JURURAWAT TERNODA part 3 Rizky /Shah Alam

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Hari itu aku balik awal dari biasa. Balik awal perkara biasa kerana aku bekerja tanpa dipantau oleh majikan yang memahami cara kerja ku yang tidak mengira siang atau malam. Fiza memberitahu ku yang dia hendak berjumpa dengan aku dan sudah pastinya dia mahu aku memuaskan hawa nafsu jururawat tersebut. Aku baru sahaja melakukan hubungan seks dengannya 3 hari lepas dan Fiza benar-benar menikmatinya.
Pada hari itulah,Fiza telah membuktikan kepada ku kerelaannya menyerahkan tubuh badan dia untuk aku nikmati sepuas hatiku. Juga pada hari itu juga telah terjadi satu pengalaman baru untuk Fiza kerana aku telah menjatuhkan maruah tingginya sebagai isteri orang dengan meliwat dubur Fiza. Aku masih ingat ketika itu Fiza sedang berehat setelah aku selesai menikmati lubang farajny. Aku menembalikkan tubuh Fiza dan meramas-ramas punggungnya. Sesekali jari ku mencecah-cecah lubang anus Fiza.
Tindakanku itu menyebabkan Fiza resah dan mengemut lubang dubur nya agar jariku tidak masuk ke lubang duburnya. Dari tindakan ku itu,hawa nafsuku telah mula memuncak dan kemaluan ku mula menegang semula. Fiza mula resah kerana kuatir aku akan memasukkan kemaluanku ke dalam lubang duburnya. Aku menindih Fiza dari belakang dan meludah air liur ku ke kawasan lubang dubur Fiza. Fiza mula resah dan berkata melarang aku menyentuh lubang duburnya.
Aku tidak mengendahkan apa yang Fiza katakan. Aku mula meletakkan kepala kemaluan ku di tengah-tengah lubang dubur jururawat bernama Syafiza ini. Dengan perlahan-lahan aku mula memasukkan kemaluan ku ke dalam lubang dubur Fiza dan dari tindakan ku itu Fiza menjerit kesakitan dan mula menangis. Aku terus menjolok ke dalam lubang duburnya dan semakin dalam aku menjolok,Fiza semakin menjerit kesakitan dan menangis.
Aku memberhentikan jolokan ku kerana aku merasakan kemaluanku tidak boleh lagi dimaksukkan ke dalam lubang dubur Fiza. Aku mula melakukan aksi tarik jolok secara perlahan ke dalam lubang dubur Fiza. Fiza terus menangis kesakitan dan aku pula berasa bangga kerana aku berjaya menjatuhkan maruah jururawat bernama Syafiza (Fiza) dan isteri orang ini. Ini bukanlah kali pertama aku meliwat kerana selain Fiza aku pernah meliwat 7 orang perempuan yang bekerja sebagai Jururawat.Setelah hampir 10 minit aku meliwat dubur Fiza,aku telah klimak untuk kali kedua dan aku melepaskannya ke dalam lubang dubur jururawat bernama Fiza ini. Fiza telah tertidur kerana keletihan.
Aku tersenyum bila mengingatkan peristiwa tersebut. Tepat jam 12.30 pagi , aku terdengar bunyi sebuah kereta telah berada di depan rumah sewa ku. Untung kawasan rumah sewa ku ini jauh sedikit dari pandangan orang dan dibina diatas bukit sedikit. Aku menjengah kel uar dan tengok, Fiza sedang keluar dari kereta dia bersama seorang lagi jururawat yang sedang mengandung dalam keadaan yang tergesa-gesa. Fiza dan kawannya masuk dengan cepat kedalam rumah ku.
