightlife boss
aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

"Encik.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit Encik tak yah nak rekomen..
dengan rupa saya saya boleh dapat.. tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya
pada mereka.. hanya pada Encik saya sanggup lakukan walaupun saya akan
curang dengan suami saya.."

"Kenapa ? " tanya ku..

"saya memang dah lama meminati Encik.. sewaktu Encik temuduga saya dulu..
dan bila saya tahu Encik dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya
berani jumpa Encik ni pun kerana saya tau Encik suka menolong staf."

"kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak" tanya ku
lagi.. untuk mendapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

"bila Encik minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagaijaminan,
spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en"

"kalau betul saya nak tubuh awak.. sanggup ke awak lakukan" tanya ku padanya.

" saya pernah berangan-angan melakukan bersama Encik!"

Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah
membuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolihmengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagimelakukan ngan staf sendiri. lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan kupanggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala
dokumen tenang hutangnya. aku ajak dia ke bank berkenaan untuk
menyelesaikan masalahnya. Sekali lagidia menangis kerana aku bersetuju

setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa
jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku
adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapatitiada siapa di situ termasuk site supervisor (SP) ku. Aku call h/p SP ku dan
bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis
ku kosong.. namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput Nisah masuk sekali
kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku
minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku
memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta
mengambil salinannya. setelah siap baru aku perasan suasana sepi.. kemana
Anisah..

setelahakumencari barukutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil
dalam keadaan meniarap.. aku perhatikan badan dia bergoncang seolah sedang
menangis.. lalu kudekati dia danbertanya kenapa dia menangis..

dia pun memalingkan muka kearah ku dan berkata... dia menyesal kerana boros
berbelanja hingga dia terpaksa melupakan maruah diri dia untuk selasaikan
hutangnya. Aku nyatakan bahawa aku mengajaknya kesini bukan nak ajak dia
melakukan itu semua.. hanya kerana kerja.. dan aku minta dia kemaskan diri dan
aku berdar dari situ sambil mengajak dia pulang keofis.

setiba di ruang tamu Anisah menegur ku kembali membuat langkah ku terhenti
disitu.. tetiba dia memeluk ku dan mencium pipi ku serta mengata kan terima
kasih kerana tidak melakukan sesuatu padanya. lantas aku secara berseloroh
kalau aku hendak lakukan macam mana? dia menyatakan dia akan merelakan
kerana aku telah membantunya. Laluaku katakan padanya bahawa aku tidak
boleh melakukan seks secara paksa atau paksa rela.. aku tak suka.. melainkan
dengan kerelaan sepenuhnya dari kedua belah pihak. sekali lagi dia cium pipi ku
dan ucapkan terima ksih dan itu sebagai hadiahnya.. aku katakan kalau nak
hadiahkan ciuman pada ku ialah di mulut...

Anisah mendiamkan diri bila kusebut begitu dan aku mula melangkah nak
beredar bila sekali lagi dia memaut ku dan terus melabuhkan mulutnya yg mungil
serta merah itu ke mulut ku.. apa lagi aku pun membalasnya dengan meneroka
mulutnya denga lidah ku.. rupanya perlakuan ku telah menimbulkan berahi kamiberdua.. adik ku telah bangun keran aku merasakan ciuman dari Anisah buak
ciuman terpaksa tetapi ciuman sayang.

“umph.... “ hanya itu yang keluar dari mulutnya bila tangan ku mula memeluknya
dengan erat serta meramas punggungnya yang pejal..

bila ku lepaskan ciuman itu, ku lihatmulutnya masih terbuka seolah mengaharap
terus dicium dengan mata telah tertutup rapat. Bila saja aku melihat keadaan
mulutnya yang bersedia untuk ku kucup lagi.. aku tanpa memikirkan lagirisiko
yg bakal ku hadapi terus memasang niat akan meratah tubuh Anisah pada hari tu
juga..

emmpp... erangnya bila aku mulat menghulurkan lidah ku kedalam mulutnya...
ku lumat semaunya kerana memang telah lama ku idamkan bibir Anisah yangagak tebal dan kecil serta sentiasa basah tu.. lagi pulak dengan warna bibirnya
yang merah walau tanpa memakai gincu...

aku lepaskan kucupan ku sekali lagi bila dia telahmula memelukpinggangkudengan erat.. aku renung matanya yang dan mula meredup.. dan ku katakan
padanya " Anisah... Anisah marah tak apa saya buat kat Nisah tadi?" dia hanya
menggeleng dan melalui bahasa badan serta matanya .. aku tahu dia masih
mengahrap aku terus melakukan begitu pada ku..

lalu secara perlahan ku buka tudung yang dipakainya.. wow rambutnya cantiksekali pada ku.. ikal halus separas bahu serta lembut, leher jinjang serta putih
kemerahan dengan anak rambut yg halus membuatkan adik ku terus menolak
seluar denim yg ku pakai... melalui pengalaman ku rambut bawahnya pun mestihalus. aku pun mulamengucupnya lagi dan dia kali ini membalas kucupan ku
dengan lebih erat sambil merapatkan lagi tubuhnya kearah tubuh ku bila mana
aku mula mengusap lembut di tengkoknya.. aku mula bergerak mencium keleher
jinjangnya dan bila mana aku mula hendak mengucup lehernya..

"arghhh... ish" erangnya sambil melentik kebelakang memberi ku ruang lebih
lebar untuk aku mengerjakan kan lehernya.. dan dalam keadaan ini sudahpastinya pussynya tertolak kedepan dengan kuat dan melekat tepat ke adik ku..
aku dapat merasakan kehangatan pussynya di sebalik pakaian kami. Aku
meneruskan serangan ku kebahgian lehernya dan bila aku mula hendak
menyedutnya dengan tujuan meninggalkan love bite.. dia bersuara dalam
keadaan teransang "banggg... jangan buat kat situ... nanti suami Nisah tau... "

lalu kubatal niatku dan aku mengucup semula mulutnyadankali ini tangankutelah mula meramas teteknya dari luar sahaja.. sambil punggungnya tak lepas
dari ramasan tangan ku yg sebelah lagi.. bilasaja teteknya kuramas, dia telah
melarikan mulutnya darikucupan ku dan mula menggigit bahu ku sambil
mengerang .." argggh... abanggg!..."

bila mana aku tidak dapat mengucup mulutnya aku pun mulamengucup
telinganya .. membuat kan Anisah bertambah kuat mengerang dan menjerit kecildalam keadaan terangsang sepenuhnya...

"abang ... Ni.. Nisah ..ishh... terusss bangg..."

aku tau dia telah menyerah sepenuhnya untuk terus kuteroka tubuhnya.. dan aku
tak sangka bahawa dia telah begitu teransang walaupun aku melakukan tanpa
melepaskan pakaiannya lagi..

dalam keadaan ini aku ingin akumula melancarkan serangan ke pussynya pula,
dan aku mula mengusap pussynya dari luar pakaiannya. Anisah memberikerjasama dengan melebarkan kangkangnya bagi memberi tangan ku ruang
mengusap keseluruhan pussynya..

"abbbangg sedapp banggg!"

"Nisah ... abang nak tinggalkan love bite abang kat sekitar siniye sayanggg..."
kata ku sambil terus mengusap pussynya.

makin lama Nisah makin lemah untuk berdiri sehinnga aku penat menampungnya
kerana kami masih berdiri.. namun aku sayang untuk melepaskan kerana aku
amat terangsang bila melihat keaadanya yg begitu erotik serta mengharap..

"abangg.......!!!!!!" akhirnya dia menjeritkecil sambil menmegang tangan ku dan
menekan sekuatnya kepussynya serta mengepit tangan ku. bersamaan dengan
itu dia menggigit kecil kebahu ku, walaupun terasa sakit namun ku tahan kerana
aku tahu dia telah hampir klimaks...

akhirnya badannya melemas dan dengan mata kuyunya dia merenung ku
seterusnya mengucup ku manja sambil berkata "abangggg... Nisah dah
basahh..." lalu menyorokkan mukanya kedada ku..

aku mengusap kepalanya dan mengangkat sedikit kepalanya lalu mengucup
dahinya.. dan aku berkata..