Aku meninjau keluar untuk memastikan tiada orang kampung yang melalui kawasan rumah sewa ku ini. Aku melihat kawan Fiza yang hamil tersebut. Cantik juga orangnya. Rendah sedikit dari Fiza tapi memiliki bibir yang mongel,kecil dan merah dan perut yang besar. Aku cuba mengawal nafsu ku lebih-lebih apa bila aku melihat perutnya yang sedang mengandung. Buah dadanya juga ku lihat sedang mekar dan tegang terjojol jelas kelihatan dari sebalik uniform putihnya. Fiza memperkenalkan kepada ku kawannya yang bernama Ruzie.
Aku berbual dengan Ruzie dan Fiza memberitahu yang aku ini adalah abang saudaranya . Ruzie banyak bertanya kepada ku tentang hal-hal peribadi ku. Aku menjawab sekadar yang boleh kerana aku lebih berminat kepada buah dadanya yang tegak berdiri di sebalik uniform putihnya. Aku juga amat tertarik dengan bibir Ruzie yang kecil dan berliptik warna pink.
Sedang aku , Fiza dan Ruzie berbual,tiba-tiba aku terdengar bunyi hoon dari luar. Aku melihat kearah tingkap dengan hati yang berdebar. Rupannya kawan baik ku Syarul datang . Aku dan Syarul adalah kawan baik sejak aku menyertai Kelab Pemilik Motorsikal Berkuasa Tinggi . Aku dan Syarul sama-sama mempunyai motorsikal berkuasa tinggi . Tambah mengeratkan persahabatan kami , kami berdua mempunyai minat yang sama . Kami berdua pernah ‘mengendurikan” beberapa orang perempuan yang kami goda. Biasanya kami melakukannya secara bergilir-gilir.
Syarul masuk ke dalam rumah dan dia terperanjat kerana kehadiran Fiza dan Ruzie. Aku memperkenalkanya kepada Fiza dan kawannya Ruzie. Syarul ku lihat berminat dengan Fiza kerana matanya asyik memandang buah dada Fiza . Fiza pula ku lihat seperti resah kerana Syarul asyik memerhatikannya. Ruzie pula kelihatan asyik berbual dengan ku. Aku bertanya kepada Ruzie adakah dia biasa melakukan hubungan seks dengan suaminya ketika mengandung . Ruzie berkata sejak dia hamil,suaminya cuma melakukan aktiviti ringan-ringan sahaja.
Aku mula merapatkan diri kearah Ruzie dan ku lihat Ruzie tidak kisah . Aku tercium bau wangi dari tubuhnya dan bau tersebut makin menyebabkan nafsu ku bergelora. Aku masih menahan diri , manakala kawan ku Syarul rancak berbual dengan Fiza. Jururawat tersebut masih tidak tahu lagi sebentar lagi dia akan “diperkosa” oleh kawan ku itu. Aku bangun dan menuju ke dapur untuk mengambil beberapa tin minuman coca –cola . Semua minum tin tersebut aku bukakan dulu penutupnya dan tanpa diketahui oleh Fiza dan Ruzie , aku telah meletakkan sebiji pil peransang nafsu kedalam salah satu air tin tersebut.
Air tin yang telah dibubuh ubat peransang seks itu diminum oleh Ruzie secara perlahan-lahan. Fiza tidak tahu apa yang ku telah lakukan. Lebih kurang sepuluh minit , kulihat Ruzie seperti kegelisahan , Fiza pula digoda oleh kawan ku Syarul . Fiza memandang ku dan aku datang ke sebelahnya dan terus mencium mulutnya di hadapan Syarul dan Ruzie. Ruzie terus memandang apa yang aku buat terhadap Fiza. Syarul pula datang rapat sebelah kanan Fiza dan mula meramas buah dada Fiza . Fiza terperanjat dan cuba menghalang Syarul dari terus meramas buah dadanya . Aku juga turut meramas buah dada Fiza bersama Syarul . Ruzie ku lihat semakin gelisah dan dia mula membuka kangkangan kakinya.