"Nisah jom ke bilik tu.." kata ku sambil menunujukkan bilik dimana dia tertidur
tadi..

dia mengangguk dan menurut ku kedalam bilik..

bila sampai kedalam bilik aku terus merangkul Anisah dan memulakan semula
kucupan ku.. kali ini kulakukan dengan penuh bernafsu dan aku telah bertekad
untuk merasai tubuhnya..

sambil kami berkucupan .. tangan ku mula memainkan peranan menyelusurilekuk tubuhnya.. kali ini aku telah memasukkan tangan ku kedalam baju
kurungnya.. ku usap belakang badannya dengan lembut sehingga membuat
Anisah makin tidak karuan dan mulamenghulurkan lidahnya kedalam mulut ku
dan memeluk ku dengan erat sambil merapatkan lagi celah kelangkangnya ke
adik kecil ku. aku dapat merasakan kehangatan celah kelangkangnya walaupun
tempat tersebut masih berbalut pakaian..

aku membuka kancing branya bila tangan ku telah sampaikesitu.. seterusnya aku mula menyingkap baju serta branya ke atas dada dan mengeluarkan
teteknya yang aku ingin sangat melihatnya..

akumasih belum dapat melihat walaupun aku telah mengeluarkan teteknya..
hanya aku ramas-ramas serta bermain diputingnya yg kurasa kan tak sebesar
mana hanya sebesar kacang kuda kerana dia belum membenarkan aku
melepaskan kucupan ku..

arghh... keluhnya bila mana aku menggentel putingnya secara kasar kerana aku
dapat merasakan ianya telah keras..

kesempatan ini kugunakan untuk melihat teteknya.. dan oh indah sungguh
teteknya... bulat dan kurasa berukuran 36c .. lebih besar dari dilihat masa
berpakaian.. dan masih tegang.. puith kemerahan dengan puting berwarna
merah gelap seperti kesan kena isap serta mencuat keatas.. ermm bentuk tetek
yg pada ku memang cantik.. bulat.. putih kemerahan.. padat .. puting kemerah-
merahan.. dan mendongak keatas..

"banggg.. Nisah tak tahan berdiri..." katanya..

lalu kutarik dia kekatilyang tersediauntuk kami melempiaskan nafsu serakah
kami yang dah tak terbendung lagi.. setelah berada diatas katil.. aku meminta
dia membuka terus baju serta branya.. sementara dia membuatnya aku sendiri
membuka baju ku..

ermmm dengan melihat tubuhnya saja .. aku dah tak tahan .. kerana Nisah
memang putih orangnya.. beruntung suaminya dapat Nisah.. tapi hari ini aku
yang beruntung dan malang suami Nisah.. aku terus berbaring disebelah Anisah
yang terlentang dikatil dengan hanya berkain sahaja dimana dari pusat ketas
tubuhnya telah didedahkan kepada ku.. aku mula bermain semula ngan teteknya
dan mula menghisap serta bermain putingnya..

"Nisah .. abang buat tanda kat sini yee"

"jangan bangg.. nanti orang perasan .."

laluaku hanya menghisap putingnya dan kali ini tangan ku mula merayap
kedalam kain.. mengusap peha hingga kepangkal peha..

“eemmmppps... abanggg “ sambil mula merangkul leher ku dengan kuat..

aku dapati panties dah basah kuyup.. mungkin tadi dia benar benar klimaks.. biladia mula membuka kelangkang lebih lebar.. aku lepaskan tangan ku darisitu dan
mula mencari zip kainnya.. lalu kutanggalkan sekali dengan pantiesnya..

sekali lagi aku tak tertahan ... pussynya cantik.. dengan buluhalus hanya
disebelah atas.. tembam .. merah serta masih bertaup rapat lagi.. tak sabar
rasanya nak kumasukkan konekku kedalamnya.. namun aku bersabar kerana
mangsa telah menyerah.. aku gosok pantatnya .. dan ku cungkil serta gentel bijikelentitnya .. membuatkan dia membuka seluasnya kelangkangnya serte
mengangkat punggungnya.. menandakan dia keseronokan sangat

“aaarrrghh... aabbangg... Nisah tak tahann bang... sedappp....!!!!! “ rintihnya..

aku mulamengucup mulutnya semual sambil tangan ku terus bermain di alur
pantatnya yng bersih serta telah cukup basah itu.. perlahan lahan aku mencium
kebawah keleher.. ke teteknya.. ke pusat dan kumainkan lidah ku disitu..
seterusnya ke alur pantatnya.. peha.. betis dan kakinya membuatkan Anisah
mendesah tak tentu hala.

habis kain cadar ditariknya akhirnya ia mendapat kaki ku dan tangan mencaributang seluar ku.. terus dibukanya butang seluarku dan terus mengeluarkan
senjata ku .. aku menag tak penah pakaiunderwear bila pakai jeans.. bila manadia dapat saja batang ku dia terus mengurutnya seolah tak penah dapat
seminggu..

aku teruskan aktiviti ku dipantatnya.. kujilat pantatnya yang semakin banjir..
enak rasanya airnya.. dia mengangkat punggungnya dan menyuakan pantatnya
kemulutku bila mana lidah ku menjolok kedalam pantatnya..

tetiba dia menolak tubuh ku terlentang dan dia terus naik keatas tubuh ku.. dia
menyerang ku .. mengucup ku.. dan memegang konek ku dan terus
menghalakan ke arah lubang pantatnya..

“rmpppp..”hanya itu yg ku mampu keluarkan kerana lidahnya telah memenuhimulut ku..

dia melepaskan kucupanny dan serentak dengan itu dia menekan pantatnya ke
arah konek ku. dan blesss... aku rasakan kehangatan dalam lubang pantat
Anisah.. erghh sedap kurasakan .. dan terasa sempit lubang Anisah

“rrrrgh..”. jeritAnisah bilaa mana konek ku telah masuk sepenuhnya dalam
pantatnya..

dia mulam mengenjut .. menaik dan menurunkan tubuhnya... aku menikmatisambil bemain teteknya yang mula berbuai akibat goyangan tubuh tuannya.. aku
tarik tubuhnya ke dalam pelukan ku dan ku kucup semula mulutnya ... ish sedap
rentak enjutan Anisah .. goyangan.. cuba bayangkan cerita hindustan..
bagaimana heroin bergelek .. camtulah Anisah gelek pinggangnya sementara
konek ku masih didalam pantatnya.

tetiba..

“aabbaannnggg...” keluhnya memanjang sambil menekan sekuat mungkin
sehingga aku terasa segala yg didalam pantatnya dan memeluk ku sekuat
kuatnya sehingga aku rasa sukar nak bergerak..

aku terasa seperti kenakencing bila mana air hangat keluar dari lubang
pantatnya mengalir melalui konek ku serta kurasakan begitu ngilu bila manatetiba kepala konek ku terasa digigit gigit didalam lubang pantat Anisah..
menyebabkan aku menjadi tak tertahan akhirnya dan hampir aku terpancut
andainya kemutan di kepala konekku tadi masih berterusan..

rupanya dia telah klimaks.. dan mula mengendurkan pelukan namun masih
belum berganjak dari atas tubuh ku.. konek ku masih didalam pantatnya dan
masih terasa air Anisah mengalir membasahi seluruh batang ku serta telurnyasekali. aku biarkan dia seketika lalu kukucup dahinya serta kubisikkan
ketelinganya..

"sedapp sayang..."

dia hanya mengangguk...

"tak menyesal Nisah telah berlaku curang pada suami Nisah?... konek abang
masih didalam.. dan abang belum puas lagi... abang nak pancut didalam dia melepaskan keluhan.. serta berbisik..

"Nisah tak menyesal kerana Nisah tak pernah rasa kepuasan begini dengan suami
Nisah... lakukan lah bang... isikan lah rahim Nisah dengan air abang.. Nisah
rela..."