Fiza ku rasakan telah berair kemaluanya kerana aku berasa lembab di celah kemaluannya. Aku berkata kepada Syarul agar dia meneruskan “ pemerkosaan” terhadap Fiza. Aku bangun dan duduk disebelah Ruzie yang telah khayal . Aku mencium mulutnya dan sepertimana aku lakukan kepada Fiza dulu,aku mencari lidah Ruzie. Aku tersentak kerana Ruzie cepat membalasnya dan aku mula merasakan yang Ruzie membiarkan aku menjilat lidahnya.
Aku terasa yang air liur Ruzie agak manis dan sambil aku mencium mulutnya, tanganku mula meramas buah dada Ruzie yang besar tegak berdiri itu. Tiba-tiba Ruzie membisik kepada aku , dia berkata agar jangan apa-apakan dia kerana dia isteri orang . Aku cuma tersenyum dan mula membuka zip baju uniform mengandung putihnya .
Fiza pula ku lihat telah mula membuka uniform putihnya. Syarul semakin agresif dengan kedua-dua tangannya meramas-ramas buah dada Fiza dan Fiza semakin tidak keruan. Air mata Fiza mula mengalir dan Syarul mula menolak tubuh Fiza ke bawah dan Syarul menindah tubuh Fiza. Fiza meronta seketika. Syarul mula mencium leher dan seluruh dada Fiza. Fiza memakai bra bewarna merah terang dan Syarul mula membuka seluar uniform Fiza.Sebaik sahaja seluar Fiza terlucut, Syarul mula membuka seluar dalam Fiza yang telah lencun. Syarul mula membuka kangkangan kaki Fiza dan memcium kemaluan Fiza . Fiza mula teransang .
Syarul pula ku lihat telah memasukkan kemaluanya ke dalam kemaluan Fiza dan terus menghentak sedalam-dalam faraj Fiza. Fiza meraung kesakitan . Syarul terus melakukan sorong tarik ke atas kemaluan Fiza. FIza menjadi semakin lupakan diri .Syarul semakin rancak menikmati kemaluan Fiza. Ruzie hanya melihat aksi-aksi yang dilakukan oelh Syarul dan kawan baiknya itu.
Aku mula memcium semula mulut Suzie dan tangan ku mula meraba-raba buah dadanya. Suzie melepaskan keluh kesah apa bila aku meramas buah dadanya. Air matanya tiba-tiba menitis mepipinya. Mungkin dia tidak rela dengan apa yang ku lakukan. Ruzie memakai bra bercorak kulit harimau bintang .
Aku mencampakkan uniform pregnant nya ke lantai dan terus menanggalkan coli Ruzie. Syarul ku lihat masih lagi “membajak” batangnya ke dalam lubang kemaluan Fiza. Peluh menitik nitik ke dada Fiza. Aku terus menjilat dan menghisap putting buah dada Ruzie dengan sedikit kasar. Ruzie tersentak dan mula merenggek-rengget. Dalam pada itu aku mula membuka zip tepi seluar uniform nya . Ruzie kulihat tidak memberi tentangan dan dia turut membantu aku melonggarkan seluarnya. Apabila seluarnya telah ku tanggal, Aku melihat seluar dalam Suzie juga bercorak harimau bintang dan aku membukanya perlahan-lahan.Ruzie telah betul-betul khayal akibat sebijik pil khayal yang aku masukkan kedalam minumannya.
Aku meramas-ramas sebahagian bulu-bulu halus yang tumbuh kekuningan di bahagian atas cipapnya. Ruzie semakin layu menahan asakan demi asakan dari aku, naik terangkat punggungnya bila aku mula memain-mainkan cipapnya. Ruzie sudah tidak tahan lagi, segera ia bangun untuk melepaskan segala pakaian yang aku pakai. Terlucut sahaja semua pakaianku maka tersembulah keluar kemaluanku. Ruzie sedikit terperanjat melihat batangku yang tegang memanjang menjulur di hadapan matanya. Perlahan-lahan tangannya mengosok-gosok batangku hingga berdenyut-denyut rasanya .