"Nisah... boleh abang sambung?" tanyaku sambil mengelus serta mengucup
dahinya.

dia hanya memeluk ku dengan erat dan mencium leherku... aku mulakan semulaserangan ku dengan mencium pangkal leher dan telinganya membuat dia
mendengus dan mengeluh semula.. aku ramas punggungnya yang pejal dan
padat serta sedikit tonggek itu. Dia mula membalas aksi ku dengan mencari
mulut ku. akhirnya kami berkucupan lagi.

Batang ku masih didalam pussynya yg masih ku rasa mengalirkan air nikmatnya.
setelah agak lama punggongnya mula beraksi dengan menggoyang kan kekiridan kekanan sambil kedua kakinya lurus memeluk erat kedua kaki ku..

aku terus membelai seluruh belakangnya dan cuba untuk bermain di lubang
bontotnya.. namun tidak berjaya kerana dia merapatkan kakinya. aku terus
bermain di punggungnya, nak ku kerjakan teteknya yg memang menjadi igauan
ku itu tak berjaya kerana dia memeluk ku dengan erat menyebabkan aku tiada
ruang untuk bermain di bahagian hadapan tubuhnya.

'upmh..." aku dengar keluhannya setelah lama kami berkucupan dan serentak
dengan itu dia mula melebar kan kakinya dan menekan pussy membuat ku terasa
batang ku terbenam dengan lebih dalam.. dengan perlahan dia mula mengangkat
dan menekan pussynya seperti orang buat tekan tubi tapi yang bergerak hanya
punggungnya sementara mulut kami masih tidak lepas berkucupan dan dia terus
memeluk ku dengan erat.. aku sebenar berusaha untuk melepaskan kucupan dan
hendak mengerjakan teteknya yang masih belum puas aku isap dan uli tapi tak
berjaya kerana Anisah begitu kuat memeluk ku serta begitu asyik dia memainkan
lidahnya dalam mulut ku. bila dia telah mengangkang aku terus menyerang ke
bahagian dubornya dan jari ku mulameyucuk-yucuk lubang bontotnya dan aku
dapat rasakan terkemut kemut bila mana jari ku berman disekitar situ..

akhirnya dia megendurkan pelukan serta kucupannya ... sempat ku jeling
wajahnya pada ketika itu.. ermm merah.. taukan orang putih dalam keadaan
malu berubah jadi merah.. tapiyang ni rasa merah bukan kerana malu tapi telah
bernafsu.. aku terperanjat bila mana kusedaridari matanya yang tertutup rapat
itu, mengalirkan air mata.. membuat ku terkedu dan aku serta merta
memberhentikan aktivitiku.. lalu

"Nisah.. Nisah menangis..?" tanya ku

aku sebenarnya bingung pada waktu ini, baru sebentar tadi dia berkata kata
seolah olah Anisah begitu mendambakan hubungan sex dengan ku.

"Nisah.. kita hentikan setakat ini.. kalauNisah rasa bersalah dan tak relauntuk
meneruskan ..." sambung ku sambil mengucup ubun ubunnya.

Sekali lagi tindakan Anisah mengejutkan ku, dimana dia menekan kuat pussynya
membenamkan lagi batang ku kedalam pussynya dan mengoyang punggungnya
kekiri dan kanan serta mula menghisap tetek ku...

"nnn..Nisah..." keluh ku, kerana itulah kelemahan ku dimana kalau tetek ku
diisap dengan cepat nafsu ku naik semula, dan serta merta batang ku tegak
setegaknyanya didalam pussy Anisah menjolok segala isi Anisah yang ada
didalam..

dia terus menyerang ku membuat aku terlupa dengan tangisan Anisah.. dan aku
mulai bertindak balas dengan mulaimemeluk erat tubuhnya sambil mengangkat
dan menurunkan punggung ku membuat batang ku keluar masuk dalam
pussynya. Aku masih merasai aliran airnya tanpa henti melalui batangku.
Seluruh celah kelangkang kamitelah lencun dek air Anisah..

tak kusangka begitu banyak air Anisah.. akibat dari perlakuan ku Anisah telah
mulai stim semula, dan dapat aku rasakan bilamana kepala batang ku mulai
dikemut didalam pussynya.. ermm memang nikmat pussy Anisah..