Hampir sesak nafasnya bila seluruh batangku dimasukkan terus ke dalam mulutnya. Aku terus membiarkannya keluar dan masuk batangku ke dalam mulutnya. Kenikmatan dan kegelian cukup ku rasai bila gigi-gigi kecilnya mengena dibatangku. Lidah kecilnya terus memain-mainkan lubang kencingku yang dari tadi kurasakan berdenyut-denyut menahan air maniku dari keluar awal menamatkan permainanku pada petang ini.

Aku segera menarik badannya untuk kurebahkan di atas sofa. Kakinya ku kangkangkan naik ke atas bahuku dan tanpa membuang masa aku halakan hujung kepala kemaluanku untuk kuhalakan ke pusat dasar kemaluan Ruzie. Sedikit demi sedikit aku masukkan batangku ke dalam kemaluan Ruzie. Agak mudah kurasakan untuk sampai kepusat dasarnya atas bantuan limpahan air lava dari kemaluannya. Namun aku terus menekan masuk batangku walaupun ada rengekkan kecil dari Ruzie mungkin tak tahan menerima kehadiran batangku yang besar dari suaminya .

Setelah keadaan kembali tenang, aku terus menyorong dan menarik batang kemaluanku yang cukup menaikan nafsuku bila terdengar esak-esakan manja dari Ruzie. Ruzie memegang punggungku dan menarik-narik tubuhku rapat agar seluruh kemaluanku masuk habis mencecah seluruh dasarnya.
Aku rasakan yang Ruzie ini lebih mudah diperkosa berbanding dengan kawanya Fiza.

Namun aku masih lagi belum dapat kepuasan yang aku inginkan, aku biar Ruzie berehat seketika sebelum menyambung kembali perjuangan antara aku dengannya. Setelah melihat nafasnya kian stabil aku segera mengangkat tubuhnya dalam posisi doggy. Aku segera menghalakan senjataku ke lubang anusnya. Aku ingin mencari sedikit perubahan, aku sapukan sedikit air ludahku ke lubang anusnya agar dapt melicinkan penerokaanku. Kemudian perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam anusnya, walaupun telah kusapukan sedikit air ludahku namun masih terasa ketat lubang anusnya.Perutnya yang besar kelihatan berbuai-buai.

Memang aku tidak dapat menafikan betapa sedapnya bila seluruh batangku masuk ke dalam duburnya. Terasa cukup padat seluruh batangku dihimpit oleh daging punggungnya. Kesakitan yang dirasakan oleh Ruzie sudah tiada lagi dirasakan, Namun aku tidak mempedulikan itu semua kerana kenikmatan yang aku rasakan kini cukup mengasyikkan. Setelah melepaskan hentakan demi hentakan, aku memberitahu Ruzie yang aku sudah tidak dapat membendung lagi denyutan dari batangku. Satu hentakan kuat menerjah masuk bersama air mainiku masuk ke dalam lubang dubur Ruzie. Aku tidak terus mencabut tetapi terus membiarkannya di dalam lubang dubur Ruzie.
Aku lihat Syarul telah menindah tubuh Fiza dan Fiza ku lihat terbaring sambil kepalanya memandang atas. Ruzie pula sedang termanggu diatas sofa . Syarul bangun dan berkata yang dia mahu melakukan hubungan seks dengan Ruzie pula. Aku bangun untuk memberi laluan kepada Syarul untuk merasa pantat “Mak Buyung” milik Ruzie pula. Tetapi Syarul tidak melakukannya di sofa tetapi dengan sekali angkut, dia memikul Ruzie masuk kedalam bilikku.
Fiza memandang kepada ku sambil bertanya samada aku puas dapat bersetubuh dengan Ruzie. Aku berkata puas dan Fiza meminta RM 500 sebagai upah dia ‘memerangkap” kawan baiknya itu untuk aku perkosa dan nikmati.
Aku memberi Fiza RM600 dan aku berkata yang aku nakkan sangat merasa tubuh badan Rohaya. Fiza berjanji akan cuba mencari jalan agat aku dapat memperkosa Rohaya . Dari luar aku terdengar suara Ruzie menjerit akibat diperkosa oleh Syarul. Fiza memakai semula uniform putihnya sambil mulutnya menghisap batang kemaluanku.

4 comments:

  1. ello brader...
    nampak jururawat ternoda part 3... part 2 je...
    part 1.. mana yea..?

    tq !!

    ReplyDelete
  2. caya lah.....

    ade laaa bro... kat sini

    http://cerita2013.blogspot.com/2013/08/jururawat-ternoda-1-by-rizky-shah-alam.html

    ReplyDelete
  3. Episod seterusnya bila pulak?

    ReplyDelete
  4. Manala part 4 ni..xsabor2 dh ni

    ReplyDelete

nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...