"eeemphh..." rintihnya sambil terus mengerjakan tetek ku mebuat ku menjolok
lebih keras kedalam pussynya..

Aku akan kalah kalau Anisah terus menguasai permainan, maka aku mulamengambil alih kuasa dengan menelentangkannya dan aku diatas pula.. bila
mana aku telah diatasnya.. aku pun mulai mengenjot pussynya sambilmulaiku
serang leher serta aku pula mulai bermain diteteknya.. ku isap puas puas
teteknya.. kulihat teteknya telah merening warnanya .. yelah orang berkulit putih
kuning kan.. putingnya telah benar benar keras kurasakan.. dan telah banyak
kesan lebam disekitar teteknya.. walhal aku tak buatpun love bite kesitu..
mungkin kerana kulitnya yang putih..

"isssh ... ough... aaabbbaang.. iiiss.." rintihAnisah bila aku mulai memainkan
batang ku sekajap pelahan sekejap laju menujah lubang pussynya.

aku tegakkan badan ku dengan batang ku masih berendam dalam lubang
pussynya, lantas ku kuakkan kakinya leluas, dan tercapai hajatku untuk melihat
batang ku keluar masuk dalam pussynya..

uh sungguh kontras warna yang terdapat disitu... mane tidaknya.. batang ku
nampak begitu gelap kerana kulitku sowo matang.. warna kulit orang melayu..
sementara kulit Anisah putih melepakterutama sekitar pussynya.. nampak
tembam, bersih dengan hanya sedikit bulu halus dia ari arinya..

"Nisah... uohh sayangggg.." keluh ku sambil terus mengenjut pussynya.. yang
jelas pada pandangan ku begitu sempit kerana setiap kaliaku menghunjam
batang ku kedalam .. nampak pussynya melekuk kedalam dan bila kutarik
nampak semuanya terkeluar.. biji jadi tersembul kemerah-merahan..

"argh.. uoh... aahh.. bangggg... ssseddaaapnnnyaaa bangg" rintihnya sambilkepala tergeleng kekanan dan kekiritanpa kawalan. sementara tangannya
sekejap menarik lengan ku dan sesekalimencapai cadar dan sesekali mencakar
punggong ku.

aku angkat kedua belah kakinya dan meletakkan kebahuku dan aku terus
menghenjutnya semula.. terasa penuh. aku dapat menguasai lubang pussynya dan kesannya Nisah.. membuat Anisah tidak dapat mengawal dirinya lagi..
kemutan didalam pussy tambah laju dan kuat . serentak dengan itu dia berusaha
mengangkat punggungnya supaya aku dapat menjolok pussynya lebih dalam lagi
..

"aagggg.. bbbanng... Nisah taakkk tahhaaannn...!!!!" rengeknya sambildia
mebusungkan dadanya serta memejam rapat matanya yg ku perhatikan masih
mengalirkan air matanya..

aku tidak peduli lagi dengan airmatanya.. kerana kesedapan kemutan didalam
pussynya... inilah kelebihan pussy lubang tanduk.. bila aku rasa dia mulai nak
klimaks.. aku sertamerta hentikan aktiviti ku dan mencabut keluar batang ku
membuat Nisah mengeluh

"aabanggg... Nisah belummm puass... nakkk lagi bangggg.." sambil dia
mengoyang punggungnya menyuakan pussynya kearah batang ku minta
dimasuki lagi..

"Nisah meniarap sayanggg.."bisik ku..

dia membuka matanya dan merenungku.. namun di melakukan juga apa yg ku
pinta. tapi dia berkata.. "Nisah tak pernah bang..."

aku mengambil bantal dan melapik perutnya membuatkan pussynya terangkat
sedikit dan tersua indah.. nampak putih kemerah merahan alur pussynya dan
tertaup rapat.. masih seperti anak dara.. aku mulai mengusap punggungnya yang
pejal dan sedikit tonggek itu dan aku kucup sepuasnya punggungnya dan
meninggalkan bekas love bite ku disitu, ada lah 5 ke 6 tanda .. dia mengerang
kesedapan bila kulakukan begitu..

ku selak punggungnya dan menampakkan lubang bontotnya.. lau ku usap dengan
jari ku.. dan ku cuba jolok.. Anisah mulai protes .. dengan sedikit mengepit
bontotnya menyebabkan jari ku susah untuk bermain disitu.. aku lepaskan dan
jilat semula bontotnya . dan dia mulai mengangkang semula.. pussy nampak
berombak.. terkemut kemut bila mana aku menjilat sekitar antara luang jubur
ngan pussynya.. dan Anisah hanya mengerang "uoh... aaabbannngg...!!"

aku mula menggosok batang ku kealur pussynya dan dia mulaimengangkat
punggungnya seolah meminta aku terus memasukkan batang ku kedalam
pussynya.. secara mengejut aku merodok lubang pussynya mebuat Nisah
menjerit kecil..

"aargghhh... oh.. abbanggg... kkkoyakkk nantiiii" katanya sambil dia memaut
birai katil.. aku mebiarkan seketika dan bila kulihatAnisahtelahselesa akumulakan aktiviti menyorong tarik batang ku kedalam pussynya..

serentak dengan itu dia mulai mengangkat tinggi punggungnya sehingga
keadaaanya menonggeng.. aku teruskan aktiviti doggie stail sambil meramas
teteknya secara kasar .. sesekali aku tarik rambutnya sehingga dia mendongak ..
"aaargg... ohh ishh... issshh..."

sekali lagi aku keluarkan batang ku bila mana dia telah betul betul berada di
puncak kenikmatan mebuat dia mengeluh berat seolah kehilangan sesuatu.. aku
gantikan jari ku dalam lubang pussynya.. membiarkan dia terus menikmati..
sementara batang ku mula kusua kan kearah lubang anusnya..

aku mulai menekan dengan tenaga yang ada dan sedikit demi sedikit kepalabatang ku masuk kedalam lubang bontotnya dan bila saja takuk batang ku
melepasi lubang anusnya dia menjerit kecil..

"adduuhhh... abbangg... nnnissahh takkk pernah .."

aku dapat melihat ada sedikit darah di lubang bontotnya .. bila mana aku cuba
menekan lebih dalam dia mejatuhkan dirinya..

"tttolllloongggg bbbannng sssaaakkkittt..."

aku hentikan cubaan ku untuk terus memasukkan lebih dalam... sehingga dia
tidak menegeluh sakit lagi.. dan aku berhentikan bermain disitu kerana aku telah
tidak tahan nak mengeluarkan airku.. maklumlah dah lebih 45 minit batang ku
mengerjakan lubang pussynya .. aku telentangkan dia semula dan aku usapkan
batang ku kealur pussynya yang msih bertaup itu walaupun dah lama ku kerjakan
siap aku korek ngan jari tadi..

"Nnnisssahh... abangggg nak masuk kan lagi sayanggg" bisik ku..

dia hanya mengangguk dan mengangkangkan kaki selebar yang boleh.. serentak
dengan itu aku pun menbenamkan batang ku sedalam mungkin kedalam
pussynya.. terus aku rasakan kemutan yang lebih hebat dan kuat didalam
pussynya..

"abanggg... Nisssah dah takkk tahaaannn sannngatt ni...lajuu bangggg..."

aku tetap dengan rentak ku mebuat Nisah tambah penasaran dan akhirnya kakimemeluk erat pinggang ku dan mengangkat punggungnya dan menyuakan
pussynya supaya dia dapat menelan sebua batang ku.. aku sudah tidak dapat
bergerak kerana dia juga memaut leherku dengan kuat serta menggigit bahu ku..

"abang.........." jeritnya panjang serentak dengan itu aku dapat rasakan batang
ku dikemut kuat seperti di perah perah perah didalam pussynya .. akibat
pertahanan ku gagal.. maka aku pancutkan airku kedalam pusyynya ..5 das
rasanya aku pancutkan serentak dengan itu aku dapat merasakan ada air yg
keluar dari pussynya membasahi celah kelangkang kami..bersambung part 2

0 baca je.komen la sikit:

Post a Comment

nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...